Total Pageviews

Check Page Rank

ATLM Wajib Baca : Pemeriskaan Mikroskopis Sediment Urine

Posted by On 7:36 AM



Infolabmed.com. Dalam keadaan sehat, urin mengandung sejumlah kecil sel dan elemen lain yang dibentuk dari seluruh saluran urogenital ; cast dan sel epitel dari nefron ; sel epitel dari ginjal, pelvis, ureter, kandung kemih, dan uretra ; Benang lendir dan spermatozoa dari prostat ; dan mungkin sel darah merah (RBC) atau Leukosit (WBC) dan sesekali cast. Pada penyakit parenkim ginjal, urine biasanya terdapat peningkatan sel dan cast keluar dari organ lain yang dapat dilakukan dengan cara biopsi atau operasi. Sedimen urine memberikan informasi yang berguna bagi diagnosis dan prognosis. Hal ini memberikan contoh langsung dari morfologi saluran kemih.

Sedimen urin didapat dengan cara menuangkan 1 mL urine segar kedalam tabung berbentuk kerucut dan sampel disentrifuge pada kecepatan tertentu selama 10 menit. Supernatan yang di dapat dituang, dan 1 mL dari sedimen tersebut di suspensi. Teteskan sedikit pada slide, tutup dengan cover glass, dan diperiksa secara mikroskopis. 

Sedimen urine dapat dipecah menjadi elemen seluler (RBC, WBC, dan sel ephitel), cast, kristal, dan bakteri. Hal ini mungkin berasal dari mana saja dalam saluran kemih. Ketika cast terdapat dalam urin, cast tersebut mungkin menunjukkan gangguan tubular atau glomerular. 

Cast adalah satu - satunya elemen yang ditemukan dalam sedimen urine yang unik pada ginjal. Cast terbentuk terutama dalam lumen tubulus berbelit - belit distal dan duktus mengumpul, memberikan gambaran mikroskopis dari kondisi di dalam nefron. Bentuknya adalah mewakili dari lumen tubular. 


Lebar cast adalah signifikan dalam menentukan lokasi asal dan dapat menunjukkan tingkat kerusakan ginjal. Lebar cast juga menunjukkan diameter tubulus bertanggung jawab untuk pembentukannya. lebar cast digambarkan secara sempit(selebar 1 - 2 eritrosit), medium (3 - 4 eritrosit), atau luas (5 eritrosit).  Cast yang luas terbentuk dalam mengumpulkan tubulus dan mungkin dari setiap komposisi.  Kehadiran mereka biasanya mengindikasikan penurunan dalam kapasitas fungsional nefron dan menunjukkan kerusakan ginjal berat atau penyakit ginjal stadium akhir. 

konstituen utaman dari cast adalah Tamm-Horsfall protein, suatu glikoptroteion yang disekresi oleh sel - sel tubulus ginjal. 

PERINGATAN KLINIS

Pemeriksaan mikroskopik sedimen urin dapat memberikan informasi berikut:
1. Bukti penyakit ginjal yang bertentangan dengan infeksi dengan saluran kemih bawah.
2. Jenis dan status lesi ginjal atau penyakit


URINE SEL DARAH MERAH DAN CAST SEL DARAH MERAH 

Sel darah merah (Sumber : https://www.auanet.org)

Dalam keadaan sehat, eritrosit (RBC) terkadang muncul dalam urin. Namun, ketika ditemukan sel darah merah walaupun dalam jumlah kecil harus di selidiki secara menyeluruh karena sel - sel ini berasal dari ginjal dan mungkin menandakan adanya penyakit ginjal yang serius. Temuan tersebut biasanya digunakan untuk menandai adanya gangguan pada glomerulus. Adanya sel darah merah merah meningkat jumlahnya pada urine disebut sebagai hematuria.

Nilai Rujukan

Normal
Sel darah merah: 0-3 / LPB (Lapang Pandang Besar, 40x objektif)

Sel darah merah Cast : 0 / LPK (Lapang Pandang Kecil, 20x obyektif)

Prosedur untuk Pemeriksaan Mikroskopis Urin
  • Kumpulkan sampel urin sewaktu (kapan saja secara acak). Bawa sampel urine segera ke laboratorium. 
  • Sedimen urine diperiksa pada kedua bidang Lapang pandang besar (LPB) dan lapang pandang kecil (LPK). Lapang Pandang kecil digunakan untuk menemukan dan menghitung Cast ; sel darah merah, sel darah putih, dan bakteri yang muncul dihitung pada lapang pandang besar. Hasil ditunjukkan dalam sebuah angka seperti berikut ini ; 1+, 2+, 3+ dan 4+ atau dalam istilah "Beberapa, sedang, banyak, banyak sekali". Kristal dan unsur - unsur lain juga dicatat. 
  • Hasil mikroskopis harus dikorelasikan dengan temuan fisik dan kimia untuk memastikan keakuratan hasil pemeriksaan.

Cast Sel darah merah (Sumber : https://www.auanet.org)

Implikasi Kliniks

1. Cast sel darah merah menunjukkan perdarahan di nefron. 

a. Sel darah merah di temukan dalam tiga bentuk :
     - Sel darah merah utuh
     - Degenerasi sel dalam matrik protein
     - Darah homogen cast (Hemoglobin cast)

 b. Cast sel darah merah mengindikasikan gangguan inflamasi atau pembuluh darah akut pada glomerulus dan di temukan di dalam :
- Glomerulonefritis (akut dan kronis)
- Infark ginjal
- Lupus nefritis
- Sindrom Goodpasture
- Pielonefritis parah
- Gagal jantung kongestif
- Trombosis vena ginjal
- Endokarditis bakteri akut
- Hipertensi ganas
- Periarteritis nadosa

c. Sel darah merah harus ditemukan jika Cast sel darah merah juga ditemukan dalam sedimen

2. Sel darah merah
a. Temuan lebih dari 1 atau 2 sel darah merah /LPB adalah abnormal dan dapat menunjukkan :
   - Penyakit ginjal atau sistemik (glomerulonefritis)
   - Trauma ginjal (cedera vaskular)

b. Peningkatan jumlah sel darah merah terjadi pada :
    - Pielonefritis
    - Sistemik lupus erythematosus (SLE)
    - Batu ginjal
    - Cystitis (akut atau kronis)
    - Prostatitis
    - Tuberkulosis (ginjal)
    - Keganasan saluran kemih
    - Hemofilia, gangguan koagulasi
    - Malaria
    - Poliarteritis nodosa
    - Hipertensi maligna
    - Episode demam akut

c. Peningkatan jumlah sel darah merah dari sel darah putih mengindikasikan perdarahan ke dalam saluran kemih, yang mungkin terjadi dengan :
(1) Trauma
(2) Tumor rektum, usus besar, panggul
(3) overdosis aspirin atau obat beracun lainnya
(4) overdosis terapi antikoagulan
(5) Trombositopenia

PERINGATAN KLINIS

1. Dalam keadaan sehat, sel darah merah terkadang ditemukan dalam urin. Namun, jika ditemukan sel darah merah harus diselidiki secara menyeluruh, langkah pertama adalah meminta sampel baru dan dilakukan pemeriksaan ulang.
2. Mengesampingkan kemungkinan adanya darah menstruasi, perdarahan vagina, atau trauma pada daerah perineum pada pasien wanita.

Faktor - Faktor Pengganggu
1. Peningkatan jumlah sel darah merah dapat ditemukan setelah kateterisasi traumatis dan setelah bagian saluran kemih atau batu ginjal.
2. Alkaline urine sel darah merah hemolyzed dan melarutkan Cast ("hantu").
3. Beberapa obat dapat menyebabkan jumlah sel darah merah dalam urin meningkat
4. Cast Sel darah merah dan sel darah merah mungkin muncul setelah melakukan aktivitas fisik yang sangat berat atau setelah berolahraga.
5. Perokok berat menunjukkan adanya sejumlah kecil sel darah merah dalam urin.
6. Ragi atau tetesan minyak mungkin dapat menyebabkan salah interpretasi terhadap sel darah merah.

Intervensi
Pretest Perawatan Pasien
Jelaskan tujuan pemeriksaan dan prosedur untuk mengumpulkan sampel urine sewaktu.

Posttest Perawatan Pasien
Menginterpretasikan hasil pemeriksaan dan memberikan nasihat yang tepat.
 

Catatan Penulis : Tulisan ini berlanjut pada artikel berikutnya : Sel darah putih pada urine dan Cast sel darah putih.

Sumber : MICROSCOPIC EXAMINATION OF URINE SEDIMENT, Halaman 224



Next
« Prev Post
Previous
Next Post »