Teknik Pengambilan Sampel Darah Arteri: Prosedur, Teknik, dan Komplikasi

 

Teknik Pengambilan Sampel Darah Arteri Prosedur, Teknik, dan Komplikasi

INFOLABMED.COM - Darah arteri digunakan untuk mengukur tingkat oksigen,  CO2, dan pH, yang sering disebut sebagai gas darah arteri (ABG). 

Jika seorang pasien membutuhkan pengambilan sampel yang sering,  seringkali dipasang kateter arteri. Punktur arteri digunakan untuk pengambilan sampel tunggal atau jarang. 

Prosedur ini  lebih sulit dilakukan dibandingkan dengan venipunktur dan dapat menyebabkan ketidaknyamanan bagi pasien. 

Arteri brakialis dan radial sering digunakan untuk puncture arteri,  sedangkan arteri femoral biasanya dihindari karena pendarahan lebih sering terjadi setelah prosedur dan mungkin tidak terdeteksi karena tertutup oleh selimut tempat tidur. Jumlah darah  yang besar bisa hilang sebelum masalah ini terdeteksi.

Teknik Pengambilan Darah Arteri

Sebelum Pengambilan Darah

Jelaskan prosedur kepada pasien dan informasikan mengapa tes darah ini diperlukan,  sertakan bahwa tes ini lebih menyakitkan daripada venipunktur.

Beri tahu laboratorium sebelum mengambil sampel darah arteri agar peralatan  yang diperlukan dapat dikalibrasi sebelum sampel darah tiba.

Lakukan uji Allen untuk menilai sirkulasi kolateral sebelum melakukan puncture arteri pada arteri radial. Jika uji Allen positif,  arteri radial dapat digunakan untuk venipunktur.

Selama Pengambilan Darah

Bersihkan situs  arteri dengan alkohol isopropil 70%. Biarkan situs mengering.

Hubungkan jarum 20-gauge ke sebuah suntikan yang berisi sekitar 0,2 mL heparin. Masukkan jarum pada sudut 45 hingga 60 derajat ke dalam kulit di atas arteri yang teraba.

Setelah mengambil sekitar 3 hingga 5 mL darah,  cabut jarum dan tekan situs arteri selama 3 hingga 5 menit. Keluarkan gelembung udara  di dalam suntikan dan aktifkan penutup pelindung.

Tutup  suntikan dan putar perlahan untuk mencampur darah dan heparin.

Setelah Pengambilan Darah

Tandai di slip  laboratorium jika pasien sedang menjalani terapi oksigen atau terhubung ke ventilator.

Tempatkan darah arteri  di atas es dan segera bawa ke laboratorium kimia untuk analisis.

Jika pasien memiliki  waktu pembekuan abnormal atau mengonsumsi antikoagulan, terapkan tekanan selama sekitar 15 menit. Biasanya  diterapkan perban tekanan.

Potensi Komplikasi Setelah Pengambilan Darah Arteri

Trombosis arteri. Trombosis  dapat menghambat sirkulasi arteri dan menyebabkan iskemia atau nekrosis jaringan di ekstremitas.

Pembentukan hematoma. Tekanan harus  diterapkan pada situs puncture arteri selama minimal 3 hingga 5 menit untuk mencegah pembentukan hematoma.

Pendarahan. Situs harus diawasi dengan hati-hati  untuk pendarahan. Puncture arteri  dapat menyebabkan pendarahan yang cepat, terutama penting jika pasien memiliki waktu pembekuan abnormal atau mengonsumsi antikoagulan.***


Sumber : Mosby's Pagana. Manual of Diagnostic and Laboratory Test Fifth Edition.

DONASI VIA DANA ke 085862486502 Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi Anda ini akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Donasi klik Love atau dapat secara langsung via Dana melalui : 085862486502. Terima kasih.

Post a Comment

0 Comments