Pemeriksaan HSV-1 dan HSV-2 Metode Rapid

 

Pemeriksaan HSV-1 dan HSV-2 Metode Rapid

INFOLABMED.COM - Virus herpes simpleks (HSV), yang dikenal sebagai herpes, adalah infeksi umum yang dapat menyebabkan luka atau ulkus yang menyakitkan.

Penyebarannya utamanya melalui kontak kulit-ke-kulit. Meskipun bisa diobati, infeksi ini tidak dapat disembuhkan.

Ada dua jenis virus herpes simpleks

  • Tipe 1 (HSV-1) sebagian besar menyebar melalui kontak oral dan menyebabkan infeksi di sekitar mulut (herpes oral atau cacar air). Ini juga dapat menyebabkan herpes genital. Sebagian besar orang dewasa terinfeksi dengan HSV-1.
  • Tipe 2 (HSV-2) menyebar melalui kontak seksual dan menyebabkan herpes genital.

Sebagian besar orang tidak memiliki gejala atau hanya gejala ringan. Infeksi ini dapat menyebabkan luka atau ulkus yang menyakitkan yang dapat kambuh dari waktu ke waktu. Obat dapat mengurangi gejala tetapi tidak dapat menyembuhkan infeksi.

Gejala berulang dari herpes oral dan genital mungkin mengganggu. Herpes genital juga dapat menyebabkan stigmatisasi dan berdampak pada hubungan seksual. 

Namun, seiring berjalannya waktu, sebagian besar orang dengan salah satu jenis herpes bisa beradaptasi dengan kehidupan dengan infeksi tersebut.

Penularan virus Herpes HSV-1 dan HSV-2

HSV-1 sebagian besar ditularkan melalui kontak dengan virus dalam luka, air liur, atau permukaan di sekitar mulut. 

Lebih jarang, HSV-1 dapat ditularkan ke area genital melalui kontak oral-genital yang dapat menyebabkan herpes genital. 

Ini dapat ditularkan dari permukaan oral atau kulit yang tampak normal; namun, risiko penularan terbesar terjadi ketika ada luka aktif. 

Orang yang sudah memiliki HSV-1 tidak berisiko terinfeksi ulang, tetapi mereka masih berisiko mendapatkan HSV-2.

HSV-2 sebagian besar ditularkan selama berhubungan seksual melalui kontak dengan permukaan genital atau anal, kulit, luka, atau cairan seseorang yang terinfeksi virus. 

HSV-2 dapat ditularkan bahkan jika kulit terlihat normal dan sering ditularkan tanpa adanya gejala.

Dalam keadaan jarang, herpes (HSV-1 dan HSV-2) dapat ditularkan dari ibu ke bayi selama persalinan, menyebabkan herpes neonatal.

Prosedur Pemeriksaan HSV-1 dan HSV-2

Prosedur Pemeriksaan dan interpretasi hasil  HSV-1 dan HSV-2

  1. Bawa kantong ke suhu ruangan sebelum membukanya. Keluarkan kaset uji dari kantong yang disegel dan gunakan sesegera mungkin. Hasil terbaik akan diperoleh jika uji dilakukan dalam waktu satu jam.
  2. Letakkan kaset uji pada permukaan bersih dan datar. Pegang pipet secara vertikal dan ambil serum/plasma hingga Garis Isi seperti yang ditunjukkan dalam ilustrasi di bawah (sekitar 10 μl) dan tambahkan 2 tetes larutan buffer (sekitar 80 μl) ke sumuran spesimen pada kaset uji. Hindari jebakan gelembung udara dalam sumuran spesimen. Lihat ilustrasi di atas.
  3. Tunggu hingga muncul garis berwarna. Hasil harus dibaca pada 15 menit. Jangan menginterpretasikan hasil setelah 20 menit.

Interpretasi Hasil Pemeriksaan HSV-1 dan HSV-2

  • Positif : Muncul dua garis Kontrol dan Test
  • Negatif : Muncul satu garis Kontrol saja
  • Invalid : Tidak muncul garis pada Kontrol

Sensitivitas dan Spesifisitas Rapid ACCU-TELL® HSV 1/2 IGM Cassette (Serum/Plasma)

  • Sensitivitas: 90.9% (95% CI: 70.8% - 98.9%)
  • Spesifisitas: 99.7% (95% CI: 98.2% ~ 100%)
  • Akurasi: 99.1% (95% CI: 97.4% ~ 99.8%)

Limitasi  Rapid ACCU-TELL® HSV 1/2 IGM Cassette (Serum/Plasma)

  • ACCU-TELL® HSV 1/2 IGM Cassette (Serum/Plasma) hanya digunakan untuk diagnostik in vitro. Uji ini harus digunakan untuk mendeteksi antibodi IgM terhadap HSV-1 dan/atau HSV-2 dalam spesimen serum atau plasma. Baik nilai kuantitatif maupun laju peningkatan konsentrasi antibodi IgM terhadap HSV-1 dan/atau HSV-2 tidak dapat ditentukan melalui uji kualitatif ini.
  • ACCU-TELL® HSV 1/2 IGM Cassette (Serum/Plasma) hanya akan menunjukkan keberadaan antibodi IgM terhadap HSV-1 dan/atau HSV-2 dalam spesimen dan seharusnya tidak digunakan sebagai satu-satunya kriteria untuk diagnosis infeksi HSV 1/2.
  • Seperti halnya dengan semua tes diagnostik, semua hasil harus dipertimbangkan bersama dengan informasi klinis lain yang tersedia bagi dokter.
  • Jika hasil tes negatif dan gejala klinis tetap berlanjut, disarankan untuk melakukan pengujian tindak lanjut tambahan dengan menggunakan metode klinis lainnya. Hasil negatif kapan pun tidak mengecualikan kemungkinan infeksi HSV 1/2.

Catatan: Informasi di atas hanya untuk referensi. Silakan lihat panduan produk yang disediakan dengan produk sebelum digunakan.

Sumber Rujukan :

  • WHO. 2023. Herpes simplex virus. Diakses tanggal 5 November 2023. Link akses: https://www.who.int/news-room/fact-sheets/detail/herpes-simplex-virus.
  • Accu Biotech. Accu-TellⓇ HSV 1/2 IgM Rapid Test Cassette (Serum/Plasma). Diakses tanggal 5 November 2023. Link akses: https://www.accubiotech.com/product-hsv-1-2-igm-rapid-test-cassette-serum-plasma.html. 

DONASI VIA DANA ke 085862486502 Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi Anda ini akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Donasi klik Love atau dapat secara langsung via Dana melalui : 085862486502. Terima kasih.

Post a Comment

0 Comments