Total Pageviews

Check Page Rank

Bayi Yang Cacat Lahir Akibat Sifilis Merupakan Sebuah Gelombang Bencana Bagi AS

Posted by On 3:39 AM


Infolabmed. Tahun lalu, lebih dari 600 kehamilan yang terjadi di Amerika Serikat dipengaruhi oleh sifilis. Dari jumlah tersebut, 45 bayi lahir meninggal atau meninggal pada bulan pertama kandungan, sementara banyak pula kejadian lainnya yang mungkin telah lahir dengan cacat serius, beberapa di antaranya tidak dapat dipulihkan.

Sementara kasus ini mewakili sebagian kecil dari sekitar 3,9 juta kelahiran yang terjadi di AS pada tahun 2016, pakar kesehatan masyarakat mengatakan bahwa mereka adalah tanda bahwa ada sesuatu yang sangat cacat mengenai perawatan kesehatan prenatal di negara ini, dan bahwa tidak satu pun Kehamilan ini perlu diwarnai oleh sifilis, diobati dan dapat dicegah seperti S*xually Transmitted Disease (STD).

Bila Anda mengalami sifilis kongenital yang terjadi, itu berarti telah terjadi gangguan pada sistem medis secara keseluruhan. 



Sifilis adalah infeksi bakteri yang bisa diobati dengan mudah menggunakan antibiotik, namun bisa menyebabkan luka, ruam, demensia dan kebutaan jika tidak diobati. Selain menyebabkan keguguran dan kelahiran mati, bayi yang terinfeksi sifilis di dalam rahim bisa lahir buta, tuli, atau memiliki tulang cacat, ruam kulit dan pembesaran hati dan limpa.

Hal tersebut adalah sebuah ambang kepunahan di A.S. dalam 10 tahun terakhir, tapi hari ini kejadian ini terus bergelombang. Kasus sifilis kongenital, yaitu ketika janin mengkontraksikan infeksi ibu di rahim, meningkat 28 persen tahun lalu - dari 492 di tahun 2015 menjadi 628 pada tahun 2016.

Lonjakan tersebut mencerminkan jumlah kasus PMS yang tinggi di A.S. secara umumnya. Dinas terkait mencatat lebih dari dua juta kasus klamidia, gonore dan sifilis tahun lalu (walaupun dinas tersebut memperkirakan jumlah sebenarnya sekitar sepuluh kali lipat) dan pemuda/pemudi merupakan penyebab utama infeksi tersebut. Secara khusus pada sifilis, dimana ada 28.000 kasus yang dilaporkan, rata - rata terjadi pada wanita meningkat sebesar 36 persen. 

Menurut CDC, sekitar separuh ibu yang melahirkan bayi dengan sifilis kongenital memiliki perawatan pranatal di akhir kehamilan mereka, atau tidak ada perawatan prenatal sama sekali. Lima belas persen dari mereka awalnya diuji sifilis di awal kehamilan tapi kemudian dikontrak sesudahnya. Yang lain mungkin telah terbukti positif terkena sifilis tapi dikeluarkan dari perawatan prenatal sebelum menerima hasil positif atau memulai pengobatan antibiotik.

Namun secara lebih luas, di A.S. sendiri ternyata lebih banyak kasus sifilis bawaan karena  lebih banyak umumnya kasus sifilis - terutama di kalangan wanita usia subur. Beberapa orang mungkin memiliki infeksi bakteri namun tidak memiliki gejala, jadi tindakan tersebut dikembalikan kepada dokter untuk membuat pengujian STD bagian rutin perawatan prenatal.


Memang, baik CDC maupun American Obstetricians and Gynecologists merekomendasikan bahwa pengujian STD menjadi bagian rutin perawatan prenatal pada trimester pertama, dan bahwa wanita yang memiliki banyak pasangan seksual, berpasangan dengan PMS atau yang tinggal di daerah dengan tinggi Tingkat sifilis akan diuji lagi nanti pada kehamilan.

Meskipun ada rekomendasi ini, berdasarkan analisis CDC baru-baru ini terhadap data 2013 menemukan bahwa hanya 85 persen wanita yang memiliki asuransi  menjalani tes sifilis saat hamil. Analisis CDC lainnya menemukan bahwa di antara wanita yang melahirkan pada tahun 2013, sekitar 35 persen wanita di Medicaid dan 30 persen wanita yang terdaftar pada asuransi swasta tidak memiliki tes sifilis, baik selama kehamilan atau pada kelahiran mati, dan tes sifilis di antara semua wanita setelah stillbirth (kelahiran mati) kurang dari 10 persen, menunjukkan bahwa kelahiran mati karena sifilis kongenital  tidak dilaporkan.

Meningkatkan akses terhadap perawatan ibu yang tidak mampu dan paling rentan di AS akan membantu menutup beberapa kekurangan ini dalam perawatan, namun rasa malu, ketakutan dan kesalahpahaman tentang PMS masih merupakan hambatan medis utama, bahkan bagi dokter yang mungkin memutuskan untuk tidak melakukan pemeriksaan pranatal Pasien untuk PMS karena dia "tidak" berisiko. (Huffington Post )

Baca juga :


PENTING Terimakasih sudah berkunjung ke website Kami. Untuk yang mengambil artikel dari website Kami, dimohon untuk mencantumkan sumber pada tulisan / artikel yang Anda muat. Terimakasih atas kunjungannya.

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »