Prosedur dan Perawatan Pasien: Memahami Pentingnya Persiapan dan Perhatian Sebelum Tes

 

Prosedur dan Perawatan Pasien Memahami Pentingnya Persiapan dan Perhatian Sebelum Tes

INFOLABMED.COM - Dalam dunia pelayanan kesehatan, persiapan pasien adalah kunci keberhasilan setiap tes diagnostik. 

Edukasi pasien memegang peranan penting dan akan dibahas lebih lanjut dalam artikel ini. Pengembangan dan kepatuhan terhadap pedoman perawatan pasien dalam konteks persiapan untuk tes membutuhkan pemahaman yang mendalam terhadap prosedur tersebut. 

Riwayat kesehatan yang komprehensif untuk mengidentifikasi kontraindikasi terhadap tes tertentu menjadi sangat penting. 

Pengenalan pasien yang berisiko terhadap komplikasi potensial dan memberikan konseling tentang komplikasi tersebut menjadi suatu hal yang sangat penting.

Persiapan Sebelum Tes

Prosedur persiapan sebelum tes harus diikuti dengan cermat. Pembatasan diet seringkali menjadi faktor penting dalam persiapan pasien untuk tes tertentu. 

Studi yang membutuhkan puasa sebaiknya dilakukan sesegera mungkin pada pagi hari untuk mengurangi ketidaknyamanan pasien. 

Kepatuhan terhadap pembatasan diet sangat penting untuk akurasi tes. Banyak tes darah dan prosedur lainnya memerlukan puasa. 

Studi seperti barium enema, kolonoskopi, seri saluran pencernaan atas, dan IVP lebih akurat jika pasien telah berpuasa (tidak makan atau minum) selama beberapa jam sebelum tes.

 Terkadang pembatasan diet penting untuk keamanan, terutama jika sedatif akan diberikan selama pengujian. 

Sebagai contoh, endoskopi saluran pencernaan atas memerlukan pasien tetap puasa selama 8 hingga 12 jam sebelum tes untuk mencegah muntah dan aspirasi.

 Persiapan usus dibutuhkan untuk banyak prosedur yang dirancang untuk mengevaluasi mukosa saluran pencernaan.

Koordinasi Perawatan Pasien

Sejajar dengan perawatan pasien secara menyeluruh adalah koordinasi terapi berkelanjutan (misalnya, terapi fisik, pemberian obat, pengujian diagnostik lainnya). Akhirnya, waktu yang tepat untuk pengujian menjadi kunci untuk interpretasi hasil yang akurat. Contohnya, sampel darah untuk kadar kortisol, parathormon, dan kadar glukosa puasa (antara lain) harus diambil pada jam-jam pagi.

Identifikasi Pasien: Menjamin Keamanan dengan Pengenalan yang Tepat

Pengenalan Pasien yang Benar

Identifikasi pasien yang tepat adalah faktor keamanan kritis. Pasien yang sadar sebaiknya diminta menyebutkan nama lengkapnya. 

Nama tersebut harus diverifikasi dengan memeriksa gelang identifikasi dan lembar permintaan.

 Identitas pasien yang tidak sadar sebaiknya diverifikasi oleh keluarga atau teman. Tidak boleh ada spesimen yang dikumpulkan atau prosedur yang dilakukan tanpa mengidentifikasi pasien dengan benar. Tes mahal pada pasien yang salah tidak berguna dan dapat menyebabkan tindakan hukum.

 Kecelakaan dapat terjadi ketika pasien dengan nama yang sama berada di unit perawatan yang sama. 

Sebagian besar unit memiliki beberapa jenis peringatan atau "peringatan nama" untuk mengatasi kekhawatiran ini.

Edukasi Pasien

Setelah pasien diidentifikasi dengan benar dan tes atau prosedur yang tepat dijadwalkan, edukasi kepada pasien dimulai. 

Pasien ingin tahu tes apa yang akan dilakukan dan mengapa tes tersebut diperlukan. Pasien yang terinformasi cenderung kurang cemas dan lebih kooperatif. 

Pendidikan pasien membantu memastikan bahwa tes tidak perlu diulang karena persiapan yang tidak tepat. 

Persyaratan puasa dan persiapan usus harus dijelaskan dengan jelas kepada pasien. Instruksi tertulis sangat penting. 

Jika digunakan, literasi pasien dan pemahaman materi harus divalidasi. Kadang-kadang obat perlu dihentikan untuk jangka waktu tertentu sebelum tes tertentu. Informasi ini harus ditentukan setelah berkonsultasi dengan dokter.

 Obat yang tidak dihentikan dapat dicantumkan dalam permintaan untuk membantu interpretasi hasil tes.

 Akhirnya, sangat penting untuk memberi tahu pasien tentang perlunya menghentikan obat atau makanan yang dapat mengganggu hasil tes.

Variabel yang Mempengaruhi Hasil Tes: Memahami Faktor-Faktor yang Perlu Dipertimbangkan

Usia

Nilai referensi pediatrik berbeda dari nilai dewasa. Untuk beberapa tes, nilai-nilai bervariasi tergantung pada minggu kehidupan bayi. 

Sebagai contoh, dalam minggu pertama kehidupan, bayi baru lahir memiliki tingkat bilirubin serum, hormon pertumbuhan, urea nitrogen darah (BUN), dan hemoglobin fetal yang meningkat.

 Mereka memiliki tingkat kolesterol dan haptoglobin yang lebih rendah. Bayi sehat juga memiliki peningkatan jumlah sel darah putih total dan penurunan imunoglobulin (Ig) M dan IgA. 

Untuk beberapa tes, anak-anak memiliki nilai referensi yang berbeda berdasarkan tahap perkembangan mereka. 

Sebagai contoh, tingkat fosfatase alkali pada anak-anak jauh lebih tinggi daripada nilai dewasa karena pertumbuhan tulang yang cepat.

Perubahan terkait usia juga terlihat pada usia dewasa pertengahan dan usia dewasa tua. Sebagai contoh, tingkat albumin dan total protein mulai menurun pada usia dewasa pertengahan. 

Nilai referensi untuk tingkat kolesterol dan trigliserida mulai meningkat pada usia dewasa pertengahan. 

Tingkat klirens kreatinin berkurang seiring bertambahnya usia sehubungan dengan perubahan laju filtrasi glomerulus.

Jenis Kelamin

Jenis kelamin adalah variabel lain yang memengaruhi nilai pada pria dan wanita. Perbedaan biasanya terkait dengan peningkatan massa otot pada pria dan perbedaan dalam sekresi hormon. 

Sebagai contoh, pria biasanya memiliki nilai referensi yang lebih tinggi untuk hemoglobin, BUN, kreatinin serum, dan asam urat. 

Pria juga memiliki kadar serum kolesterol dan trigliserida yang lebih tinggi dibandingkan dengan wanita pramenopause. 

Hormon spesifik jenis kelamin juga akan berbeda, dengan pria memiliki tingkat testosteron yang lebih tinggi dan wanita memiliki tingkat estrogen, hormon folikel-stimulasi, dan hormon luteinisasi yang lebih tinggi.

Ras

Secara umum, ras memiliki sedikit pengaruh pada nilai laboratorium. Ini lebih berpengaruh pada penyakit genetik, seperti anemia sel sabit pada orang kulit hitam dan talasemia pada individu dengan asal-usul di sekitar Laut Tengah.

Kehamilan

Banyak perubahan endokrin, hematologis, dan biokimia terjadi selama kehamilan. Wanita hamil memiliki peningkatan tingkat kolesterol, trigliserida, laktat dehidrogenase, fosfatase alkali, dan aspartat aminotransferase. 

Wanita hamil juga mungkin memiliki nilai yang lebih rendah untuk hemoglobin, hematokrit, kreatinin serum, urea, glukosa, albumin, dan total protein.

Ingesti Makanan

Beberapa nilai serum sangat dipengaruhi oleh makanan. Sebagai contoh, tingkat glukosa dan trigliserida naik setelah makan. 

Untuk menghindari efek diet pada tes laboratorium, banyak tes diperoleh ketika pasien berpuasa.

Posisi Tubuh

Perubahan posisi tubuh memengaruhi konsentrasi beberapa komponen dalam darah perifer. Oleh karena itu, terkadang penting untuk mencatat apakah pasien berada dalam posisi berbaring, duduk, atau berdiri saat darah diambil. 

Contoh nilai laboratorium yang dipengaruhi oleh posisi tubuh termasuk norepinefrin, epinefrin, renin, aldosteron, protein, dan kalium.

Selama Pengujian: Peran Profesional Kesehatan dalam Menjamin Keberhasilan

Pengumpulan Spesimen

Protokol dan pedoman tersedia untuk setiap jenis pengumpulan spesimen. Ini penting untuk persiapan dan pengumpulan yang tepat. 

Sebagai contoh, pemilihan tabung berwarna bervariasi tergantung pada jenis tes darah yang dibutuhkan. 

Pedoman untuk pengumpulan urine 24 jam harus diikuti untuk mendapatkan sampel urine yang representatif. Ini dan contoh-contoh lainnya dijelaskan secara rinci dalam tinjauan bab berikutnya.

Transportasi dan Pengolahan Spesimen

Menyiapkan pasien dan mengumpulkan spesimen sangat penting. Mendapatkan spesimen ke laboratorium dalam keadaan yang dapat diterima untuk pemeriksaan sama pentingnya. 

Secara umum, spesimen sebaiknya diangkut ke laboratorium sesegera mungkin setelah pengumpulan. 

Penundaan dapat menyebabkan penolakan spesimen. Spesimen biasanya direfrigerasi jika transportasi tertunda.

Catatan Mengenai Unit SI

Sistem Internasional Unit (SI units) adalah sistem pelaporan nilai laboratorium dalam bentuk ukuran internasional yang terstandarisasi.

 Sistem ini saat ini digunakan di banyak negara, dan diharapkan akan diadopsi secara global. Sepanjang buku ini, hasil diberikan dalam unit konvensional dan unit SI jika memungkinkan.

Setelah Tes: Merawat Pasien dengan Baik

Perawatan Pascates

Perawatan pascates adalah aspek penting dari perawatan pasien secara menyeluruh. Perhatian harus diarahkan pada kekhawatiran pasien terhadap hasil yang mungkin atau kesulitan prosedur. 

Pengobatan yang sesuai setelah pengujian harus disediakan. Sebagai contoh, setelah tes barium, kathartik dianjurkan. Namun, jika obstruksi usus telah teridentifikasi, katarsis dikontraindikasikan.

Pengenalan dan Pemberian Pengobatan Cepat terhadap Komplikasi

Pengenalan dan institusi pengobatan cepat terhadap komplikasi (misalnya, pendarahan, syok, perforasi usus) sangat penting dalam merawat pasien yang baru saja menjalani prosedur diagnostik. 

Tes yang lebih invasif seringkali memerlukan sedasi yang kuat atau prosedur bedah. Dalam situasi seperti ini, perawatan pascates mirip dengan perawatan rutin pascaoperasi.

Pelaporan Hasil Tes

Meskipun persiapan pasien yang tepat dan keahlian serta ketepatan dalam melakukan prosedur tes sangat penting, keterlambatan dalam melaporkan hasil tes tidak kalah pentingnya. 

Untuk menjadi bermanfaat secara klinis, hasil harus dilaporkan dengan cepat. Penundaan dalam pelaporan hasil tes dapat membuat data menjadi tidak berguna. 

Data harus dimasukkan dalam catatan medis yang sesuai dan disajikan dengan cara yang jelas dan mudah diinterpretasikan.

Seperti dalam semua fase pengujian, komunikasi antara profesional kesehatan sangat penting. Pemberi perawatan kesehatan perlu memahami arti hasil tes. 

Sebagai contoh, perawat di shift malam mungkin menjadi orang pertama yang melihat hasil laporan kultur dan sensitivitas pada pasien dengan infeksi saluran kemih. 

Jika hasil menunjukkan bahwa organisme penyebab infeksi tidak peka terhadap antibiotik yang diresepkan, dokter harus diinformasikan dan perlu mendapatkan perintah antibiotik yang sesuai.

Sumber : Mosby's Pagana. Manual of Diagnostic and Laboratory Test Fifth Edition. 

DONASI VIA DANA ke 085862486502 Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi Anda ini akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Donasi klik Love atau dapat secara langsung via Dana melalui : 085862486502. Terima kasih.

Post a Comment

0 Comments