Total Pageviews

Check Page Rank

Epigenomics’ Epi proColon® Baru Saja Mengeluarkan Pedoman Dalam USPSTF untuk Skrining Kanker Kolorektal

Posted by On 6:23 AM





Infolabmed.com. Epigenomika AG (Frankfurt Prime Standard: ECX, OTCQX: EPGNY), the German-American cancer molecular diagnostics company,  hari ini mengumumkan bahwa United States Preventive Task Force (USPSTF) sudah termasuk Epi proColon® dalam pernyataan rekomendasi baru untuk skrining kanker kolorektal, diterbitkan dalam Journal of American Medical Association (JAMA). USPSTF adalah pertama AS pedoman tubuh untuk mengenali tes ini baru kolorektal skrining kanker setelah persetujuan FDA baru-baru ini.

Dalam pernyataannya, USPSTF menyoroti bahwa ada bukti yang meyakinkan bahwa skrining kanker kolorektal secara substansial mengurangi kematian akibat penyakit dan yang tidak cukup banyak orang di Amerika Serikat menggunakan tes skrining.

Dalam rekomendasi tersebut, nama-nama USPSTF Epi proColon ( "SEPT9 tes DNA") sebagai salah satu dari beberapa tes skrining untuk mendeteksi kanker kolorektal stadium awal. Penggunaan tes skrining seperti Epi proColon dianjurkan pada populasi orang dewasa antara 50 sampai 75 tahun.

USPSTF juga mengakui bahwa tidak ada "satu ukuran cocok untuk semua" pendekatan untuk skrining kanker kolorektal. Akibatnya, bukannya menekankan pendekatan screening tertentu, pedoman baru dan bukan berfokus pada pentingnya partisipasi pasien dalam skrining CRC, tanpa merekomendasikan untuk atau terhadap setiap metode tertentu. Namun, hanya metode dengan bukti ilmiah yang substansial termasuk dalam kajian mereka dari tes yang tersedia.

Epigenomika mengharapkan bahwa rekomendasi USPSTF baru akan memberikan kontribusi untuk CRC tarif skrining yang lebih tinggi, yang telah stagnan selama beberapa tahun terakhir. The American Cancer Society dan badan pedoman medis lainnya mengejar tujuan skrining kanker kolorektal 80% dari pasien yang memenuhi syarat.

"Kami sangat antusias dengan masuknya Epi proColon di rekomendasi USPSTF baru, yang mengakui peran potensial tes berbasis darah baru kami di skrining kanker kolorektal, terutama dalam mendorong kepatuhan pasien pada individu yang enggan untuk mengumpulkan sampel tinja atau menjalani kolonoskopi "kata Dr Thomas Taapken, CEO / CFO epigenomika AG. "Rekomendasi ini menekankan perlunya pilihan skrining tambahan dan akan membantu mendorong adopsi medis dan mendukung cakupan penggantian Epi proColon di pasar AS."

Tentang USPSTF

The United States Preventive Services Task Force (USPSTF) adalah panel independen ahli dalam perawatan primer dan pencegahan yang sistematis ulasan bukti efektivitas dan mengembangkan rekomendasi untuk layanan pencegahan klinis. Gugus tugas, panel dokter perawatan primer dan epidemiologi, didanai, staf, dan ditunjuk oleh  U.S. Department of Health and Human Services' Agency for Healthcare Research and Quality  (Sumber: Wikipedia) Kesehatan.

Tentang Kanker Kolorektal

Menurut American Cancer Society, ada diproyeksikan untuk menjadi lebih dari 134.000 kasus baru didiagnosis kanker kolorektal dan hampir 50.000 kematian akibat kanker kolorektal pada tahun 2016 di Amerika Serikat. Kanker kolorektal tetap menjadi penyebab utama kedua kematian akibat kanker di Amerika Serikat. Meskipun skrining dan deteksi dini kanker kolorektal dapat menyelamatkan nyawa, sekitar 35 persen pasien AS yang memenuhi syarat tidak sedang teratur diperiksa.

Tentang Epi proColon®

Epi proColon® adalah in-vitro PCR (polymerase chain reaction) assay untuk deteksi kualitatif Septin9 metilasi gen dalam DNA diisolasi dari plasma pasien. Residu sitosin gen Septin9 yang termetilasi dalam jaringan kanker kolorektal, tapi tidak di mukosa usus normal. Pola metilasi tumor spesifik ini dapat digunakan untuk mendeteksi DNA sel-bebas menumpahkan ke dalam aliran darah oleh sel tumor. Deteksi DNA kanker yang diturunkan kolorektal dalam plasma darah menggunakan Septin9 metilasi biomarker telah dibuktikan dalam beberapa studi klinis untuk menjadi indikator yang dapat diandalkan dari adanya kanker kolorektal.

Epi proColon telah menerima persetujuan dari AS Food and Drug Administration (FDA) dan saat ini sedang dipasarkan di Amerika Serikat, Eropa, Cina dan negara-negara lainnya.

Tentang Epigenomika

Epigenomika adalah perusahaan diagnostik molekuler difokuskan pada deteksi berbasis darah kanker menggunakan proprietary DNA metilasi teknologi biomarker-nya. Perusahaan mengembangkan dan memasarkan produk diagnostik di beberapa indikasi kanker dengan kebutuhan medis yang tinggi. produk memimpin epigenomika ', Epi proColon, adalah tes skrining berbasis darah untuk deteksi kanker kolorektal. Epi proColon telah menerima persetujuan dari AS Food and Drug Administration (FDA) dan saat ini sedang dipasarkan di Amerika Serikat, Eropa, Cina dan negara-negara lainnya. Produk kedua epigenomika ', Epi proLung®, adalah pengembangan sebagai tes berbasis darah untuk deteksi kanker paru-paru.

Sumber :
Epigenomics. 2016. Epigenomics’ Epi proColon® Included in Newly Issued USPSTF Guidelines for Colorectal Cancer Screening. Diakses Tanggal 12 Juli 2016. Link ; http://www.epigenomics.com/en/news-investors/news-media/press-releases/latest-news/article/uspstf-nimmt-epigenomics-bluttest-epi-procolonR-in-empfehlungen-zur-darmkrebsvorsorge-auf.html


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »