Metode Pengumpulan Sampel Urin: Panduan Lengkap untuk Pemeriksaan Urin yang Akurat

 

Metode Pengumpulan Sampel Urin: Panduan Lengkap untuk Pemeriksaan Urin yang Akurat
Foto : Elnur by Canva

INDONEWSTODAY.COM - Dalam dunia kesehatan,  metode pengumpulan sampel merupakan langkah krusial untuk memastikan hasil tes urin yang akurat. 

Dalam konteks ini, kita akan membahas berbagai metode pengumpulan sampel,  mulai dari yang sederhana hingga invasif. Pemilihan metode ini  bergantung pada alasan uji dan situasi klinis yang spesifik.

Metode Pengumpulan Umum

Spesimen Void Rutin

Spesimen void rutin  tidak memerlukan persiapan khusus dan dikumpulkan dengan cara meminta pasien untuk buang air ke dalam wadah nonsteril yang sesuai. Spesimen acak  dan spesimen pagi pertama dikumpulkan dengan cara ini.

Spesimen Clean-Catch dan Midstream

Apabila diperlukan studi kultur dan sensitivitas atau jika spesimen kemungkinan terkontaminasi oleh keputihan atau pendarahan vagina,  spesimen clean-catch atau midstream dikumpulkan. 

Pada spesimen clean-catch,  pembersihan meticulus meatus urinarius dengan preparasi antiseptik diperlukan untuk mengurangi kontaminasi oleh organisme eksternal. 

Pada spesimen midstream, pasien mulai buang air ke dalam bedpan,  urinal, atau toilet, kemudian berhenti, mencuci urin keluar dari uretra distal. 

Pasien mengosongkan 3 hingga 4 ons urin ke dalam wadah steril yang kemudian ditutup,  dan pasien diizinkan untuk melanjutkan buang air.

Pengumpulan Urin 24 Jam

Pasien diinstruksikan untuk buang air dan membuang  spesimen pertama (misalnya, pada pukul 8:00 pagi hari pertama). Ini dicatat sebagai  waktu mulai pengumpulan urin 24 jam. 

Pasien mengumpulkan semua urin  yang dikeluarkan hingga pukul 8:00 pagi keesokan harinya (hari kedua). 

Di laboratorium,  volume total sampel dicatat. Setelah spesimen diaduk secara merata, sampel diambil untuk analisis. 

Panduan untuk pengumpulan urin 24 jam  melibatkan beberapa langkah, seperti membuang spesimen pertama, menyimpan urin dengan benar,  dan memposting jam pengumpulan di tempat terlihat.

Pedoman Pengumpulan Urin 24 Jam

  1. Mulai pengumpulan urin 24 jam  dengan membuang spesimen pertama.
  2. Kumpulkan semua  urin yang dikeluarkan selama 24 jam berikutnya.
  3. Tunjukkan  kepada pasien tempat penyimpanan urin.
  4. Simpan urin  dengan menggunakan es atau di dalam kulkas selama periode pengumpulan.
  5. Pasang jam  pengumpulan urin dengan jelas untuk mencegah pembuangan spesimen secara tidak sengaja.
  6. Instruksikan pasien  untuk buang air sebelum buang air besar agar urin tidak terkontaminasi oleh tinja.
  7. Ingatkan pasien untuk tidak  memasukkan kertas toilet ke dalam wadah pengumpulan urin.
  8. Kumpulkan spesimen  terakhir sesegera mungkin menjelang akhir periode 24 jam. Campurkan urin ini ke dalam koleksi.

Keunggulan Pengumpulan Urin 24 Jam

Pengumpulan urin selama 24 jam  lebih akurat daripada spesimen yang dikumpulkan dalam waktu lebih singkat. 

Beberapa analit diekskresikan  pada tingkat berbeda sepanjang hari atau malam, dan spesimen acak mungkin melewatkan waktu ekskresi maksimal. 

Selain itu, karena konsentrasi analit  lebih tinggi dalam pengumpulan 24 jam, kemungkinan hasil negatif palsu berkurang.

Metode Pengumpulan Khusus

Kateterisasi Uretra

Spesimen urin dapat  diperoleh dengan menyisipkan kateter steril melalui uretra ke dalam kandung kemih. 

Meskipun kateterisasi dapat menyebabkan infeksi,  metode pengumpulan ini digunakan ketika pasien tidak dapat buang air atau tidak dapat buang air saat spesimen diperlukan,  misalnya, selama trauma.

Pada pasien dengan kateter urin terpasang,  spesimen diperoleh dengan menempelkan sebuah suntikan ke kateter pada titik distal dari selubung yang mengarah ke balon. 

Banyak tabung memiliki area akses (sampling port)  untuk teknik pengumpulan ini. Urin  dihisap dan ditempatkan dalam wadah urin steril.

 Urin yang  mengumpul dalam kantong reservoir plastik tidak boleh digunakan untuk uji urin.

Aspirasi Suprapubik

Dalam aspirasi suprapubik,  urin dikumpulkan langsung dari kandung kemih dengan menyisipkan jarum melalui dinding perut dan masuk ke dalam kandung kemih. 

Urin dihisap ke dalam sebuah  jarum suntik dan dikirimkan untuk analisis. Metode ini  utamanya digunakan untuk mendapatkan urin untuk kultur anaerob, ketika kontaminasi spesimen tidak dapat dihindari, dan pada bayi dan anak-anak kecil. Komplikasi sangat jarang terjadi.

Pengumpulan Urin Pediatrik

Spesimen urin dari bayi  dan anak-anak kecil sering dikumpulkan menggunakan kantong pengumpulan pediatrik. 

Kantong plastik elastis,  transparan ini memiliki lapisan perekat hipolergenik di sekitar pembukaan. 

Kulit perineum dibersihkan dan  dikeringkan sebelum kantong spesimen ditempatkan pada kulit. 

Kantong ditempatkan di atas  penis pada anak laki-laki dan di sekitar vagina (mengecualikan rektum) pada anak perempuan. 

Setelah kantong ditempatkan,  pasien diperiksa setiap 15 menit sampai urin terkumpul. Kantong spesimen harus segera dihapus setelah urin terkumpul. 

Kantong dapat dilipat dan ditutup  sendiri untuk transportasi. Jika diperlukan spesimen 24 jam,  tabung dapat dihubungkan ke kantong dan terhubung ke wadah penyimpanan. Hal ini menghindari persiapan kulit ulang dan penggunaan perekat pada kulit sensitif anak.

Dengan pemahaman yang  mendalam terhadap metode pengumpulan sampel urin, kita dapat memastikan akurasi hasil uji yang diperlukan dalam konteks perawatan kesehatan. 

Dalam pemilihan metode,  faktor seperti jenis uji, kondisi klinis pasien, dan kebutuhan analisis tertentu harus dipertimbangkan. 

Pemahaman yang  komprehensif terhadap metode pengumpulan sampel ini menjadi kunci dalam menghasilkan hasil tes urin yang andal dan informatif.***


Sumber : Mosby's Pagana. Manual of Diagnostic and Laboratory Test Fifth Edition.

DONASI VIA DANA ke 085862486502 Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi Anda ini akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Donasi klik Love atau dapat secara langsung via Dana melalui : 085862486502. Terima kasih.

Post a Comment

0 Comments