Total Pageviews

Check Page Rank

Pemeriksaan Anti Hepatitis C (HCV)

Posted by On 2:17 AM


 

Hepatitis C adalah infeksi yang terutama menyerang organ hati. Penyakit ini disebabkan oleh virus hepatitis C (HCV). Hepatitis C seringkali tidak memberikan gejala, namun infeksi kronis dapat menyebabkan parut (eskar) pada hati, dan setelah menahun menyebabkan sirosis. Dalam beberapa kasus, orang yang mengalami sirosis juga mengalami gagal hati, kanker hati, atau pembuluh yang sangat membengkak di esofagus dan lambung, yang dapat mengakibatkan perdarahan hingga kematian. (Wikipedia, 2016)

Pemeriksaan Anti-HCV merupakan pemeriksaan darah untuk mendeteksi keberadaan antibodi terhadap virus Hepatitis C (HCV). Bila hasil Anti-HCV positif (reaktif), hal tersebut tidak menunjukkan terbentuknya imunitas tubuh melainkan sebaliknya, maka sebaiknya segera dikonsultasikan ke dokter (Prodia.co.id) 

Hepatitis C adalah penyakit menular yang mempengaruhi terutama hati, yang disebabkan oleh virus hepatitis C (HCV). Infeksi ini sering tanpa gejala, tetapi infeksi kronis dapat menyebabkan parut pada hati dan akhirnya ke sirosis, yang umumnya terlihat setelah. bertahun-tahun. HCV disebarkan terutama oleh darah-ke-darah terkait dengan penggunaan narkoba suntikan, peralatan medis kurang steril dan transfusi. Sebuah 130-170rbu orang diperkirakan di seluruh dunia terinfeksi hepatitis C.Keberadaan hepatitis C (awalnya "non-A hepatitis non-B") telah dipostulasikan pada 1970-an dan terbukti pada tahun 1989. 

 VIROLOGI
 Virus hepatitis C (HCV) adalah berbentuk kecil, terbungkus, beruntai tunggal, positif-sense RNA virus. Ini adalah anggota dari genus hepacivirus dalam keluarga Flaviviridae. Ada tujuh genotipe HCV utama, yang ditunjukkan secara numerik dari satu sampai tujuh di Amerika Serikat, sekitar 70% dari kasus disebabkan oleh genotipe 1, 20% dengan genotipe 2,. dan sekitar 1% oleh masing-masing genotipe lainnya. genotipe 1 juga yang paling umum di Amerika Selatan dan Eropa. 

DIAGNOSA
Ada beberapa tes diagnostik untuk hepatitis C termasuk:. Enzyme immunoassay antibodi HCV atau ELISA, rekombinan uji imunoblot, dan kuantitatif HCV RNA polymerase chain reaction (PCR) [5] RNA HCV dapat dideteksi dengan PCR biasanya satu sampai dua minggu setelah infeksi, sedangkan antibodi dapat mengambil jauh lebih lama untuk membentuk dan dengan demikian dideteksi. 

Pemeriksaan Darah
Pemeriksaan hepatitis C biasanya dimulai dengan pemeriksaan darah untuk mendeteksi apakah ada antibodi terhadap HCV dengan menggunakan uji imunoasai enzim (enzyme immunoassay). Jika hasil pemeriksaan ini positif, dilakukan pemeriksaan kedua untuk memastikan uji imunoasai dan untuk menentukan beratnya penyakit. Uji imunoblot rekombinan memastikan uji imunoasai tersebut, dan reaksi rantai polimerase RNA HCV menentukan beratnya. Jika tidak ada RNA dan hasil imunoblot positif, orang tersebut pernah mengalami infeksi namun sudah teratasi baik dengan pengobatan maupun secara spontan; jika imunoblot negatif, artinya uji imunoasai salah. Uji imunoasai baru akan memberikan hasil positif enam hingga delapan minggu setelah infeksi.

Enzim hati dapat bervariasi selama tahap awal infeksi;  rata-rata enzim tersebut mulai meningkat tujuh minggu setelah infeksi. Enzim hati tidak terlalu berkaitan dengan beratnya penyakit.

Biopsi
Biopsi hati dapat menentukan derajat kerusakan hati, namun prosedur tersebut memiliki beberapa risiko. Perubahan khas yang biasanya terdeteksi melalui biopsi meliputi limfosit di dalam jaringan hati, folikel limfoid di dalam trias hepatika, dan perubahan pada saluran empedu.  Terdapat beberapa pemeriksaan darah untuk menentukan tingkat kerusakan dan menyingkirkan perlunya biopsi. 

Penapisan
Hanya 5–50% dari orang-orang yang terinfeksi di Amerika Serikat dan Kanada yang mengetahui status mereka.  Pemeriksaan hepatitis C sangat dianjurkan untuk orang berisiko tinggi, termasuk orang yang memiliki tato.  Penapisan juga disarankan pada orang dengan peningkatan kadar enzim hati, karena seringkali hal ini merupakan satu-satunya tanda hepatitis kronis.  Penapisan rutin tidak disarankan di Amerika Serikat.

SEROLOGI
Pengujian hepatitis C biasanya dimulai dengan tes darah untuk mendeteksi adanya antibodi terhadap HCV menggunakan enzyme immunoassay. Jika tes ini positif, uji konfirmasi selanjutnya dilakukan untuk memverifikasi immunoassay dan untuk menentukan viral load. Sebuah uji imunoblot rekombinan digunakan untuk memverifikasi immunoassay dan viral load ditentukan oleh reaksi rantai polimerase RNA HCV. Jika tidak ada RNA dan imunoblot positif itu berarti bahwa orang tersebut mengalami infeksi sebelumnya namun memberantas itu. baik dengan pengobatan atau spontan;. jika imunoblot negatif, berarti immunoassay itu salah ini membutuhkan waktu sekitar 6-8 minggu setelah infeksi sebelum immunoassay akan dites positif.

Sumber :
Imad Analis. 2016. Pemeriksaan Anti Hepatitis C (HCV). Link : http://imadanalis.blogspot.co.id/2012/05/pemeriksaan-anti-hcv-hepatitis-c.html
Wikipedia. 2016. Hepatitis C. Link ; https://id.wikipedia.org/wiki/Hepatitis_C


Next
« Prev Post
Previous
Next Post »