Total Pageviews

Check Page Rank

Proyek Global Virome Memburu Ratusan Ribu Virus Mematikan

Posted by On 12:00 AM



Diperkirakan 600.000 sampai 800.000 spesies virus bisa melompat dari hewan ke manusia, dan peneliti berharap untuk mengidentifikasi dan melawan mereka sebelum mereka menjadi pandemi berikutnya.

Infolabmed. Dalam virologi, seperti dalam olahraga, terkadang pertahanan terbaik adalah pelanggaran yang baik. Pekan ini, tim ilmuwan dan dokter garis depan megninisasi sebuah inisiatif global baru untuk mencegah pandemi virus berikutnya. Strategi: untuk memburu virus yang berpotensi mematikan pada populasi hewan sebelum mereka melompat spesies dan menginfeksi manusia.



Ini adalah rencana ambisius, namun para periset yang mendukung Proyek Global Virome dan mereka percaya bahwa hal itu dapat dilakukan - dan dapat memberi manfaat penelitian tambahan di sepanjang jalan. Dalam sebuah laporan yang diterbitkan bulan lalu di jurnal Science, penulis memberikan data yang sangat luarbiasa.

Diperkirakan 1,6 juta spesies virus belum ditemukan pada populasi mamalia dan burung. Dari jumlah tersebut, diperkirakan 600.000 sampai 800.000 mungkin memiliki kemampuan untuk melompat spesies dan menyebabkan penyakit pada manusia. Itu banyak masalah virus. Tetapi dengan mempelajari vektor penyakit dari wabah sebelumnya seperti Ebola, SARS, dan Zika, para ilmuwan meyakini bahwa pada akhirnya mereka dapat melacak semua virus yang berpotensi berbahaya sebelum mereka menyebar ke populasi manusia. Idealnya, pendekatan agresif GVP pada dasarnya akan menghentikan wabah sebelum terjadi.

"Saya pikir apa yang penting dan menarik adalah bahwa kita sekarang memiliki alat dan kemampuan untuk mengetahui sebanyak mungkin tentang virus seperti bakteri dan organisme penyebab penyakit lainnya," kata Jonna Mazet, seorang penulis laporan dan direktur eksekutif One Health Institute di University of California, Davis. "Masalahnya hanya sedikit lebih sulit untuk diatasi daripada patogen lain yang menyebabkan kematian dan kehancuran."

Selama delapan tahun terakhir, Mazet telah menjabat sebagai direktur program PREDICT, sebuah inisiatif skala serupa namun yang dioperasikan oleh United States Agency for International Development. Program PREDICT telah menemukan lebih dari 1.000 virus unik pada hewan dan manusia

"PREDIKS menunjukkan kepada kita bahwa kita siap melakukan ini dalam skala yang jauh lebih besar," kata Mazet pada Seeker. "Ini berfungsi sebagai bukti konsep." Sebuah konsep inti dari kedua program PREDICT dan Global Virome Project, kata Mazet, adalah bahwa para ilmuwan harus memperluas pendekatan mereka terhadap pencegahan penyakit.

"Idenya adalah memikirkan orang, hewan, dan lingkungan sekaligus," katanya. "Pendekatan itu membantu kita menemukan virus di tempat pertama dan memahami potensi mereka untuk menumpahkannya. Lalu kita bisa merancang intervensi. "

Program GVP sudah dibandingkan dengan upaya penelitian global ambisius lainnya - Proyek Genom Manusia. Mazet percaya bahwa GVP, seperti HGP, adalah kesempatan bagi ilmuwan dunia untuk bergabung bersama dan membuat lompatan besar ke depan.


"Ini waktu yang tepat", katanya. "Kita bisa tahu, dan kita harus tahu ini. HGP juga merupakan tujuan besar yang berani, tampaknya secara finansial dan teknologi tidak dapat diatasi bagi pengamat luar. Tapi bentuk dalam komunitas sains, kami tahu kami bisa melakukan ini. " Tahap pertama penelitian GVP didedikasikan untuk mengidentifikasi dan mengkatalogkan virus yang tidak diketahui, yang kemudian akan digunakan, idealnya, untuk mengembangkan vaksin, obat-obatan, atau lainnya. 

GVP akan bekerja sama dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa, puluhan organisasi kesehatan internasional, pemerintah daerah, dan mitra industri seperti Merck. Dan kemudian, tentu saja, ilmuwan individual melakukan pitching dari seluruh dunia - Asia, Afrika, Amerika Serikat, Kanada, dan Eropa, "kata Mazet. Amerika Latin, khususnya, telah menyumbang banyak sumber daya setelah epidemi Zika 2015-2016. "Brasil telah menjadi pemain utama dalam semua upaya ini," kata Mazet. "Mereka sudah sangat peka setelah pengalaman mereka dengan Zika." Para pendukung proyek GVP berpendapat bahwa tujuan menyeluruh dari program ini pada dasarnya mengubah cara komunitas kesehatan global merespons wabah virus.

"Sampai saat ini, penekanan telah diberikan untuk mengurangi dampak penyakit setelah mereka muncul - sebuah pendekatan reaktif," para penulis menulis di halaman proyek GVP. "Keberhasilan dalam mencegah pandemik dan penyebaran epidemi yang tidak terkontrol membutuhkan pemikiran dan tindakan yang berbeda. Kemajuan yang cepat dan revolusioner dalam ilmu pengetahuan dan teknologi kesehatan memungkinkan kita untuk membayangkan sebuah dunia tanpa ancaman pandemik baru. Kita harus bergerak maju untuk bersikap proaktif dan bersiap menghadapi pandemi. " Bagi Mazet, ini semua tentang menggerakkan garis pertunangan dengan wabah virus. "Kita harus berhenti mengejar virus terakhir yang baru saja menyerang komunitas kita, dan malah bersiap-siap terlebih dahulu." (Sumber : Seeker / Feby)

PENTING : Terimakasih sudah berkunjung ke website Kami. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya.





Baca juga :
  1. Tetesan Air Mata Dapat Membantu Mendiagnosa Penyakit Parkinson 
  2. Molekul Glowing Dapat Mengidentifikasi Bakteri Tuberkulosis Hidup   
  3.  Ilmuwan Ingin Mengidentifikasi Ancaman Virus yang Mengintai Di Alam Bebas


Artikel terkait Wabah Virus ; wabah virus difteri, wabah virus baru, wabah virus tikus, wabah virus kucing, wabah virus terbaru di indonesia, wabah virus zombie, wabah virus ebola, wabah virus di papua, wabah virus baru di indonesia, wabah virus zika, wabah virus, wabah virus di cirebon, wabah virus di indonesia 2017, wabah virus di korea, wabah virus mers di korea, wabah virus mers di korea selatan, wabah virus mers di korsel, wabah virus zika di indonesia, wabah virus ebola di indonesia, film wabah virus, film wabah virus terbaik, wabah virus mers korea, wabah virus mers, wabah virus mematikan, wabah virus mers di thailand, wabah penyakit virus mers, wabah virus pes, wabah penyakit virus zika, wabah virus singapura, wabah virus terbaru, wabah virus vampir, wabah virus 2017, wabah virus 2016,


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »