Cara Mudah Membaca Hasil AGD (Analisa Gas Darah) Menggunakan Metode Tic-Tac-Toe

Cara Mudah Membaca Hasil AGD (Analisa Gas Darah) Menggunakan Metode Tic-Tac-Toe


Analisis Gas Darah (AGD) arteri 
adalah bagian penting dalam mendiagnosis dan mengelola status oksigenasi pasien dan keseimbangan asam-basa. Pengukuran gas darah arteri sangat penting dalam menilai pertukaran gas di dalam paru. Pengukuran ini untuk mengukur keasaman darah dan kadar bikarbonat. Analisa gas darah (AGD) dilakukan untuk mengevaluasi status oksigen dan karbondioksida di dalam darah arteri dan mengukur pH-nya.

Proses perubahan pH darah ada dua macam, yaitu proses perubahan yang bersifat metabolik (adanya perubahan konsentrasi bikarbnat yang disebabkan gangguan metabolisme) dan yang bersifat respiratorik (adanya perubahn tekanan parsial CO2 yang disebabkan gangguan respirasi). 

Gangguan keseimbangan asam-basa dapat menimbulkan komplikasi pada banyak keadaan penyakit, dan kadang-kadang kelainan tersebut dapat menjadi sangat parah sehingga menjadi faktor risiko yang mengancam jiwa.

Cara Pengambilan Sampel Analisa Gas Darah

Pada pemeriksaan ini diperlukan sedikit sampel darah yang diambil dari pembuluh darah arteri yang ada di pergelangan tangan, lengan, atau pangkal paha. Oleh sebab itu prosedur ini disebut juga dengan pemeriksaan analisa gas darah arteri. Dokter, perawat atau petugas lab pertama-tama akan mensterilkan tempat suntikan dengan cairan antiseptik. Setelah mereka menemukan arteri, mereka akan memasukkan jarum ke dalam arteri dan mengambil darah. Mungkin Anda akan sedikit merasakan sakit saat jarum suntik masuk ke dalam kulit, tapi tentu ini tidak begitu menyakitkan. Setelah dirasa cukup, kemudian jarum dicabut, dan luka tusukan ditutup dengan perban. Sampel darah kemudian akan dianalisa oleh mesin portabel atau mesin yang ada di laboratorium. Sampel darah harus dianalisis dalam waktu 10 menit dari waktu pengambilan untuk memastikan hasil tes yang akurat.

Cara Pemeriksaan AGD (Analisa Gas Darah) Arteri

Tujuan pemeriksaan AGD arteri :
  • untuk mengetahui keseimbangan asam dan basa dalam tubuh
  • untuk mengetahui kadar oksigen dalam tubuh
  • untuk mengetahui kadar CO2 dalam tubuh

Pengambilan sampel dilakukan di ruang perawatan ICU dikarenakan kebanyakan pasien yang dilakukan pemeriksaan AGD merupakan standar dalam pemasangan ventilator. Alat AGD yang saat ini digunakan dengan metode POCT dan AGD Analyzer yang digunakan untuk mengukur kadar gas dalam darah (arteri dan vena) yang dapat dilakukan dengan cepat dan teliti dalam waktu 90 detik untuk satu sampel darah.

Standart operasional prosedur AGD Analyzer :

Standart operasional prosedur AGD Analyzer
Sumber : http://sinergimsas.net/


  1. Nyalakan power ON
  2. Setiap pertama kali menghidupkan alat, lalu kalibrasi dengan cara tekan calibrate kemudian enter. Alat akan melakukan kalibrasi secara otomatis.
  3. Apabila ada sample pemeriksaan sebelum melakukan pemeriksaan tekan status untuk mengetahui kondisi apakah PH, Pco2 dan Po2 kondisinya OK. Jika OK sample langsung dapat diperiksa. Apabila kondisinya UC (Un Caliblasi) lakukan kalibrasi yaitu tekan calibrate kemudian enter
  4. Apabila alat sudah dalam kondisi ready for analysa berarti alat sudah siap melakukan pemeriksaan, tekan Analyzer. Selang pengisap sample akan keluar secara otomatis kemudian masukan sample bersamaan tekan lagi analyzer sampai sample terhisap secara otomatis selang akan masuk sendiri.
  5. Lakukan daftar isian seperti yang terlihat dilayar monitor, sample ID , HB, suhu badan, jenis sample (0 arteri, 1 vena, 2 kapiler), F102 (volume oksigen yang dilorelasi dengan persen lihat daftar), kemudian clear 2x.
  6. Alat akan menghitung secara otomatis dalam waktu yang relatif cepat hasil akan keluar melalui printer.

Cara Kerja Alat

  1. Sampel dimasukkan ke dalam instrumen analisis yang menggunakan elektroda untuk mengukur konsentrasi ion hidrogen (H +), yang akan diolah dengan hasil sebagai pH, dan tekanan parsial oksigen [PO2] dan gas karbondioksida PO2. Alat pengukur elektroda pH terdiri dari kaca khusus dengan membran selektif permeabel untuk ion hidrogen.
  2. Sebuah listrik potensial bereaksi di permukaan dalam dan luar dari membran tergantung pada aktivitas log ion hidrogen dalam sampel. Sebuah elektroda bernama Severinghaus  digunakan untuk mengukur PCO2, prinsip pengukuran sama seperti untuk ion hidrogen, kecuali bagian ujung elektroda ditutupi dengan membran yang permeabel terhadap gas, sehingga perubahan pH dengan karbon dioksida secara proporsional menyebar dari sampel ke permukaan elektroda.
  3. PO2 diukur dengan menggunakan elektroda polarografi (Clark), oksigen berdifusi dari sampel ke katoda, di mana oksigen direduksi menjadi ion peroksida. Elektron berasal dari anoda perak yang teroksidasi, menghasilkan konsentrasi oksigen yang proporsional di katoda. Sinyal Elektroda tergantung pada suhu serta konsentrasi, dan semua pengukuran yang dilakukan pada suhu 37 ° C. Karena pada pengukuran pH ,kadar oksigen dan karbon dioksida hasilnya bergantung pada suhu reaksi maka mungkin perlu disesuaikan dengan suhu sebenarnya pada pasien.
  4. Alat analisis gas darah portable tersedia yang dapat digunakan langsung disamping pasien. alat analisis gas darah Darah menghitung konsentrasi bikarbonat dengan menggunakan rumus: pH = 6.1 + Log bicarbonate/.0306 x  PCO2. Mereka juga menghitung kandungan oksigen, karbon dioksida total , Base excess  dan persentase saturasi oksigen hemoglobin. Nilai-nilai ini digunakan oleh dokter untuk menilai tingkat hipoksia dan ketidakseimbangan asam-basa.


Apa saja komponen gas darah arteri?

Ada enam komponen gas darah arteri (ABG):

pH

PH adalah konsentrasi ion hidrogen dan menentukan keasaman atau alkalinitas cairan tubuh. Sebuah pH 7,35 menunjukkan asidosis dan pH lebih besar dari 7,45 menunjukkan alkalosis. Tingkat ABG normal untuk pH adalah 7,35 hingga 7,45.


PaCO2 (Tekanan Parsial Karbon Dioksida)

PaCO2 atau tekanan parsial karbon dioksida menunjukkan kecukupan pertukaran gas antara alveoli dan lingkungan luar (ventilasi alveolar). Karbondioksida (CO2) tidak dapat lepas ketika terjadi kerusakan pada alveolus, kelebihan CO2 bergabung dengan air membentuk asam karbonat (H2CO3) sehingga menyebabkan keadaan asidosis. Ketika terjadi hipoventilasi pada tingkat alveolar (misalnya, pada PPOK), PaCO2 meningkat, dan terjadi asidosis respiratorik. Di sisi lain, ketika ada hiperventilasi alveolar (misalnya, hiperventilasi), PaCO2 menurun menyebabkan alkalosis respiratorik. Untuk PaCO2, kisaran normal adalah 35 hingga 45 mmHg (determinan respirasi).


PaO2 (Tekanan Parsial Oksigen)

PaO2 atau tekanan parsial oksigen atau PAO2 menunjukkan jumlah oksigen yang tersedia untuk berikatan dengan hemoglobin. PH berperan dalam menggabungkan kekuatan oksigen dengan hemoglobin: pH rendah berarti ada lebih sedikit oksigen dalam hemoglobin. Untuk PaO2, kisaran normal adalah 75 hingga 100 mmHg


SO2 (Saturasi Oksigen)

SO2 atau saturasi oksigen, diukur dalam persentase, adalah jumlah oksigen dalam darah yang bergabung dengan hemoglobin. Hal ini dapat diukur secara tidak langsung dengan menghitung PAO2 dan pH Atau diukur secara langsung dengan co-oksimetri. Saturasi oksigen, kisaran normal adalah 94-100%


HCO3 (Bikarbonat)

HCO3 atau ion bikarbonat adalah zat basa yang terdiri lebih dari setengah dari total basa buffer dalam darah. Defisit bikarbonat dan basa lain menunjukkan asidosis metabolik. Atau, bila ada peningkatan bikarbonat, maka terjadi alkalosis metabolik.


BE (Kelebihan Basis)

MENJADI. Kelebihan basa atau nilai BE secara rutin diperiksa dengan nilai HCO3. Kelebihan basa kurang dari -2 adalah asidosis dan lebih besar dari +2 adalah alkalosis. Kelebihan basa, kisaran normalnya adalah –2 hingga +2 mmol/L


Nilai Normal dalam Gas Darah Arteri

Nilai Normal dalam Gas Darah Arteri

Untuk menentukan ketidakseimbangan asam-basa, Anda perlu mengetahui dan menghafal nilai-nilai ini untuk mengenali apa yang menyimpang dari normal. Kisaran normal untuk GDA digunakan sebagai panduan, dan penentuan kelainan sering didasarkan pada pH darah. Jika darah bersifat basa, kadar HCO3 dipertimbangkan karena ginjal mengatur kadar ion bikarbonat. Jika darah bersifat asam, PaCO2 atau tekanan parsial karbon dioksida dalam darah arteri dinilai karena paru-paru mengatur sebagian besar asam. Nilai ABG normal adalah sebagai berikut:

  • Untuk pH, kisaran normal adalah 7,35 hingga 7,45
  • Untuk PaCO2, kisaran normal adalah 35 hingga 45 mmHg (penentu pernapasan)
  • Untuk PaO2, kisaran normal adalah 75 hingga 100 mmHg
  • Untuk HCO3, kisaran normal adalah 22 hingga 26 mEq/L (determinan metabolik)
  • Saturasi oksigen, kisaran normal adalah 94-100%
  • Kelebihan basa, kisaran normalnya adalah –2 hingga +2 mmol/L

Langkah-langkah dalam analisis ABG menggunakan metode tic-tac-toe

Ada delapan (8) langkah langkah sederhana yang perlu Anda ketahui jika ingin menginterpretasikan hasil gas darah arteri (AGD) menggunakan teknik tic-tac-toe.

1. Hafalkan nilai-nilai normal.

Normal Blood pH Scale Diagram for the Tic-Tac-Toe Method for ABG Analysis. (https://nurseslabs.com/)


Langkah pertama adalah Anda perlu membiasakan diri dengan nilai AGD (analisa gas darah) normal dan abnormal saat Anda meninjau hasil lab. Mereka mudah diingat:
  • Untuk pH, kisaran normal adalah 7,35 hingga 7,45
  • Untuk PaCO2, kisaran normal adalah 35 hingga 45
  • Untuk HCO3, kisaran normal adalah 22 hingga 26
Cara menghafal yang disarankan adalah dengan menggambar diagram nilai normal di atas. Tuliskan bersama-sama dengan panah yang menunjukkan ACIDOSIS atau ALKALOSIS. Perhatikan bahwa PaCO2 sengaja dibalik untuk tujuan metode Tic-Tac-Toe.

2. Buat kisi-kisi tic-tac-toe Anda

Make a 3×3 grid and label it as follows. (https://nurseslabs.com/)


Setelah Anda mengingat nilai normal dan diagram, buat kotak tic-tac-toe kosong Anda dan beri label baris atas sebagai ACIDOSIS, NORMAL, dan ALKALOSIS. Berdasarkan nilainya, kita perlu menentukan di kolom mana kita akan menempatkan pH, PaCO2, dan HCO3 di grid.


3. Tentukan apakah pH di bawah NORMAL, ASIDOSIS, atau ALKALOSIS.

Sekarang kita perlu menentukan di mana kita akan memplot pH di grid tic-tac-toe. (https://nurseslabs.com/)


Langkah ketiga dari teknik ini adalah menentukan keasaman atau alkalinitas darah dengan nilai pH yang diberikan sebagai faktor penentu kita. Ingat pada langkah #1 bahwa kisaran pH normal adalah dari 7,35 hingga 7,45.
  • Jika pH darah antara 7,35 sampai 7,39, interpretasinya NORMAL tetapi SEDIKIT ASIDOSIS, letakkan di bawah kolom NORMAL.
  • Jika pH darah antara 7,41 sampai 7,45, interpretasinya NORMAL tetapi ALKALOSIS SEDIKIT, letakkan di bawah kolom NORMAL.
  • Setiap pH darah di bawah 7,35 (7,34, 7,33, 7,32, dan seterusnya…) adalah ACIDOSIS, letakkan di bawah kolom ACIDOSIS.
  • Setiap pH darah di atas 7,45 (7,46, 7,47, 7,48, dan seterusnya…) adalah ALKALOSIS, letakkan di bawah kolom ALKALOSIS.
Silakan gunakan diagram di bawah ini untuk membantu Anda memvisualisasikan apakah nilai normalnya adalah ACIDOSIS atau ALKALOSIS.


4. Tentukan apakah PaCO2 berada di bawah NORMAL, ASIDOSIS, atau ALKALOSIS

Lakukan hal yang sama untuk PaCO2. (https://nurseslabs.com/)


Untuk langkah ini, kita perlu menginterpretasikan apakah nilai PaCO2 berada dalam kisaran NORMAL, ASAM, atau BASIC dan memplotnya pada grid di bawah kolom yang sesuai. Ingat bahwa kisaran normal untuk PaCO2 adalah dari 35 hingga 45:
  • Jika PaCO2 di bawah 35, letakkan di bawah kolom ALKALOSIS.
  • Jika PaCO2 di atas 45, letakkan di bawah kolom ACIDOSIS.
  • Jika PaCO2 dalam kisaran normal, letakkan di bawah kolom NORMAL.

5. Tentukan apakah HCO3 berada di bawah NORMAL, ASIDOSIS, atau ALKALOSIS.

Pada langkah kelima, kita perlu mengetahui dimana HCO33 ditempatkan pada grid tic-tac-toe ABG. (https://nurseslabs.com/)

Selanjutnya, kita perlu menginterpretasikan apakah nilai HCO3 berada dalam kisaran NORMAL, ASAM, atau BASIC dan memplotnya di bawah kolom yang sesuai pada kisi tic-tac-toe. Ingat bahwa kisaran normal untuk HCO3 adalah dari 22 hingga 26:
  • Jika HCO3 di bawah 22, letakkan di bawah kolom ACIDOSIS.
  • Jika HCO3 di atas 26, letakkan di bawah kolom ALKALOSIS.
  • Jika HCO3 berada dalam kisaran normal, letakkan di bawah kolom NORMAL.

6. Selesaikan untuk tujuan #1: ASIDOSIS atau ALKALOSIS

Menyelesaikan untuk tujuan #1. Menentukan apakah himpunan nilai ABG diinterpretasikan sebagai ACIDOSIS atau ALKALOSIS. (https://nurseslabs.com/)



Sekarang, kita akan mulai memecahkan tujuan kita. Melihat kisi-kisi tic-tac-toe, tentukan apakah di kolom mana pH ditempatkan dan interpretasikan hasilnya:
  • Jika pH berada di bawah kolom ACIDOSIS, maka itu adalah ACIDOSIS.
  • Jika pH berada di bawah kolom ALKALOSIS, itu adalah ALKALOSIS.
  • Jika pH berada di bawah kolom NORMAL, tentukan apakah nilainya condong ke arah ACIDOSIS atau ALKALOSIS dan interpretasikan sesuai.
Pada langkah ini, kita dapat mencapai tujuan #1 untuk menentukan ASIDOSIS atau ALKALOSIS.


7. Selesaikan untuk tujuan #2: METABOLIK atau PERNAPASAN.

Memecahkan tujuan # 2, kami menganalisis di mana pH sejajar. Jika sejajar dengan PaCO2, itu PERNAPASAN. Jika sejalan dengan HCO3, itu METABOLIC. (https://nurseslabs.com/)


Melihat kembali grid tic-tac-toe, tentukan apakah pH berada di bawah kolom yang sama dengan PaCO2 atau HCO3 sehingga kita dapat mencapai tujuan #2 untuk menentukan apakah ABG adalah RESPIRATORY atau METABOLIC. Interpretasikan hasilnya sebagai berikut:
  • Jika pH berada di bawah kolom yang sama dengan PaCO2, itu adalah PERNAPASAN.
  • Jika pH berada di bawah kolom yang sama dengan HCO3, itu adalah METABOLIK.
  • Jika pH berada di bawah kolom NORMAL, tentukan apakah nilainya condong ke arah ACIDOSIS atau ALKALOSIS dan interpretasikan sesuai.

8. Selesaikan untuk tujuan #3: KOMPENSASI

Menyelesaikan untuk tujuan # 3 di mana kami menentukan kompensasi dari hasil ABG. (https://nurseslabs.com/)


Terakhir, kita perlu menentukan kompensasi untuk mencapai tujuan #3 kita. Interpretasikan hasilnya sebagai berikut:
  • KOMPENSASI SEPENUHNYA jika pH normal.
  • KOMPENSASI SEBAGIAN jika ketiga (3) nilai tidak normal.
  • Tidak terkompensasi jika PaCO2 atau HCO3 normal dan yang lainnya abnormal.

Sumber :

  1. MATT VERA, BSN, R.N. 2020. Arterial Blood Gas Analysis Made Easy with Tic-Tac-Toe Method. Diakses tanggal 9 Oktober 2022. Link : https://nurseslabs.com/arterial-blood-gas-abgs-interpretation-guide/
  2. EFY AFIFAH, M.Kes.--. PEMERIKSAAN ASTRUP/ANALISA GAS DARAH. Diakses tanggal 09 Oktober 2022. Link : https://staff.ui.ac.id/system/files/users/afifah/material/agd.pdf
  3. Pramod Sood , Gunchan Paul , dan Sandeep Puri. 2010. Interpretation of arterial blood gas. Diakses tanggal 09 Oktober 2022. Link ; https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2936733/
  4. PRABAKARAN MANOKHARAN. 2017. ANALISIS GAS DARAH DAN APLIKASINYA DI KLINIK. Diakses tanggal 09 Oktober 2022. Link : http://erepo.unud.ac.id/id/eprint/13993/1/ff76a052cc9d611d598a2b4380afb62c.pdf
  5. Yazid Blog. 2016. MAKALAH ANALISA GAS DARAH (BLOOD GAS ANALYZER). Di akses tanggal 09 Oktober 2022. Link : http://www.atlm.web.id/2016/12/makalah-analisa-gas-darah-blood-gas.html

---------------------------------------------------------------------------------------------

Kerjasama media partner, kirim proposal ke e mail : laboratorium.medik@gmail.com
Dukung infolabmed untuk selalu memberikan informasi terupdate dengan menyisihkan jajan Anda melalui DANA = 085862486502.

Post a Comment

0 Comments