Total Pageviews

Check Page Rank

Mayo Clinic menawarkan tes antibodi Zika melalui EUA (Emergency Use Authorization)

Posted by On 2:59 AM


http://www.newsweek.com

Mayo Clinic akan menawarkan tes ZIKV antibodi yang dikembangkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit atau  Disease Control and Prevention (CDC). Tes ini telah diakui secara umum sesuai prosedur Emergency Use Authorization (EUA) dari U.S. Food and Drug Administration (FDA) dan telah dilisensi untuk memilih laboratorium rujukan nasional, termasuk Mayo Medical Laboratories (MML).

Tes CDC, yaitu tes Zika Immunoglobulin M (IgM) yang menangkap Antibodi Enzim-Linked Immunosorbent Assay (bisa disebut juga, Zika MAC-ELISA), maksud penggunaannya untuk melihat adanya infeksi virus Zika pada seseorang dan / atau untuk melihat kriteria epidemiologi klinis yang ditetapkan oleh CDC. Mayo Clinic akan mengikuti pedoman CDC yang direkomendasikan untuk pengujian virus Zika, kemungkinan jika penyedia layanan kesehatan di AS dalam mengirim pengujian akan langsung ke Mayo Medical Laboratories. Untuk klien MML yang ada, Zika MAC-ELISA hanya akan ditawarkan di Amerika Serikat dan wilayah AS saja.



"Seorang sekarang dapat menerima hasil pemeriksaan virus Zika dalam waktu 48 jam dibandingkan dengan harus menunggu seminggu - atau lebih - untuk hasil yang sama untuk kembali dari CDC atau laboratorium pelayanan kesehatan masyarakat," kata Elitza Theel, Ph .D., seorang ahli mikrobiologi klinis dan direktur Laboratorium Mayo Clinic Infectious Diseases Serologi.

Dr. Theel cepat menambahkan bahwa hasil positif dari Zika MAC-ELISA masih memerlukan pengujian konfirmasi dengan uji netralisasi pengurangan plak CDC. Dia mengatakan, "Konfirmasi dari CDC diperlukan karena Zika MAC-ELISA dapat menghasilkan hasil positif palsu pada pasien yang sebelumnya atau bersamaan terinfeksi virus dengue."

Dua metodologi utama untuk mendeteksi virus Zika ada saat ini:
  • Pemeriksaan  Polymerase Chain Reaction(PCR) yaitu untuk mendeteksi RNA virus ;
  • Uji serologi untuk mendeteksi antibodi terhadap virus Zika.
Durasi gejala pada pasien, kemudian sejarah paparan dan sumber spesimen harus menentukan metodologi yang paling tepat. 

"Saat ini, CDC merekomendasikan bahwa PCR dilakukan pada serum dan urin yang dikumpulkan dalam dua minggu pertama setelah pasien mengalami gejala atau mungkin terpapar virus Zika," kata Dr Theel. "Sementara hasil PCR positif menegaskan infeksi virus Zika, pasien PCR-negatif memerlukan tindak lanjut dengan tes antibodi Zika, seperti Zika MAC-ELISA."

Pemeriksaan Zika MAC-ELISA juga direkomendasikan sebagai  first-line tes tuntuk mengevaluasi pasien yang lebih dari 14 hari pasca-gejala paparan terhadap virus dan atau seseorang yang mungkin terpapar virus Zika adalah lebih dari 14 hari terakhir sebelumnya.


Sumber :
Medical Laboratory Observe. 2016. Mayo Clinic menawarkan tes antibodi Zika melalui EUA (Emergency Use Authorization). Diakses tanggal 4 September 2016. Majalah MLO


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »