Total Pageviews

Check Page Rank

Minuman Yang Sangat Panas 'Mungkin Karsinogenik'

Posted by On 4:49 AM



Infolabmed.com. Dalam review yang diterbitkan hari ini oleh Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (International Agency for Research on Cancer), lembaga kanker Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), minum minuman yang sangat panas diklasifikasikan sebagai "mungkin karsinogenik bagi manusia."
  
Lebih khusus, review oleh panel global experts yang menyatakan bahwa minum minuman pada suhu di atas 65 derajat Celsius - 149 derajat Fahrenheit - bisa menyebabkan orang untuk mengembangkan kanker kerongkongan mereka, bentuk paling umum kedelapan kanker di seluruh dunia. Minum teh, kopi atau minuman panas lainnya pada suhu ini dapat menyebabkan luka bakar melepuh signifikan dalam kerongkongan ketika mereka dikonsumsi dan sebelumnya telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker di bagian tubuh.

Minuman hangat tidak biasanya dikonsumsi ini panas di Eropa dan Amerika Utara tetapi umumnya disajikan di, atau di atas, suhu ini di daerah seperti Amerika Selatan, Timur Tengah dan Afrika Timur - terutama ketika minum teh. Ini lebih panas dari air yang keluar dari kran wastafel, yang biasanya tidak lebih dari sekitar 140 derajat Fahrenheit (60 derajat Celcius), tapi tidak panas seperti air mendidih. Air mendidih pada 100 derajat Celcius, atau 212 derajat Fahrenheit.

65 derajat Celcius yang dicatat oleh lembaga penelitian kanker cukup untuk membakar lidah Anda, dan menurut  American Burn Association, kontak kulit dengan cairan ini panas bisa mengakibatkan luka bakar hampir seketika jika berkepanjangan.

SEMAKIN PANAS
Temuan datang setelah sekelompok 23 ilmuwan internasional menganalisis semua data yang tersedia pada karsinogenisitas kopi, mate - infus daun dikonsumsi umum di Amerika Selatan dan daerah lainnya - dan berbagai minuman panas lainnya, termasuk teh. Mereka memutuskan bahwa minuman yang dikonsumsi pada suhu yang sangat panas terkait dengan kanker kerongkongan pada manusia.

Klasifikasi baru puts mengkonsumsi minuman yang sangat panas dalam kelompok risiko yang sama dengan paparan zat seperti timbal, bensin dan asap knalpot, yang juga diklasifikasikan sebagai "mungkin karsinogenik" oleh lembaga. Penggunaan bedak pada daerah perineum atau anus tubuh ini juga dalam kategori ini.

Bukti untuk temuan itu terbatas, namun studi di Cina, Iran, Turki dan Amerika Selatan menemukan hubungan positif antara risiko bentuk kanker dan suhu di mana minuman yang dikonsumsi. Bentuk teh, termasuk mate infus daun, biasanya diminum pada suhu yang sangat tinggi, di atas 158 derajat Fahrenheit (70 derajat Celcius) di wilayah ini, menurut badan tersebut.

"Hasil ini menunjukkan bahwa minum minuman yang sangat panas adalah salah satu kemungkinan penyebab kanker esofagus dan bahwa itu adalah suhu, daripada minuman sendiri, yang tampaknya bertanggung jawab," kata Dr Christopher Liar, Direktur Badan Internasional untuk Penelitian Kanker.

Konsumen di negara-negara industri dapat tetap tenang, karena mereka biasanya minum minuman mereka dengan sedikit panas. "Ini adalah sekitar 10 derajat [Celsius] lebih tinggi dari orang di Amerika Utara [dan Eropa] seperti kopi mereka," kata Dana Loomis, wakil kepala bagian monograf di lembaga penelitian kanker yang membimbing review tersebut.

Individual, kopi dan mate tidak memiliki bukti konklusif untuk efek penyebab kanker apapun ketika disajikan pada suhu dingin atau hangat, yang berarti minuman sendiri tidak diklasifikasikan sebagai karsinogenik.

Kanker kerongkongan bertanggung jawab untuk sekitar 400.000 kematian yang tercatat di seluruh dunia pada tahun 2012, sekitar 5% dari semua kematian akibat kanker. Meskipun merokok dan minum alkohol adalah penyebab utama kanker esofagus, terutama di negara-negara berpenghasilan tinggi, sebagian besar kasus secara global untuk bentuk kanker terjadi di bagian Asia, Amerika Selatan dan Afrika Timur.

"[Di sini], minum minuman yang sangat panas adalah umum, dan alasan untuk tingginya insiden kanker ini tidak dipahami dengan baik," kata liar. The Tea Advisory Panel di Inggris telah menanggapi klasifikasi dengan menyorot bahwa teh yang diminum pada suhu yang lebih rendah di Inggris dan bahwa kebanyakan orang menambahkan susu.

"Peminum teh di Inggris dapat terus menikmati teh dengan cara tradisional dengan setetes susu, yang menjamin bahwa suhu teh duduk dalam batas aman," kata panel Tim Bond. "Sebuah studi oleh UK membakar dokter menemukan bahwa secangkir teh dengan 10 mililiter susu didinginkan sampai kurang dari 65 derajat Celcius dalam waktu lima menit."

MENGKONSUMSI KANKER
Temuan datang setelah serangkaian laporan serupa yang menghubungkan makanan dan minuman untuk kanker. Sebuah studi 2015 menemukan bahwa hanya 10% sampai 30% dari kanker terjadi secara alami dalam tubuh manusia, menunjukkan bahwa kanker adalah, pada kenyataannya, hasil dari faktor lingkungan.

Pada bulan Oktober, WHO mengumumkan hasil dari laporan yang menghubungkan orang yang makan daging olahan, seperti sosis dan ham, dengan kanker. Berdasarkan bukti dari ratusan penelitian, daging olahan diklasifikasikan sebagai karsinogenik pada manusia.

Daging merah yang belum diproses diklasifikasikan sebagai mungkin karsinogenik.

Studi terbaru terkait Western diet dengan peningkatan risiko kanker usus besar dan prostat. Pria makan sebagian besar Western diet ditemukan memiliki 2,5 kali risiko kematian akibat kanker prostat. Western diet biasanya dianggap rendah serat dan tinggi gula halus, lemak jenuh dan protein hewani.

Minggu ini, Environmental Working Group merilis temuan bahwa lebih dari 400 dikenal bahan kimia penyebab kanker telah ditemukan dalam tubuh orang Amerika selama studi penelitian.

Setelah meninjau lebih dari 1.000 studi biomonitoring, kelompok ini menemukan bahwa hingga 420 bahan kimia yang dikenal atau mungkin menyebabkan kanker telah terdeteksi dalam darah, urin, rambut dan sampel manusia lainnya. Sembilan ini diidentifikasi menjadi batas keselamatan di atas ditetapkan oleh Badan Perlindungan Lingkungan AS dan mengemukakan risiko kanker non-trivial kebanyakan orang Amerika, sesuai tinjauan.

"Kehadiran kimia beracun dalam tubuh kita tidak berarti itu akan menyebabkan kerusakan, tapi detail laporan ini jumlah mengejutkan dari karsinogen kita terkena di hampir setiap bagian dari kehidupan yang membangun di sistem kami," kata Curt Dellavalle , seorang ilmuwan senior di Environmental Working Group dan penulis laporan ini. "Pada waktu tertentu, beberapa orang mungkin mempunyai puluhan atau ratusan bahan kimia penyebab kanker. Kebenaran mengganggu ini menggarisbawahi perlunya kesadaran yang lebih besar dari paparan setiap hari untuk bahan kimia dan bagaimana untuk menghindarinya."

Sumber :
CNN. 2016. Very hot drinks are 'probably carcinogenic'. Diakses Tanggal 12 Juli 2016. Link ; http://edition.cnn.com/2016/06/15/health/coffee-tea-hot-drinks-cancer-risk/index.html


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »