Total Pageviews

Check Page Rank

Infeksi Jamur Mematikan yang Tahan Terhadap Pengobatan

Posted by On 5:34 AM


Infolabmed. Ada berbagai macam dari kebalnya yang dikhawatirkan - infeksi jamur yang resisten terhadap pengobatan. Infeksi jamur yang dimaksud adalah Candida auris, yang dapat menyebabkan infeksi di mulut, alat kelamin, telinga, luka atau aliran darah. 

Sementara spesies lain dari Candida dapat menyebabkan infeksi yang sama, Candida auris menjadi perhatian dunia karena beberapa kasus telah terbukti tahan terhadap semua kelas dari obat - obatan yang tersedia untuk mengobati infeksi jamur. Kasus pertama yang dilaporkan di Jepang pada tahun 2009 dan sekarang sudah ditemukan di lima benua. 

Jamur seperti ragi dan mold (Hipa) berkembang terhadapa resistensi obat anti jamur yang di gunakan untuk mengobati jamur dengan cara yang sama pada bakteri yang juga berkembang terhadap resistensi antibiotik : Obat - obatan membunuh sebagian besar kuman, tetapi beberapa kuman resisten yang tersisa untuk tumbuh dan berkembang biak. Penyalahgunaan terhadap obat antibiotik dan antijamur mdapat menyebarluaskan kuman yang resisten.  


Semua spesies Candida dapat memicu infeksi yang berpotensi mengancam jiwa, menurut Dr. Riina Rautemaa-Richadson, Peneleliti dari Wythenshawe hospital di Manchester, Inggris dan Penulis Penelitian. Bahayanya terjadi ketika infeksi jamur memasuki aliran darah, menyebabkan sepsis. Tampaknya C. auris menempatkan seseorang pada resiko yang lebih besar dari sepsi dibandingkan spesies lain dari Candida, kata Richadson.

Spora mikroskopis yang dihasilkan oleh jamur yang terdapat di udara dan tanah, sehingga sebagian besar infeksi dimulai pada kulit atau paru - paru. Mereka sebagian besar tidak berbahaya, tetapi mereka dapat berbahaya bagi orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah, seperti kanker atau pasien AIDS. Infeksi dapat menyebar di pelayanan kesehatan jika tempat tidur dan peralatan medis telah terkontaminasi, meskipun jarang menyebar secara langsung dari pasien ke pasien. 

Tidak ada satupun yang tahu, apakah C. auris telah menyebar melalui perjalanan dengan pasien atau pada permukaan sebuah benda, di pesawat, misalanya - atau dikembangkan secara bersamaan di berbagai belahan dunia. 

Karena mikroba dapat bereaksi terhadap perubahan lingkungan, kata Richadson, itu mungkin spesies lain dari penyakit Candida, stres juga memungkinkan dengan paparan radiasi atau antibiotik atau disinfektan, berubah bentuk menjadi C. auris.

Sejauh ini, telah terjadi sedikit kasus C. auris diseluruh dunia, 24 dari mereka dilaporkan di Amerika. Richardson mengatakan tingkat kematian setelah infeksi mendekati 60 - 70 %, meskipun pasien juga memiliki masalah medis yang serius lainnya, seperti kanker, sehingga kemungkinan meninggal oleh penyakit yang mendasarinya itu. 

Beberapa dari pasien berhasil diobati dengan obat anti jamur. Namun sebuah studi dari 54 sampel C. auris dari pasien menembukan bahwa 50 dari sampel itu, dalam tes laboratorium, tidak merespon terhadap fluconazole.

Secara keseluruhan, 22 sampel yang tahan terhadap kedua flukonazol dan garis kedua dari pertahanan, suntikan obat yang disebut amphotericin B. Dam dua dari sampel yang resisten terhadap semua tiga kelas yang tersedia dari pengobatan antijamur, termasuk echinocandins, kelas terbaru dari obat dikelola oleh IV. 

Penyakit baru memiliki ciri lain yang membuatnya sulit untuk berhenti. Kebanyakan penyakit  kering dan mati tanpa kelembaban, sehingga mereka akan mati jika sebuah kamar rumah sakit dibersihkan dan dibiarkan kosong untuk satu atau dua hari. C. auris bisa bertahan sehari atau lebih dari kekeringan" dan ketika bangun dengan kelembaban, itu masih normal," menurut Richardson. 

Dan strategi pembersihan tradisional seperti menyeka permukaan dengan desinfektan konvensional gagal untuk membersihkan kamar dan peralatan rumah sakit dari infeksi jamur.

CDC mendesak rumah sakit untuk menghubungi negara otoritas kesehatan masyarakat jika mereka mencurigai kasus C. auris dan untuk memulai teknik pengendalian infeksi seperti isolasi pasien. Itu mungkin di negara-negara maju, tetapi sebagian besar negara-negara miskin kekurangan peralatan DNA sequencing bahkan mendiagnosa C. auris, kata Clancy.

Spesies baru dari jamur infeksi memiliki potensi untuk menjadi tantangan eksehatan publik yang serius - ancaman ini mirip dengan resistensi antibiotik. 
Baca juga :
Dunia Tidak Boleh Melewatkan Tanda-Tanda Awal Dari Setiap Pandemi Flu
Infeksi Malaria Tergantung pada Jumlah Parasit, bukan dari Jumlah Gigitan Nyamuk

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »