Aspartate Aminotransferase (AST, Sebelumnya Serum Glutamic Oxaloacetic Transaminase [SGOT])

 

Aspartate Aminotransferase (AST, Sebelumnya Serum Glutamic Oxaloacetic Transaminase [SGOT])

INFOLABMED.COMAspartate Aminotransferase (AST), sebelumnya dikenal sebagai Serum Glutamic Oxaloacetic Transaminase (SGOT), adalah enzim yang memiliki peran penting dalam evaluasi kondisi kesehatan hati. 

Pemeriksaan ini memberikan informasi mengenai aktivitas AST dalam darah dan dapat membantu dalam diagnosis penyakit hati, terutama penyakit hepatoseluler.

AST dilepaskan ke dalam darah ketika terjadi kerusakan pada sel-sel jaringan tersebut akibat penyakit atau cedera. 

Kenaikan level AST berkaitan langsung dengan jumlah sel yang terkena dampak. Waktu pengambilan sampel darah setelah cedera juga mempengaruhi tingkat kenaikan AST. 

Peningkatan AST terjadi dalam 8 jam setelah cedera, mencapai puncaknya dalam 24-36 jam, dan kembali normal dalam 3-7 hari.

Penyakit atau cedera yang memengaruhi sel hati dapat menyebabkan peningkatan level AST. Pada hepatitis akut, level AST bisa meningkat hingga 20 kali lipat dari nilai normal. 

Pada obstruksi ekstrahepatik akut (misalnya, batu empedu), level AST dengan cepat naik hingga 10 kali lipat dari nilai normal dan kemudian turun dengan cepat. 

Pada pasien dengan sirosis, level AST bergantung pada tingkat peradangan aktif.

Perbandingan dengan Alanine Aminotransferase (ALT)

Level AST sering dibandingkan dengan level alanine aminotransferase (ALT). Rasio AST/ALT biasanya lebih dari 1 pada pasien dengan sirosis alkoholik, kongesti hati, dan tumor metastatik hati.

 Rasio kurang dari 1 dapat terlihat pada pasien dengan hepatitis akut, hepatitis virus, atau mononukleosis infeksi. Namun, rasio ini menjadi kurang akurat jika level AST melebihi 10 kali lipat dari normal.

Nilai Normal Aspartate Aminotransferase (AST)

Berikut adalah nilai normal AST berdasarkan rentang usia:

  • 0-5 hari: 35-140 units/L
  • <3 tahun: 15-60 units/L
  • 3-6 tahun: 15-50 units/L
  • 6-12 tahun: 10-50 units/L
  • 12-18 tahun: 10-40 units/L
  • Dewasa: 0-35 units/L atau 0-0,58 ╬╝kat/L (Unit SI) (Perempuan cenderung memiliki level sedikit lebih rendah dibandingkan laki-laki)
  • Lansia: Sedikit lebih tinggi daripada dewasa

Indikasi Pemeriksaan Aspartate Aminotransferase (AST)

Pemeriksaan ini digunakan dalam evaluasi pasien dengan dugaan penyakit hepatoseluler. AST dapat ditemukan dalam konsentrasi tinggi di jaringan yang sangat metabolik, seperti otot jantung, sel hati, sel otot rangka, dan dalam tingkat yang lebih rendah di ginjal, pankreas, dan sel darah merah.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pemeriksaan Aspartate Aminotransferase (AST)

Beberapa faktor dapat memengaruhi hasil pemeriksaan AST, antara lain:

  • Kehamilan dapat menyebabkan penurunan level AST.
  • Latihan fisik dapat menyebabkan peningkatan level AST.
  • Level AST dapat secara palsu menurun pada pasien dengan defisiensi piridoksin (beriberi, kehamilan), penyakit hati kronis yang berkepanjangan, uremia, atau ketoasidosis diabetik.
  • Obat-obatan tertentu dapat menyebabkan peningkatan level AST, termasuk antihypertensi, agen kolinergik, antikoagulan tipe kumarin, preparat digitalis, eritromisin, obat hepatotoksik, isoniazid, metildopa, kontrasepsi oral, opiat, salisilat, statin, dan verapamil.

Prosedur dan Perawatan Pasien Pada Pemeriksaan Aspartate Aminostransferase (AST)

Sebelum Pemeriksaan
  • Jelaskan prosedur kepada pasien.
  • Hindari memberikan injeksi intramuskular (IM) kepada pasien.
  • Jika memungkinkan, hentikan penggunaan obat-obatan yang dapat mengganggu hasil tes selama 12 jam sebelum pemeriksaan.
Selama Pemeriksaan

  • Kumpulkan sampel darah vena dalam tabung warna merah. Biasanya dilakukan setiap hari selama 3 hari, kemudian lagi dalam 1 minggu.
  • Putar lokasi pengambilan darah vena.
  • Hindari hemolisis.
  • Tuliskan pada formulir laboratorium obat-obatan yang dapat menyebabkan hasil positif palsu.
  • Catat waktu dan tanggal setiap injeksi intramuskular yang diberikan.
  • Catat waktu dan tanggal tepat kapan tes darah dilakukan. Ini membantu dalam interpretasi pola waktu peningkatan enzim.
Setelah Pemeriksaan
  • Terapkan tekanan atau penutup luka pada lokasi pengambilan darah vena.
  • Perhatikan lokasi pengambilan darah vena untuk pendarahan.

Hasil Pemeriksaan dan Signifikansi Klinis

Peningkatan Level AST

Penyakit Hati
  • Hepatitis,
  • Sirosis hati,
  • Cedera hati akibat obat,
  • Metastasis hati,
  • Nekrosis hati (hanya tahap awal),
  • Bedah hati,
Mononukleosis Infeksi dengan Hepatitis,
  • Proses infiltrasi hati (misalnya, tumor):
  • Penyakit-penyakit ini menyebabkan kerusakan sel hati. Sel-sel mati dan lisis sel terjadi. Isi sel (termasuk AST) dilepaskan dan dikumpulkan ke dalam darah. Oleh karena itu, terjadi peningkatan level AST.
Penyakit Otot Rangka
  • Trauma otot rangka,
  • Bedah nonjantung baru,
  • Trauma ganda,
  • Luka bakar dalam,
  • Distrofi otot progresif,
  • Kejang baru-baru ini,
  • Heat stroke,
  • Penyakit otot primer (misalnya, miopati, miositis):
  • Penyakit-penyakit ini menyebabkan kerusakan sel otot. Sel-sel mati dan lisis sel terjadi. Isi sel (termasuk AST) dilepaskan dan dikumpulkan ke dalam darah. Oleh karena itu, terjadi peningkatan level AST.
Penyakit Lainnya
  • Anemia hemolitik akut,
  • Pankreatitis akut:
  • Penyakit-penyakit ini menyebabkan kerusakan sel dalam jaringan ini. Sel-sel mati dan lisis sel terjadi. Isi sel (termasuk AST) dilepaskan dan dikumpulkan ke dalam darah. Oleh karena itu, terjadi peningkatan level AST.

Penurunan Level AST

  • Penyakit ginjal akut
  • Beriberi
  • Ketoasidosis diabetik
  • Kehamilan
  • Dialisis ginjal kronis

Tes Terkait

  • Kreatin Kinase (CK): Enzim ini digunakan serupa dengan AST dan terdapat terutama di otot jantung dan otot rangka.
  • Alanine Aminotransferase (ALT): Enzim ini digunakan serupa dengan AST dan terdapat terutama di hati.
  • Laktat Dehidrogenase (LDH): Ini adalah enzim intraseluler yang digunakan untuk mendukung diagnosis cedera atau penyakit yang melibatkan jantung, hati, sel darah merah, ginjal, otot rangka, otak, dan paru-paru.
  • Leusin Aminopeptidase (LAP): Enzim ini khusus untuk sistem hepatobiliari. Penyakit yang memengaruhi sistem tersebut akan menyebabkan peningkatan enzim ini.
  • Gamma-Glutamyl Transpeptidase (GGTP): Ini adalah enzim lain yang terutama terdapat di hati.
  • Alkaline Phosphatase: Ini adalah enzim lain yang terutama terdapat di hati.
  • 5'-Nukleotidase: Ini adalah enzim lain yang terutama terdapat di hati.


Sumber : Mosby's Pagana. Manual of Diagnostic and Laboratory Test Fifth Edition.

DONASI VIA DANA ke 085862486502 Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi Anda ini akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Donasi klik Love atau dapat secara langsung via Dana melalui : 085862486502. Terima kasih.

Post a Comment

0 Comments