Pemeriksaan Anti–Parietal Cell Antibody (APCA): Nilai Rujukan Normal dan Indikasi Pemeriksaan

 

Anti-parietal cell antibodies (APCA) Positive control
Foto : launchdiagnostics

INFOLABMED.COM Anti–parietal cell antibody (APCA) adalah uji yang digunakan untuk mendiagnosis penyebab autoimun dari anemia pernisiosa. 

Pada artikel ini, kami akan membahas temuan normal dan indikasi uji APCA, serta menjelaskan eksplanasi uji, prosedur, perawatan pasien, hasil uji, dan signifikansi klinisnya.

Eksplanasi Uji Pemeriksaan Anti–Parietal Cell Antibody (APCA)

Sel-sel parietal berada di bagian proksimal lambung dan memproduksi asam hidroklorik dan faktor intrinsik. 

Faktor intrinsik diperlukan untuk penyerapan vitamin B12. Antibodi anti–parietal cell ditemukan pada hampir 90% pasien dengan anemia pernisiosa. 

Hampir 60% dari pasien ini juga memiliki antibodi anti–faktor intrinsik. Dipercayai bahwa antibodi ini berkontribusi pada kerusakan mukosa lambung pada pasien ini. 

APCA juga ditemukan pada pasien dengan gastritis atrofi, tukak lambung, dan kanker lambung. APCA hadir dalam penyakit autoimun lain seperti tiroiditis, miksedema, diabetes juvenil, penyakit Addison, dan anemia kekurangan zat besi. 

Hampir 10% hingga 15% dari populasi normal memiliki APCA. Seiring bertambahnya usia, kejadian memiliki APCA meningkat (terutama pada kerabat pasien dengan anemia pernisiosa).

Pengujian laboratorium biasanya dilakukan dengan imunofluoresensi tidak langsung menggunakan Fluoro-Kit. 

Dengan sistem uji ini, APCA dapat bereaksi silang dengan antibodi lain, terutama antibodi antiseluler dan anti-tiroid. Tingkat titer lebih dari 1:240 dianggap positif.

Indikasi

Uji anti–parietal cell antibody (APCA) digunakan untuk mendiagnosis penyebab autoimun dari anemia pernisiosa.

Prosedur dan Perawatan Pasien untuk Pemeriksaan Anti–Parietal Cell Antibody (APCA)

Sebelum Pemeriksaan Anti–Parietal Cell Antibody (APCA)

  • Jelaskan prosedur kepada pasien. Beri tahu pasien bahwa tidak ada puasa atau persiapan khusus yang diperlukan.

Selama Pemeriksaan Anti–Parietal Cell Antibody (APCA)

  • Kumpulkan sampel darah vena dalam tabung berwarna merah.

Setelah Pemeriksaan Anti–Parietal Cell Antibody (APCA)

  • Terapkan tekanan atau perban tekanan di situs penyuntikan vena.
  • Periksa situs penyuntikan vena untuk pendarahan.


Hasil Uji dan Signifikansi Klinis Pada Pemeriksaan Anti–Parietal Cell Antibody (APCA)

Kadar Pemeriksaan Anti–Parietal Cell Antibody (APCA) Meningkat

  • Anemia pernisiosa,
  • Gastritis atrofi:
  • APCA dan antibodi anti–faktor intrinsik dapat menghancurkan sel parietal di antrum lambung melalui antibodi yang memperbaiki komplement terhadap permukaan sel parietal.
  • Tiroiditis Hashimoto,
  • Miksedema,
  • Diabetes melitus tipe 1,
  • Penyakit Addison: Penyakit autoimun ini mungkin saling terkait dengan cara yang belum jelas.

Uji Terkait pada Pemeriksaan Anti–Parietal Cell Antibody (APCA)

Uji Vitamin B12 dan Asam Metilmalonat. Uji ini mengukur jumlah vitamin B12 dalam darah.***


Sumber : Mosby's Pagana. Manual of Diagnostic and Laboratory Test Fifth Edition.

DONASI VIA DANA ke 085862486502 Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi Anda ini akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Donasi klik Love atau dapat secara langsung via Dana melalui : 085862486502. Terima kasih.

Post a Comment

0 Comments