Total Pageviews

Check Page Rank

Cara Baru Mendeteksi Infeksi Tuberkulosis

Posted by On 2:34 AM




Tuberkulosis (TB), merupakan infeksi bakteri mematikan yang paling umum ditemukan di negara-negara berkembang, tidak terbatas pada satu daerah. Pada 2015, 1.334 kasus dilaporkan di Texas. Dengan pengobatan yang tepat, infeksi dapat disembuhkan, tetapi kesulitan dalam mendiagnosa dan mengobati orang-orang sebelum mereka dapat menularkan penyakit kepada orang lain.




Jeffrey D. Cirillo, PhD, seorang profesor di Texas A & M College of Medicine, telah mengembangkan tes cepat namun murah untuk TB, disebut TB REaD, yang menggunakan substrat neon untuk menargetkan enzim yang diproduksi oleh bakteri yang menyebabkan TB. Hal ini membuat bakteri dalam sampel pasien sputum 'glow' dan menjadi mudah untuk dilihat ketika berjalan melalui pembaca walaupun bertenaga baterai kecil. Lebih dari 80 persen pasien kemungkinan tidak akan menggunakan tes normal ketika mereka pertama kali mengunjungi klinik dan mereka dapat didiagnosis dengan TB REaD.

Tes ini dapat diselesaikan dalam waktu kurang dari 10 menit, yang berarti orang bisa datang ke klinik untuk pengujian dan pergi dengan pengobatan TB pada kunjungan yang sama - tidak dikehendaki kembali janji bertemu. Kecepatan terhadap  pemeriksaan sangat penting, mengingat bahwa, jika tidak diobati, seseorang dengan TB aktif hanya memiliki kesempatan 50 persen untuk bertahan hidup, dan ia akan menginfeksi rata-rata 10 sampai 15 orang setiap tahun.
Cirillo dan timnya juga telah menemukan cara untuk menentukan efektivitas pengobatan setelah cara pemeriksaan itu dijalankan.


Namun, Cirillo terus mencari cara yang lebih baik untuk mendeteksi bakteri, dan ia memiliki pendekatan baru yang dapat mendeteksi TB tanpa menggunakan sampel sputum- sebuah pemeriksaan yang berkualitas mungkin sangat penting untuk mendeteksi penyakit pada anak-anak, yang sering kali tidak mampu menghasilkan cukup sputum untuk membuat TB REaD tes bekerja. 
Metode baru dengan memodifikasi bagaimana bakteri yang terdeteksi, karena dapat menemukan jumlah yang sangat kecil dari bakteri secara langsung di paru-paru, menggunakan pengiriman cahaya dan senyawa dengan aerosol langsung ke tempat infeksi dan mendeteksi dengan sistem yang sama. Strategi ini dapat memungkinkan diagnosis sebelum penyakit itu telah menjadi sebagaimana ditetapkan dalam tubuh-dan berpotensi berarti prognosis yang lebih baik.

Dalam penambahan substrat baru, Cirillo juga melakukan pekerjaan baru, teknologi yang saling melengkapi. Bekerjasama dengan Texas A & M insinyur biomedis, ia mengembangkan kombinasi dari dua sistem optik yang dapat mendeteksi bahkan tingkat kecil infeksi bakteri dalam model hewan hidup. Ambang batas deteksi adalah 1000 bakteri, sedangkan metode standar membutuhkan lebih dari 10 juta bakteri sebelum mereka dapat mendeteksi infeksi. Pada dasarnya, tim dapat mengamati bakteri secara real time, pada hewan hidup, tanpa merugikan mereka.
Penelitian komprehensif yan dilakukan Cirillo dalam aspek yang berbeda dalam mendeteksi TB dan pencariannya untuk metode baru dapat membantu beberapa juta orang yang terinfeksi, namun masih ada pekerjaan yang harus dilakukan. Obat-resistance terus meningkat di seluruh dunia baik pada TB dan bakteri lainnya, dan ia sedang mengembangkan sistem baru untuk mendeteksi resistensi, serta modifikasi sistem untuk mengidentifikasi TB yang akan memungkinkan deteksi infeksi pernapasan lainnya. 

Sumber :
Vital Record. 2016. Spotting even the smallest tuberculosis infections to save even the tiniest patients. Diakses tanggal 24 Oktober 2016. Link ; https://vitalrecord.tamhsc.edu/tuberculosis/



Next
« Prev Post
Previous
Next Post »