Taenia Solium (Infeksi Cacing Pita Babi) dan Sistikerkosis: Gejala, Diagnosis, dan Pengobatan

 

Taenia Solium (Infeksi Cacing Pita Babi) dan Sistikerkosis Gejala, Diagnosis, dan Pengobatan
Ilustrasi. (Foto : www.who.int)

INFOLABMED.COM - Taenia solium, atau dikenal sebagai infeksi cacing pita babi (taeniasis), adalah infeksi usus yang disebabkan oleh cacing dewasa setelah mengonsumsi daging babi yang terkontaminasi. 

Cacing dewasa ini dapat menyebabkan gejala ringan pada saluran pencernaan atau ditemukannya segmen cacing bergerak dalam tinja. 

Sistikerkosis adalah infeksi oleh larva T. solium, yang berkembang setelah mengonsumsi telur yang dikeluarkan dalam tinja manusia. 

Biasanya, sistikerkosis tidak menimbulkan gejala kecuali jika larva menyerang sistem saraf pusat, yang dapat menyebabkan kejang dan tanda-tanda neurologis lainnya. 

Neurosistikerkosis dapat terdeteksi melalui pemeriksaan gambar otak. Lebih dari separuh pasien dengan neurosistikerkosis tidak memiliki cacing dewasa T. solium dalam usus mereka sehingga tidak mengeluarkan telur atau proglotida dalam tinja mereka. 

Cacing dewasa dapat dieliminasi dengan praziquantel atau niclosamide. 

Pengobatan neurosistikerkosis yang gejala adalah suatu hal yang rumit dan melibatkan penggunaan kortikosteroid, obat antikejang, dan dalam beberapa kasus albendazole atau praziquantel. Terkadang, tindakan pembedahan mungkin diperlukan.

Presentasi, Diagnosis, dan Pengelolaan Infeksi Usus oleh Cacing Dewasa Taenia solium

Presentasi, diagnosis, dan pengelolaan infeksi usus oleh cacing dewasa T. solium serupa dengan infeksi Taenia saginata (cacing pita sapi).

Namun, manusia juga dapat berperan sebagai inang perantara bagi larva T. solium jika mereka mengonsumsi telur T. solium yang berasal dari tinja manusia.

Beberapa ahli menduga bahwa jika cacing dewasa ada di dalam usus, proglotida gravid (segmen cacing) dapat keluar secara retrograd dari usus ke perut, di mana onkosfer (bentuk belum matang dari parasit yang terbungkus dalam selaput embrio) dapat menetas dan bermigrasi ke jaringan subkutan, otot, organ dalam, dan sistem saraf pusat.

Cacing dewasa dapat tinggal di usus kecil selama bertahun-tahun. Mereka bisa mencapai panjang 2 hingga 8 meter dan menghasilkan hingga 1000 proglotida, di mana masing-masing berisi sekitar 50.000 telur.

Penyebaran dan Gejala Taenia Solium

Taeniasis dan sistikerkosis terjadi di seluruh dunia. Sistikerkosis umum terjadi, dan neurosistikerkosis merupakan penyebab utama gangguan kejang di Amerika Latin. 

Sistikerkosis jarang terjadi di negara-negara dengan konsumsi daging babi yang rendah (misalnya, negara-negara dengan mayoritas penduduk beragama Islam). 

Infeksi di Amerika Serikat atau Kanada jarang terjadi pada orang yang tidak bepergian ke luar negeri, tetapi infeksi dapat terjadi jika mereka mengonsumsi telur dari orang yang telah mengunjungi negara-negara endemis dan membawa cacing dewasa T. solium dalam usus mereka.

Jarang, spesies Taenia zoonotik selain T. solium dapat menyebabkan neurosistikerkosis.

Gejala dan Tanda Taenia Solium

Infeksi Usus

Manusia yang terinfeksi cacing dewasa T. solium biasanya tidak menunjukkan gejala atau hanya mengalami keluhan ringan pada saluran pencernaan. Mereka mungkin melihat proglotida dalam tinja mereka.

Sistikerkosis

Cysticerci yang masih hidup (bentuk larva) di sebagian besar organ tidak menimbulkan reaksi jaringan atau hanya menimbulkan reaksi jaringan yang minimal. 

Namun, saat cysts yang ada di sistem saraf pusat, mata, atau sumsum tulang belakang mulai mati, mereka dapat melepaskan antigen yang memicu respons jaringan yang intens. Oleh karena itu, gejala seringkali tidak muncul selama bertahun-tahun setelah infeksi.

Infeksi di otak (neurosistikerkosis) dapat menyebabkan gejala parah karena efek massa dan peradangan yang diinduksi oleh degenerasi cysticerci dan pelepasan antigen.

Tergantung pada lokasi dan jumlah cysticerci, pasien dengan neurosistikerkosis dapat mengalami kejang, tanda-tanda peningkatan tekanan intrakranial, hidrosefalus, tanda-tanda neurologis fokal, perubahan status mental, atau meningitis aseptik.

Cysticerci juga dapat menginfeksi sumsum tulang belakang, otot, jaringan subkutan, dan mata.

Imunitas sekunder yang signifikan akan berkembang setelah infeksi larva.

Diagnosis Taenia solium

  • Pemeriksaan mikroskopis tinja untuk telur dan proglotida.
  • CT dan/atau MRI serta pengujian serologi untuk pasien dengan gejala sistem saraf pusat.
  • (Lihat juga panduan diagnosis dan pengobatan neurosistikerkosis dari Infectious Diseases Society of America [IDSA] dan American Society of Tropical Medicine and Hygiene [ASTMH].)

Infeksi usus oleh cacing dewasa T. solium biasanya dapat didiagnosis melalui pemeriksaan mikroskopis sampel tinja dan identifikasi telur dan/atau proglotida. 

Namun, telur T. solium tidak dapat dibedakan dari telur T. saginata dan T. asiatica. Telur T. solium hadir dalam ≤ 50% sampel tinja dari pasien dengan sistikerkosis.

Neurosistikerkosis biasanya didiagnosis saat CT atau MRI dilakukan untuk mengevaluasi gejala neurologis. Pemeriksaan dapat menunjukkan nodul padat, cysticerci, kista yang mengalami kalsifikasi, lesi dengan pemberian kontras berbentuk cincin, atau hidrosefalus. Uji blot imun dari Centers for Disease Control and Prevention (menggunakan spesimen serum) memiliki spesifisitas tinggi dan lebih sensitif dibandingkan dengan uji enzim immunoassays lainnya (terutama jika terdapat lebih dari 2 lesi pada sistem saraf pusat; sensitivitas lebih rendah jika hanya ada satu kista).

Pengobatan Taenia solium

Untuk Infeksi Usus (tanpa Neurosistikerkosis)

  • Praziquantel atau niclosamide (di luar AS)

Untuk Neurosistikerkosis

  • Kortikosteroid, obat antikejang, dan kadang-kadang albendazole atau praziquantel dan/atau tindakan pembedahan

Pengobatan Infeksi Usus

Infeksi usus diobati dengan praziquantel 5 hingga 10 mg/kg secara oral sebagai dosis tunggal untuk menghilangkan cacing dewasa.

Alternatifnya, dosis tunggal 2 g niclosamide (tidak tersedia di AS) diberikan dalam bentuk 4 tablet (masing-masing 500 mg) yang dikunyah satu per satu dan ditelan dengan sedikit air. Untuk anak-anak, dosisnya adalah 50 mg/kg (maksimum 2 g) sekali.

Sampel tinja sebaiknya diulang tiga bulan setelah terapi selesai untuk memastikan kesembuhan.

Obat antiparasit harus digunakan dengan hati-hati pada pasien yang juga memiliki neurosistikerkosis (termasuk penyakit yang sebelumnya asimptomatik atau tidak terdeteksi) karena membunuh kista di otak dapat memicu respons inflamasi yang berkaitan dengan kejang atau gejala lainnya.

Pengobatan Neurosistikerkosis

Pengobatan neurosistikerkosis merupakan proses yang rumit. Panduan praktik klinis yang terperinci tentang Diagnosis dan Pengobatan Neurosistikerkosis dikeluarkan oleh Infectious Diseases Society of America dan American Society of Tropical Medicine and Hygiene pada tahun 2017.

Tujuan pengobatan awal untuk neurosistikerkosis yang gejalanya adalah:

  • Mengurangi peradangan yang terkait dengan degenerasi cysticerci yang terdokumentasi dengan MRI.
  • Mencegah kejang jika sudah terjadi atau jika risiko tinggi.
  • Mengurangi tekanan intrakranial yang meningkat jika sudah terjadi.

Kortikosteroid (prednison hingga 60 mg secara oral sekali sehari atau deksametason 12 hingga 24 mg secara oral sekali sehari) digunakan untuk mengurangi peradangan dan tekanan intrakranial yang meningkat. 

Penerima terapi kortikosteroid yang berkepanjangan harus diperiksa untuk tuberkulosis laten dan strongiloidiasis bersamaan.

Obat antikejang konvensional diberikan kepada pasien yang mengalami kejang. Obat-obatan ini dapat digunakan secara profilaksis pada pasien dengan risiko tinggi mengalami kejang, terutama pada mereka yang memiliki banyak lesi yang mengalami degenerasi dengan peradangan yang terkait.

Intervensi bedah saraf mungkin diperlukan untuk pasien dengan tekanan intrakranial yang meningkat atau cysticerci intraventrikular.

Pengobatan antihelmintik neurosistikerkosis merupakan hal yang rumit, dan konsultasi dengan ahli sangat disarankan. 

Pilihan pengobatan tergantung pada lokasi, jumlah, viabilitas, dan ukuran cysticerci; tahap penyakit; dan manifestasi klinis.

 Sebelum pengobatan antihelmintik, pemeriksaan oftalmologi sebaiknya dilakukan untuk mengesampingkan keberadaan cysticerci di mata.

Tidak semua pasien merespons pengobatan, dan tidak semua pasien harus diobati (kista mungkin sudah mati dan mengalami kalsifikasi, atau respons inflamasi yang mungkin muncul akibat pengobatan dapat lebih buruk dari penyakitnya, seperti pada ensefalitis sisticerkal ketika pasien memiliki sejumlah besar kista dan peradangan otak yang luas).

Ketika pengobatan antihelmintik digunakan, albendazole 7,5 mg/kg secara oral dua kali sehari selama 15 hari tampaknya lebih efektif daripada praziquantel alternatif, yaitu 16,6 mg/kg secara oral tiga kali sehari selama 15 hari.

 Kombinasi albendazole plus praziquantel telah dilaporkan menghasilkan tingkat resolusi radiografis yang lebih tinggi daripada albendazole sendirian pada pasien dengan lebih dari 2 kista parenkim. Albendazole sendirian atau dalam kombinasi dengan praziquantel yang diberikan selama ≥ 30 hari telah digunakan untuk mengobati kista di ruang subarachnoid (sistikerkosis racemosa), yang kurang responsif terhadap obat antihelmintik. 

Pasien yang menerima pengobatan dosis tinggi yang berkepanjangan dengan albendazole perlu dipantau untuk penekanan sumsum tulang dan hepatitis yang berkaitan dengan obat. Pemeriksaan neuroimaging diulang setiap 6 bulan sampai temuan telah mereda.

Baik prednison maupun deksametason dimulai beberapa hari sebelum dan terus berlanjut selama pengobatan antihelmintik untuk mengurangi peradangan yang terjadi sebagai respons terhadap kista yang mati di otak. 

Kortikosteroid meningkatkan kadar metabolit aktif albendazole dalam cairan serebrospinal (CSF) tetapi mengurangi kadar praziquantel dalam CSF.

 Metotreksat telah digunakan sebagai agen pengiritasi kortikosteroid pada pasien yang memerlukan terapi antiinflamasi selama lebih dari 2 minggu.

Baik albendazole maupun praziquantel sebaiknya tidak digunakan pada pasien dengan cysticerci di mata atau sumsum tulang belakang karena potensi efek advers dari respons inflamasi yang dipicu oleh kista yang mati.

Keberadaan cysticerci intraventrikular juga merupakan kontraindikasi relatif untuk obat antihelmintik karena respons inflamasi yang dihasilkan oleh kista yang mati dapat menyebabkan hidrosefalus obstruktif.

Tindakan pembedahan mungkin diperlukan untuk hidrosefalus obstruktif (akibat cysticerci intraventrikular termasuk yang berada di ventrikel keempat) atau sistikerkosis di sumsum tulang belakang atau mata.

 Cysticerci intraventrikular diangkat secara endoskopik jika memungkinkan. Shunt ventrikel mungkin diperlukan untuk mengurangi tekanan intrakranial yang meningkat.

Pencegahan Taenia solium

Infeksi usus T. solium dapat dicegah dengan memasak potongan daging babi utuh hingga mencapai suhu ≥ 63° C (≥ 145° F) seperti yang diukur dengan termometer makanan yang ditempatkan di bagian terdalam daging, lalu membiarkan daging istirahat selama 3 menit sebelum dipotong atau dikonsumsi. 

Daging babi cincang harus dimasak hingga mencapai suhu ≥ 71° C (≥ 160° F). Daging babi cincang tidak memerlukan masa istirahat.

Mengidentifikasi dan mengobati pembawa cacing dewasa T. solium merupakan tindakan kesehatan masyarakat yang penting dalam mencegah sistikerkosis. 

Di Amerika Serikat, penularan terjadi ketika orang yang terinfeksi di daerah endemis memiliki cacing dewasa T. solium di usus mereka, lalu mengkontaminasi makanan dengan tinja mereka.

 Sangat penting bagi para penjamah makanan dari daerah endemis untuk diajarkan dan mematuhi praktik mencuci tangan yang baik.


Ketika bepergian ke daerah endemis dengan sanitasi yang buruk, orang harus berhati-hati untuk menghindari makanan yang mungkin terkontaminasi oleh tinja manusia dan menghindari daging babi mentah atau tidak matang.

Dalam rangka menghindari risiko infeksi T. solium, sangat penting untuk memahami siklus hidup cacing pita babi dan mengikuti pedoman kebersihan dan keamanan makanan yang baik.

 Upaya pencegahan ini merupakan langkah penting dalam mengurangi beban penyakit yang disebabkan oleh infeksi T. solium. (Sumber : MSD Manuals)

DONASI VIA DANA ke 085862486502 Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi Anda ini akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Donasi klik Love atau dapat secara langsung via Dana melalui : 085862486502. Terima kasih.

Post a Comment

0 Comments