-->
Menu

Studi Besar tentang Menghasilkan Viral Load SARS-CoV-2 tentang Penularan

Monday, May 31, 2021

Pertanyaan seputar penularan SARS-CoV-2 telah membayangi pandemi COVID-19 sejak infeksi pertama dilaporkan: Siapa yang paling menular dan kapan? Bagaimana tingkat keparahan gejala sesuai dengan infeksi? Viral load apa yang dibutuhkan untuk menyebarkan virus? 

Studi Besar tentang Menghasilkan Viral Load SARS-CoV-2 tentang Penularan


Sekarang, untuk lebih memahami dan memperkirakan penularan pada pasien COVID-19, tim yang dipimpin oleh Christian Drosten, MD, direktur Institut Virologi Charité dan seorang peneliti di Pusat Penelitian Infeksi Jerman (DZIF), menganalisis sampel PCR lebih dari 25.000 kasus COVID-19 untuk menentukan "viral load" - jumlah total genom SARS-CoV-2 yang terkandung dalam sampel. Viral load setiap sampel ditentukan dan digunakan untuk memperkirakan tingkat penularan. Penelitian ini memberikan wawasan tentang penularan SARS-CoV-2 pada kelompok usia yang berbeda dan pada tingkat keparahan penyakit yang berbeda. Selain itu, data tersebut memberikan wawasan baru tentang varian B.1.1.7.

Penelitian ini diterbitkan di Science, dalam makalah, Estimating infectiousness throughout SARS-CoV-2 infection course.”

Viral load sampel memberikan perkiraan kasar tentang jumlah virus yang ada di tenggorokan pasien dan, dengan demikian, merupakan metrik yang berguna untuk memperkirakan tingkat penularan seseorang. Selain itu, para peneliti menerapkan temuan mengenai ambang viral load minimum yang biasanya diperlukan untuk isolasi SARS-CoV-2 yang berhasil dalam kultur sel (di mana isolasi menunjukkan adanya virus menular). Sampel berurutan tersedia untuk lebih dari 4.300 kasus yang diteliti. Dengan menggunakan ini untuk melacak data viral load tenggorokan dari waktu ke waktu, para peneliti dapat membuat model perkembangan viral load yang khas selama infeksi. Para peneliti kemudian mencari perbedaan yang signifikan dalam data mereka, khususnya dalam kaitannya dengan kelompok usia yang berbeda, tingkat keparahan penyakit, dan varian virus.

Tidak ada perbedaan mencolok dalam tingkat viral load yang dicatat di antara orang SARS-CoV-2-positif berusia antara 20 dan 65 tahun, sampel usap tenggorokan rata-rata mengandung sekitar 2,5 juta salinan genom SARS-CoV-2. Viral load ditemukan paling rendah pada anak-anak yang sangat muda (0 sampai 5 tahun). Tingkat dimulai pada sekitar 800.000 salinan genom virus, meningkat seiring bertambahnya usia, dan mendekati tingkat dewasa pada anak-anak dan remaja yang lebih tua.

“Sementara angka-angka ini terlihat sangat berbeda pada pandangan pertama, penting untuk diingat bahwa hasil viral load ditampilkan dalam skala logaritmik,” kata Drosten. “Perbedaan viral load yang ditemukan pada anak bungsu, pada kenyataannya, hampir di bawah ambang batas yang biasanya kami anggap relevan secara klinis. Yang terpenting, orang juga harus memahami bagaimana kita sampai pada nilai-nilai ini dan mempertimbangkannya saat menafsirkannya. "

Ketika membandingkan viral load puncak dalam sampel laboratorium, para peneliti memperkirakan tingkat infektivitas pada anak-anak termuda (0 sampai 5 tahun) sekitar 80% dari yang ditemukan pada orang dewasa. Nilai untuk anak usia sekolah dan remaja ditemukan mendekati nilai orang dewasa. “Ini menunjukkan bahwa viral load tidak berbanding lurus dengan infektivitas dan tidak dapat diubah secara langsung,” jelas Drosten. Dia menambahkan: “Bahkan perkiraan infektivitas berbasis data ini harus dikoreksi ke atas karena metode pengumpulan sampel yang berbeda digunakan pada anak-anak. Semua ini merupakan bagian dari penilaian keseluruhan ahli virologi klinis. Asumsi awal saya, bahwa semua kelompok usia memiliki tingkat infektivitas yang kira-kira sama, telah dikonfirmasi, baik oleh penelitian ini maupun oleh penelitian lain. "

Perbandingan berdasarkan gejala mengonfirmasi pengamatan yang sebelumnya dilakukan pada kasus COVID-19, yaitu bahwa bahkan orang tanpa gejala dapat memiliki viral load yang sangat tinggi. Orang yang membutuhkan rawat inap ditemukan memiliki viral load lebih tinggi dibandingkan orang lain selama masa penyakit. Berdasarkan model viral load baru mereka dari waktu ke waktu, para peneliti memperkirakan bahwa orang yang terinfeksi SARS-CoV-2 mencapai tingkat viral load puncak di tenggorokan mereka sedini 1 hingga 3 hari sebelum timbulnya gejala.

Kira-kira 9% dari kasus COVID-19 yang dites menunjukkan viral load yang sangat tinggi yaitu satu miliar eksemplar per sampel atau lebih tinggi. Lebih dari sepertiga dari individu yang berpotensi sangat menular ini tidak memiliki gejala atau hanya gejala ringan. “Data ini memberikan landasan virologi untuk gagasan bahwa minoritas individu yang terinfeksi menyebabkan mayoritas dari semua penularan,” jelas Drosten. Dia menambahkan: "Fakta bahwa ini mencakup begitu banyak orang tanpa gejala yang relevan menggarisbawahi pentingnya tindakan pengendalian pandemi seperti jarak sosial dan wajib memakai topeng."

Dalam sampel yang dikumpulkan dari orang yang terinfeksi dengan varian B.1.1.7 ("Inggris" atau "Inggris"), viral load rata-rata ditemukan meningkat dengan faktor sepuluh, sementara perkiraan infektivitas berbasis laboratorium meningkat dengan satu faktor. dari 2.6. Untuk sampai pada data ini, para peneliti mengambil data viral load dari sekitar 1.500 kasus yang terinfeksi B.1.1.7 dan membandingkannya dengan data dari sekitar 1.000 orang yang terinfeksi dengan varian lain yang telah dites di pusat pengujian yang sama, bagian rawat jalan, dan bangsal klinis sekitar waktu yang sama.

"Studi laboratorium mungkin belum dalam posisi untuk memberikan penjelasan yang pasti," tambah Drosten, "tetapi satu hal yang jelas: B.1.1.7 lebih menular daripada varian lain."
DONASI INFOLABMED Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.infolabmed.com. Terima kasih.

Contact Form

Name

Email *

Message *