Total Pageviews

Check Page Rank

Virus Ebola Dapat Bertahan Hidup Lebih Lama Dalam Semen

Posted by On 4:19 AM


https://presentationslides.wordpress.com

Data awal dari Program Kesehatan Masyarakat Liberia menunjukkan sekitar 9 persen (38) dari 429 korban Ebola laki-laki memiliki fragmen dari virus Ebola dalam air mani. Dari mereka, 63 persen memiliki sampel semen yang diuji positif untuk fragmen Ebola setahun setelah pulih dari penyakit dan, dalam kasus satu orang, setidaknya 565 hari setelah ia sembuh dari penyakit. Pria yang lebih tua lebih dari 40 tahun jika dibandingkan dengan laki-laki yang lebih muda mungkin mendapatkan hasil tes sampel air mani yang positif.

Laporan ini memberikan hasil awal dari Liberia’s Men’s Health Screening Program (MHSP), program pengujian semen nasional pertama untuk virus Ebola. Hal ini merupakan analisa terbsesar yang dilakukan untuk melihat adanya virus Ebola pada laki - laki yang masih hidup. Pemeriksaan ini bertujuan untuk mendeteksi materi genetik virus Ebola tetapi tidak bisa juga dikatakan bahwa adanya virus Ebola dapat menyebarkan penyakit.



Selain pengujian semen, yang MHSP memberikan konseling dan pendidikan tentang praktik seks aman. Laporan tersebut menunjukkan bahwa program ini menyebabkan peningkatan yang ditandai pada pria yang melaporkan penggunaan kondom atau pantang. Hampir 75 persen dari peserta studi yang melaporkan berhubungan seks tanpa kondom selama pendaftaran kemudian dilaporkan menggunakan kondom selama aktivitas seksual.

Sebagai bagian dari Liberia MHSP, laki-laki Ebola yang masih hidup pada rentang usia 15 dan lebih tua dapat mendaftarkan diri dan air maninya akan diuji setiap bulan. Setiap laki-laki akan menerima konseling tentang bagaimana cara berhubungan seks yang aman dan akan diberikan kondom pada setiap konseling. Pria dengan hasil pemeriksaan berturut-turut sebanyak dua kali pemeriksaan semen negatif , dinyatakan "lulus" pada program ini.

Potensi peran bahwa kontak seksual bisa bermain dalam memicu wabah baru Ebola di Afrika Barat terungkap Maret 2015 ketika seorang wanita dari Monrovia, Liberia, menjadi sakit dengan Ebola dan meninggal. Liberia telah dinyatakan bebas dari Ebola pada saat itu, dan paparan wanita hanya diketahui Ebola adalah melalui hubungan seksual tanpa kondom. Air mani seorang pria itu diuji dan ditemukan positif 199 hari setelah ia pertama kali menjadi sakit karena Ebola. Analisis genetik menunjukkan bahwa infeksi pada pria dan wanita berkaitan dan cocok antara satu sama lain.

Para ilmuwan telah lama mengetahui bahwa virus Ebola dapat bertahan hidup di situasi tertentu dalam tubuh yang sistem kekebalan tubuh mungkin memiliki kesulitan mencapai, termasuk testis dan mata. Laporan ini memberikan pemahaman baru tentang berapa lama virus fragmen dapat bertahan di dalam tubuh. Hal ini juga shedding light pada perbedaan individu dalam jangka waktu dalam menelusuri Ebola dapat tetap di dalam air mani yang selamat '.






Sumber :
Medical Laboratory Observe.
2016. Ebola virus linger longer than expected in semen. Diakses tanggal 4 September 2016. Majalah MLO


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »