Total Pageviews

Check Page Rank

Bakteri Pemakan Daging Dapat Menginfeksi dan Membunuh Manusia Dalam Empat Hari

Posted by On 3:48 PM





Sekitar 80.000 orang mendapatkan beberapa bentuk vibriosis setiap tahun, biasanya dari makan kerang mentah atau setengah matang, menurut Centers for Disease Control and Prevention. Untuk sebagian besar, gejala terburuk adalah diare dan muntah.

Pada tanggal 11 September, Michael Funk ketika berada di Ocean City, membersihkan panci kepiting saat ia dan istrinya bersiap untuk kembali ke rumah musim dingin mereka di Phoenix, menurut Daily Times of Salisbury, MD.

Tetapi di suatu tempat di air keruh mengintai untai bakteri pemakan daging, Vibrio vulnificus. Itu datang dalam kontak dengan luka di kakinya, dan dalam hitungan jam ia mulai merasa sakit.
Infeksi bergerak cepat. Hari kemudian, memborok dan penuh lesi, itu "seperti sesuatu yang keluar dari film horor," istrinya, Marcia, mengatakan kepada surat kabar. Bakteri pemakan daging itu dalam aliran darah nya.

"Bakteri dapat menyerang aliran darah, menyebabkan penyakit yang parah dan mengancam jiwa dengan gejala seperti demam, menggigil, penurunan tekanan darah (septic shock) dan lesi kulit melepuh," menurut halaman vibriosis Florida Department of Health's. "Perhatian agresif harus diberikan ke situs luka; untuk pasien dengan infeksi luka, amputasi anggota tubuh yang terinfeksi kadang-kadang diperlukan. "
Baca juga :  Portabel Lab Pada Smartphone Untuk Mendeteksi Biomarker Kanker
Dokter mendiagnosa dengan cepat vibriosis, dan Funk diterbangkan ke sebuah rumah sakit shock trauma di Baltimore, di mana dokter mengamputasi kakinya. Tapi sudah terlambat. Dia meninggal 15 September, empat hari setelah Funk membersihkan pot kepiting.

Vibrio vulnificus terdapat secara alami di air payau, air hangat dengan salinitas rendah - jenis yang sama dari air yang ideal untuk kerang dan tiram.

Sebuah penelitian terbaru di Proceedings of the National Academy of Sciences telah menunjukkan bahwa "peningkatan suhu laut yang terkait dengan pemanasan global" sangat terkait dengan penyebaran vibrio, kelompok penting dari prokariota laut, dan munculnya penyakit manusia yang disebabkan oleh patogen ini. "
Untuk menentukan pertumbuhan bakteri, peneliti menggunakan koleksi plankton dalam menentukan bagaimana mikroorganisme ini merata.

"Dalam delapan dari sembilan wilayah di Atlantik Utara, studi ini menemukan bahwa dalam suhu hangat, jumlah bakteri vibrio juga tumbuh," tulis The Washington Post Chris Mooney pada bulan Agustus. Selain itu, juga menunjukkan hubungan antara banyaknya pertumbuhan vibrio dan berkembangnya kasus vibrio pada manusia, hubungan yang sangat menonjol selama gelombang panas.

Sumber :
The Washington Post. 2016. ‘Like something out of a horror movie’: Flesh-eating bacteria infection kills man in four days. Diakses tanggal 26 Oktober 2016. Link ; https://www.washingtonpost.com/news/to-your-health/wp/2016/10/23/like-something-out-of-a-horror-movie-flesh-eating-bacteria-infection-kills-man-in-four-days/


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »