Total Pageviews

Check Page Rank

Peran Laboratorium Dalam Memerangi Sepsis

Posted by On 5:25 AM


Infolabmed.com. Dokter, klinisi, dan profesional laboratorium setuju bahwa tidak ada "silver bullet" untuk mendeteksi sepsis, potensi yang mengancam jiwa, mahal, dan kondisi kompleks. Mereka juga setuju bahwa deteksi dini, diagnosis, dan pengobatan adalah kunci untuk tingkat kelangsungan hidup pasien. 

APA ITU SEPSIS?

Apa definisi klinis untuk sepsis? Tidak ada kesepakatan secara universal diantara para ahli dalam mendefiniskan sepsis. The Centers for Disesase Control and Preventions (CDC) mendefinisikan sepsis sebagai tubuh "Tanggapan yang luar biasa dan mengancam jiwa untuk infeksi, yang dapat menyebabkan kerusakan jaringan, kegagalan organ, dan kematian". The Third International Consensus Definitions for Sepsis and Septic Shock (sepsis-3), yang diterbitkan pada Februari 2016 pleh sebuah panel internasional dari para dokter, sepsis didefiniskan sebagai "disfungsi organ yang mengancam jiwa, disebabkan oleh respon host dysregulated terhadap infeksi". Panel sepsis-3  dari 19 dokter ahli menganjurkan bahwa sebelum definisi tersebut perlu ditekankan terhadap peradangan, dan istilah "sepsis berat" adalah berlebihan dan terlalu mubazir. 

Bagaimanapun Sepsis didefinisikan, sepsis adalah lazim dan mengancam jiwa. Sebuah studi tahun 2014 yang diterbitkan dalam jurnal American Medical Association memperkirakan bahwa sepsis merusak lebih dari satu juta pasien AS per tahun, dan lebih dari seperempat dari pasein tersebut meninggal dunia. 

Menurut The Agency for Healthcare Research and Quality (AHRQ), satu dari 23 pasien rawat inap harus septicemia pada tahun 2009, dan 4.600 pasien baru dirawat setiap hari dalam kondisi tersebut. Selain itu, AHRQ melaporkan bahwa tingkat kematian untuk sepsis adalah lebih dari delapan kali lebih tinggi dari angka kematian untuk pasien rawat inap untuk kondisi lainya.

"Pasien dengan kondisi co morbiditas atau penyakit yang sudah ada berada pada resiko yang lebih tinggi dari episode septik". menurut Janis Atkinsons, MD, Direktur Laboratorium Medik, Rumah Sakit Francis Saint Evanston, Illionis. "Seorang paseien septik dapat menurunkan tekanan darah dan perfusi jaringan dengan cepat, situasi yang mungkin mustahil untuk membalikkan". Sepsis juga memiliki penanggulangan dengan biaya yang mahal. AHRQ melaporkan bahwa AS dalam penanganan septicemia pada rawat inap tahun 2009 sekitar lebih dari $ 15.4 milliar.


SINYAL  LABORATORIUM UNTUK INFEKSI

Parameter hematologi mungkin sinyal untuk praktisi dengan adamua infeksi yang mendasarinya. Parameter laboratorium rutin mencakup WBC (jumlah sel darah putih), ANC (Jumlah neutrofil Absolut), dan IG (Granulosit matang). Granulosit matang merupakan prekursor untuk neutrofil, responden pertama tubuh untuk infeksi. Sebuah neutrofil berkembang dalam sumsum tulang selama enam tahap pematangan sel. Oleh karena itu kehadiran neutrofil imatur dalam aliran darah merupakan indikasi bahwa tubuh merespon peradangan, infeksi, atau stimulus lain untuk sumsum tulang. Hal ini sering disebut sebagai "Left shift", indikasi berbagai kondisi yang harus dievaluasi lebih teliti oleh klinisi atau dokter. Salah satu kemungkinan penyebab Left shift adalah infeksi, terutama infeksi bakteri. Trauma, cedera otot, dan berbagai kondisi klinis lain juga dapat memicu left shift.

Penyebab lain dari left shift termasuk penyakit berat inflamasi, sindrom myelodysplastic, penyakit mieloproliferatif, leukomia myeloid kronis, mielofibrosis, metastasis keganasan sumsum tulang, dan penolakan transpalantasi organ akut. Karena banyak dari kondisi ini dapat hidup bersamaan dengan tahap awal infeksi atau mungkin tidak memiliki hubungan sama sekali dengan infeksi, identifikasi sepsis dalam tahap awal memang sulit. Pendidikan staf dan skrining alat dapat meningkatkan dan menjaga kesadaran terhadap sepsis sebagai keprihatinan top-of-mind  ketika mengevaluasi pasien.

IDENTIFIAKSI AWAL DAN PERAN LABORATORIUM 


Peneliti dan produsen sebuah alat sedang bekerja untuk menemukan jalur yang lebih baik untuk mengkonfirmasi diagnosa sepsis.

Alison Woodworth, PhD, DABCC, Associate Professor, Departemen Patologi, Mikrobiologi dan Imunologi, direktur kimia esoteris, Vanderbilt University Medical Center, telah bekerja untuk mengidentifikasi biomarker untuk mendeteksi sepsis, dan penelitiannya telah menunjukkan hasil yang baik.

"Penelitian terbaru berusaha untuk mengidentifikasi biomarker yang akan membedakan sepsis dari penyebab lain dari peradangan sistemik," kata Woodworth. "Biomarkers seperti C-reactive protein (CRP) dan procalcitonin saja tidak mampu secara akurat mengidentifikasi pasien dengan peradangan infeksi, sepsis. Kami juga telah melihat berbagai faktor hematologi dan biomarker lainnya, termasuk granulosit matang, ANC, WBC, procalcitonin, dan CRP. Sendiri utilitas mereka terbatas, tetapi ketika dikombinasikan kemampuan mereka untuk mendiagnosa awal awal sepsis secara signifikan meningkat. "

Pada tahun 2002, Society of Critical Care Medicine dan European Society of Intensive Care Medicine collaborated to create the Surviving Sepsis Campaign (SSC), upaya kolaborasi yang sekarang mencakup lebih dari 30 organisasi klinis di seluruh dunia.

Pada pasien diidentifikasi sebagai mengalami sepsis berat, bundel perawatan SSI berfokus pada menyelesaikan berikut tiga jam kritis:
  • mengukur tingkat laktat
  •  memperoleh kultur darah sebelum pemberian antibiotik
  • pemberian antibiotik spektrum luas
  •  pemberian kristaloid untuk hipotensi atau laktat.
"Saya melihat pedoman tiga jam sebagai waktu respon diterima terpanjang," kata Jessica Colón-Franco, PhD, DABCC, Asisten Profesor Patologi, Medical College of Wisconsin, direktur kimia klinis dan point-of-perawatan, Wisconsin Diagnostik Laboratorium dan Rumah Sakit Froedtert. "Intervensi sedini mungkin lebih disukai karena deteksi dini terkait erat dengan hasil yang lebih baik."

"Tingkat laktat dianggap sebagai 'super-stat' di rumah sakit kami, dan kami memantau kami kali perputaran sebagai bagian dari program kualitas kami," kata Atkinson. "Kami bisa melakukan mereka di ruang gawat darurat sebagai tes samping tempat tidur dengan hasil di menit, atau cepat di laboratorium utama untuk memastikan bahwa kami memenuhi pedoman waktu penyelesaian. Tingkat laktat tinggi alert dokter bahwa pasien berada dalam bahaya dan meminta intervensi langsung, yang dapat menyelamatkan nyawa. "

Dalam upaya untuk mengurangi angka kematian sepsis nasional, Centers for Medicare dan Medicaid Services (CMS) menerapkan langkah-langkah pelaporan kualitas baru (dikenal sebagai "September-1") pada bulan Oktober 2015. Kebijakan mandat penggunaan bundel SSC dan kerangka waktu oleh semua rumah sakit AS, memperkuat pentingnya tes laboratorium dalam mendeteksi sepsis.

"Sepsis diagnosis dan pengobatan merupakan upaya tim gabungan dari banyak obat spesialisasi-laboratorium, penyakit menular, farmasi, keperawatan, dan dokter-terkoordinasi untuk mengobati pasien secepat mungkin," kata Colón-Franco. "Sangat penting untuk memerintah sepsis dan memulai pengobatan, tetapi juga sangat penting untuk menyingkirkan sepsis keluar untuk menghindari penggunaan yang tidak perlu antibiotik."

KESIMPULAN
Patobiologi sepsis adalah kompleks, dan mendeteksinya bisa sulit. Protokol baru dan langkah-langkah mutu standarisasi perawatan sepsis; Namun, identifikasi awal tetap menantang untuk dokter. Penggunaan biomarker dan tes laboratorium lainnya, meskipun jauh dari sempurna, dapat membantu dalam deteksi dini. Tujuan perawatan pasien adalah deteksi dini didukung oleh konfirmasi laboratorium respon yang cepat dan pengobatan segera, dalam rangka mencapai perawatan pasien yang lebih baik.



Sumber :
http://www.mlo-online.com/the-laboratory%E2%80%99s-role-in-combating-sepsis

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »