Mengenal Penyakit Monkeypox (Cacar Monyet) dan Cara Pemeriksaannya

Mengenal Penyakit Monkeypox (Cacar Monyet) dan Cara Pemeriksaannya


Monkeypox (Cacar monyet) adalah penyakit yang penting bagi kesehatan masyarakat global karena tidak hanya menyerang negara-negara di Afrika barat dan tengah, tetapi juga di seluruh dunia. Pada tahun 2003, wabah cacar monyet pertama di luar Afrika terjadi di Amerika Serikat dan dikaitkan dengan kontak dengan anjing padang rumput peliharaan yang terinfeksi. Hewan peliharaan ini telah ditempatkan dengan tikus berkantung Gambia dan dormice yang telah diimpor ke negara itu dari Ghana. Wabah ini menyebabkan lebih dari 70 kasus cacar monyet di AS. Cacar monyet juga telah dilaporkan pada pelancong dari Nigeria ke Israel pada September 2018, ke Inggris pada September 2018, Desember 2019, Mei 2021 dan Mei 2022, ke Singapura pada Mei 2019, dan ke Amerika Serikat pada bulan Juli dan November 2021. Pada Mei 2022, beberapa kasus cacar monyet diidentifikasi di beberapa negara non-endemik. Studi saat ini sedang dilakukan untuk lebih memahami epidemiologi, sumber infeksi, dan pola penularan.

Struktur virus Monkeypox / cacar monyet. (Gambar : https://vitrosens.com/what-is-monkeypox-virus/)
Struktur virus Monkeypox / cacar monyet. (Gambar : https://vitrosens.com/what-is-monkeypox-virus/)


Monkeypox adalah virus zoonosis (virus yang ditularkan ke manusia dari hewan) dengan gejala yang mirip dengan pasien cacar, namun monkeypox ini secara klinis tidak terlalu parah jika dibandingkan dengan cacar. Pada tahun 1980-an monkeypox telah muncul sebagai orthopoxvirus dan telah dilakukan peminimalisiran dan juga penghentian penyebaran cacar dengan cara vaksinasi cacar yang paling penting bagi kesehatan masyarakat. 

Cacar monyet muncul di Afrika tengah dan barat, seringkali di dekat hutan hujan tropis, dan semakin sering muncul di daerah perkotaan. Hewan inang monkeypox ini termasuk berbagai hewan pengerat (tupai tali, tupai pohon, tikus berkantung Gambia, dormice) dan primata non-manusia.


Patogen Monkeypox

Virus cacar monyet (monkeypox) adalah virus DNA untai ganda berselubung yang termasuk dalam genus Orthopoxvirus dari famili Poxviridae. Ada dua clade genetik yang berbeda dari virus monkeypox: clade Afrika tengah (Congo Basin) dan clade Afrika barat. Clade Cekungan Kongo secara historis menyebabkan penyakit yang lebih parah dan dianggap lebih menular. Pembagian geografis antara dua clades sejauh ini berada di Kamerun, satu-satunya negara di mana kedua clades virus telah ditemukan.

Gejala Monkeypox pada Manusia

Orang dengan monkeypox / cacar monyet mendapatkan ruam yang mungkin terletak di atau dekat alat kelamin (penis, testis, labia, dan vagina) atau anus (lubang pantat) dan bisa di area lain seperti tangan, kaki, dada, wajah, atau mulut.

  • Ruam akan melalui beberapa tahap, termasuk keropeng, sebelum sembuh.
  • Ruam awalnya bisa terlihat seperti jerawat atau lecet dan mungkin terasa sakit atau gatal.

Gejala lain dari cacar monyet dapat meliputi:

  • Demam
  • Panas dingin
  • Pembengkakan kelenjar getah bening
  • Kelelahan
  • Sakit otot dan sakit punggung
  • Sakit kepala
  • Gejala pernapasan (misalnya sakit tenggorokan, hidung tersumbat, atau batuk)

Berapa lama gejala cacar monyet bertahan?

Gejala cacar monyet biasanya mulai dalam waktu 3 minggu setelah terpapar virus. Jika seseorang memiliki gejala seperti flu, mereka biasanya akan mengalami ruam 1-4 hari kemudian.

Cacar monyet dapat menyebar dari saat gejala muncul sampai ruam sembuh, semua koreng telah hilang, dan lapisan kulit baru telah terbentuk. Penyakit ini biasanya berlangsung 2-4 minggu.


Proses Diagnosa untuk Pengujian Virus Monkeypox (Cacar Monyet)

Gambar : https://www.cdc.gov/poxvirus/monkeypox/pdf/Monkeypox-lab-process.pdf


Deteksi DNA virus dengan polymerase chain reaction (PCR) adalah tes laboratorium yang paling direkomendasikan untuk mendiagnosa monkeypox. Spesimen diagnostik terbaik adalah langsung dari ruam – kulit, cairan atau krusta, atau biopsi jika memungkinkan. Metode lain seperti mendeteksi antigen dan antibodi mungkin tidak berguna karena tidak membedakan antara orthopoxvirus lainnya.

Pemeriksaan Laboratorium Monkeypox (Cacar Monyet)

Metode : Monkeypox virus Generic Real-Time PCR Test

Spesimen : DNA yang di ekstraksi dari bahan lesi


Alat Pemeriksaan Monkeypox (Cacar Monyet)

  • Instrumen Real-time PCR
  • Freezer (sebaiknya -20°C)
  • Mikrosentrifugasi
  • Pipette, termasuk p2, p20, dan p200 sesuai kebutuhan.
  • Kulkas (2–8°C)
  • Vortex
  • Workstation PCR atau BSC kelas II

Bahan Pemeriksaan Monkeypox (Cacar Monyet)

Reagen (Light Sensitive)

  • Master mix Real-time PCR
  • Kontrol positif :  Kontrol virus Monkeypox, DNA manusia, Kontrol ekstraksi (seperti garis sel manusia)
  • Primer dan probe : Primer dan probe virus monkeypox (appendix), Primer dan probe DNA manusia (misalnya, RNase P,  β-actin, Glyceraldehyde-3-phosphate dehydrogenase (GAPDH))

Reagen (Non Light Sensitive)

  • Buffer TE (10mM, pH 8,1 ± 0,2)
  • Air (tingkat molekuler)

Surface decontaminants

  • Etanol (70%)
  • RNase AWAY

Prosedur Pemeriksaan Monkeypox  virus Generic Real-Time PCR Test

Isolasi DNA. Isolasi DNA dilakukan sesuai dengan SOP ekstraksi DNA laboratorium.

Perhitungan campuran Master Mix

  • Tentukan jumlah reaksi (N) untuk setiap pengujian. 
  • Campuran di bawah ini mengasumsikan campuran master 2x. Sesuaikan volume seperlunya berdasarkan instruksi master mix dan validasi pengujian. 

          Campuran reaksi uji

          i. Molecular grade water  = (N+3) x 3,5 L

          ii. Forward primer = (N+3) x 0,5 L

           iii. Revers primer = (N+3) x 0,5 L

          iv. Probe = (N+3) x 0,5 L

          v. 2x master mix = (N+3) x 10 L

       Campuran reaksi DNA manusia (reaksi RNase P dari 10.2.2.a terdaftar sebagai contoh).

           i. Molecular grade water  = (N+3) x 4.25 L

          ii. Forward primer = (N+3) x 0,25 L

           iii. Revers primer = (N+3) x 0,25 L

          iv. Probe = (N+3) x 0,25 L

          v. 2x master mix = (N+3) x 10 L

Persiapan reaksi pencampuran dan pelapisan 

  • Beri label satu tabung mikrosentrifugasi per campuran reaksi.
  • Cairkan reagen beku di atas es dan kumpulkan reagen yang tersisa dari lemari es.
  • Vortex singkat dan reagen di centrifuge (5 detik).
  • Tambahkan reagen, dengan volume seperti yang dihitung di atas, ke label yang sesuai
  • tabung mikro centrifuge.
  • Vortex singkat dan tabung reaksi di centrifuge (5 detik).
  • Dispense 15 L master mix reaction ke masing-masing well.

Pelapisan spesimen dan kontrol

  • Pipet 5 L molecular grade water ke semua sumur berlabel NTC.
  • Vortex dan centrifuge setiap tabung spesimen DNA.
  • Pipet 5 L spesimen DNA  ke dalam setiap sumur berlabel spesimen (keduanya untuk uji virus Monkeypox dan untuk uji DNA Manusia).
  • Ulangi langkah sebelumnya untuk kedua kontrol positif.

Pengambilan dan peninjauan data

Setelah proses runing selesai, kemudian menganalisis hasil. Ambang batas harus ditetapkan di atas latar belakang sebagaimana ditentukan oleh SOP laboratorium Anda dari data validasi sebelumnya.

Perhitungan 

Rata-rata CT Value = (Replicate 1 + Replicate 2 + Replicate 3) : 3


Interpretasi Hasil Pemeriksaan Monkeypox (Cacar Air) metode Rt-PCR

Gambar : https://www.raybiotech.com/


Tentukan nilai cut off untuk setiap metode ekstraksi dan jenis spesimen yang digunakan dalam uji PCR.

  • Nilai cut off harus ditentukan oleh masing-masing laboratorium selama fase validasi.
  • Nilai cut off dapat bervariasi berdasarkan metode ekstraksi, jenis spesimen, instrumen PCR, dan kondisi siklus akhir.

Reaksi NTC untuk semua probe dan set primer TIDAK boleh menunjukkan kurva amplifikasi yang melewati garis ambang. Jika NTC menunjukkan kurva amplifikasi yang melewati garis ambang batas, kontaminasi dapat diindikasikan. Batalkan proses dan ulangi pengujian.

Kontrol positif untuk setiap pengujian harus menunjukkan kurva amplifikasi yang melintasi garis ambang batas dalam kisaran yang diinginkan. Jika kontrol tidak menunjukkan kurva amplifikasi yang melintasi garis ambang batas atau melintasi di luar rentang yang diharapkan, batalkan proses dan ulangi pengujian.

Hasil negatif hanya dapat ditentukan jika spesimen positif untuk kontrol positif DNA manusia, jika tidak, hasilnya tidak meyakinkan. Hasil RNase P negatif atau tidak meyakinkan dapat menunjukkan:

  • Koleksi spesimen yang tidak memadai.
  • Kehadiran inhibitor PCR dalam spesimen atau bahan koleksi.
  • Ekstraksi DNA, pengaturan pengujian dan/atau eksekusi yang tidak tepat.
  • Kerusakan reagen atau peralatan.

Replikasi, jika digunakan, harus memiliki rentang kurang dari tiga nilai CT. Jika rentang melebihi nilai ini, batalkan proses, dan ulangi pengujian.

Nilai CT rata-rata dihitung ketika pengulangan digunakan, dan rata-rata ini menentukan hasil kualitatif.

Interpretasi hasil positif adalah sebagai berikut:

  • Positif untuk Monkeypoxvirus Generik: DNA terdeteksi dari virus Monkeypox


Sumber :

  1. WHO. (2022). Monkeypox. https://www.who.int/news-room/fact-sheets/detail/monkeypox. Diakses tanggal 3 September 2022. 
  2. CDC. (2022). Information for Laboratory Personnel. https://www.cdc.gov/poxvirus/monkeypox/lab-personnel/index.html. Diakses tanggal 4 September 2022. 

---------------------------------------------------------------------------------------------
Kerjasama media partner, kirim proposal ke e mail : laboratorium.medik@gmail.com
Dukung infolabmed untuk selalu memberikan informasi terupdate dengan menyisihkan jajan Anda melalui DANA = 085862486502

Post a Comment

0 Comments