Jenis-Jenis Spesimen Urin: Panduan Lengkap untuk Pemeriksaan Kesehatan

 

Jenis-Jenis Spesimen Urin Panduan Lengkap untuk Pemeriksaan Kesehatan
Foto : Elnur by Canva

INFOLABMED.COM - Penting untuk memahami bahwa jenis spesimen urin  yang dikumpulkan dan prosedur pengumpulannya sangat bergantung pada jenis tes yang dipesan. 

Terdapat lima jenis dasar spesimen urin yang umum digunakan dalam  pemeriksaan kesehatan. Selain itu,  cairan tubuh lain juga dapat dievaluasi untuk menentukan apakah mengandung urine.

Spesimen Pagi Pertama

Spesimen pagi pertama merupakan  salah satu metode pengambilan yang umum. Pasien diminta  untuk buang air kecil sebelum tidur. 

Begitu bangun tidur,  pasien mengumpulkan spesimen urin. Keuntungan  dari spesimen ini sangat banyak. 

Pertama,  urine dalam kandung kemih sepanjang malam mewakili semua urine selama 6 hingga 8 jam sebelumnya. 

Berbeda dengan sampel urine acak,  ini mencerminkan dengan lebih akurat urine pasien selama 24 jam. 

Kedua,  perubahan posisi yang dapat memengaruhi urine dapat dihindari dengan mendapatkan spesimen urin segera setelah bangun tidur. 

Ketiga,  variasi diurnal dapat memengaruhi hasil tes, dan pengambilan spesimen pagi pertama memungkinkan penyesuaian waktu pengujian.

Terakhir,  karena urine telah ditahan dalam kandung kemih selama puasa relatif semalam, itu lebih terkonsentrasi, dan pengujian lebih mungkin mendeteksi temuan positif. 

Spesimen ini ideal untuk mendeteksi zat seperti protein dan nitrat,  sering digunakan untuk mengonfirmasi diagnosis proteinuria ortostatik.

Meskipun seringkali menjadi pilihan utama,  spesimen pagi pertama tidak selalu paling nyaman untuk diperoleh. 

Ini memerlukan instruksi kepada pasien dan  penggunaan wadah pengumpul setidaknya 1 hari sebelum diperlukan. 

Selain itu,  spesimen harus dipertahankan jika tidak akan dikirim ke laboratorium dalam waktu 2 jam setelah dikumpulkan.

Spesimen Urin Acak

Spesimen urine acak biasanya diperoleh selama jam-jam siang  dan tanpa persiapan pasien sebelumnya. 

Untuk kemudahan dan kenyamanan,  pemeriksaan rutin sering kali dilakukan pada spesimen acak. 

Pengujian acak  biasanya dilakukan ketika zat yang akan diuji tidak memiliki variasi diurnal yang signifikan dan konsentrasinya mencukupi untuk dideteksi dalam volume urine yang kecil. 

Urine acak juga  merupakan spesimen pilihan untuk skrining obat ilegal, menghindari manipulasi pasien terhadap hasil atau perubahan perilaku sebagai antisipasi pengujian.

Pengumpulan Urin Berdasarkan Waktu

Karena zat seperti hormon,  protein, dan elektrolit diekskresikan secara variabel selama 24 jam, dan karena efek olahraga, posisi tubuh, hidrasi, dan metabolisme tubuh terhadap tingkat ekskresi, pengujian urine kuantitatif seringkali memerlukan pengumpulan berdasarkan waktu. 

Periode waktu ini dapat berkisar  dari 2 hingga 24 jam. Pengumpulan  berdasarkan waktu terdiri dari dua jenis. 

Jenis pertama  mencakup spesimen urine yang dikumpulkan pada waktu yang telah ditentukan. 

Misalnya,  glukosa sering kali diukur 2 jam setelah makan (postprandial), karena pada saat itu urine diharapkan mengandung tingkat glukosa maksimum. 

Spesimen postprandial 2 jam dapat  dikumpulkan setelah makan apa pun. Jenis kedua  mencakup spesimen yang dikumpulkan pada waktu tertentu dalam sehari. 

Misalnya,  spesimen untuk pengujian urobilinogen terbaik dikumpulkan antara pukul 14.00 dan 16.00, ketika bilinogen diekskresikan maksimal.

 Tergantung pada zat yang diukur dan jenis pengumpulan,  mungkin diperlukan pengawet untuk memastikan stabilitas selama periode pengumpulan. 

Selain itu,  mungkin perlu menghindari makanan dan obat tertentu selama periode pengumpulan. Box 11-1  mencantumkan beberapa kesalahan umum dalam mengumpulkan spesimen urine berdasarkan waktu.

Sumber Kesalahan dalam Spesimen Urine Berdasarkan Waktu

  • Kehilangan spesimen
  • Penggunaan pengawet yang tidak memadai
  • Penyertaan dua spesimen pagi pertama dalam pengumpulan 24 jam
  • Pengukuran volume total yang tidak akurat
  • Kesalahan transkripsi

Untuk mengumpulkan spesimen berdasarkan waktu,  pasien diinstruksikan untuk buang air kecil dan membuang spesimen pertama. Ini dicatat sebagai waktu mulai tes.

Semua urine berikutnya  disimpan dalam wadah khusus selama periode waktu yang ditentukan. Pada akhir periode waktu yang ditentukan,  pasien buang air kecil dan menambahkan urine ini ke dalam wadah spesimen, menyelesaikan proses pengumpulan. (Misalnya, lihat Pengumpulan Urin 24 Jam,).

Spesimen Ganda Buang Air

Metode pengumpulan ini dilakukan  untuk mendapatkan dan mengevaluasi urine segar. Untuk mendapatkan spesimen ini,  pasien pertama-tama mengosongkan kandung kemih. 

Segera setelah itu,  pasien buang air kecil lagi. Spesimen kedua  dalam spesimen ganda buang air adalah urine terbaru dan digunakan untuk pengujian. Ini mencerminkan dengan akurat konsentrasi darah pada waktu tertentu.

Spesimen Urin untuk Kultur dan Sensitivitas

Spesimen ini dikumpulkan  untuk pemeriksaan bakteri. Spesimen harus  dikumpulkan dalam wadah steril sesegera mungkin. 

Ini memerlukan pembersihan meatus urinarius  dengan persiapan antiseptik untuk mengurangi kontaminasi spesimen oleh organisme eksternal. 

Teknik pengumpulan midstream  akan membersihkan saluran uretra dari bakteri kontaminan. Spesimen harus dikulturkan dalam waktu 1 jam setelah dikumpulkan.

Cairan Tubuh Lainnya

Cairan tubuh dapat diuji untuk urea nitrogen darah (BUN)  dan kreatinin untuk menentukan apakah cairan tersebut urine. 

Ini umum dilakukan  setelah operasi panggul. Cairan serosa abdominal  dapat terlihat seperti urine. Jika konsentrasi BUN dan  kreatinin dalam cairan tersebut sama dengan dalam serum, cairan dianggap sebagai drainase serosa atau asites. 

Namun, jika konsentrasi BUN dan  kreatinin dalam cairan tersebut lebih dari tiga kali lipat dibandingkan dengan serum, cairan tersebut adalah urine. Pengujian ini  juga membantu dalam obstetri untuk membedakan cairan amnion dari urine.

Dengan pemahaman yang  mendalam tentang jenis-jenis spesimen urin dan teknik pengumpulannya, Anda dapat memastikan keakuratan hasil pemeriksaan kesehatan Anda.

 Ingatlah untuk selalu mengikuti petunjuk dengan  cermat agar spesimen urine dapat diambil dengan benar, meminimalkan kesalahan dan memastikan hasil yang akurat.***


Sumber : Mosby's Pagana. Manual of Diagnostic and Laboratory Test Fifth Edition.

DONASI VIA DANA ke 085862486502 Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi Anda ini akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Donasi klik Love atau dapat secara langsung via Dana melalui : 085862486502. Terima kasih.

Post a Comment

0 Comments