Hot News

Total Pageviews

Check Page Rank

Pengujian ZIKV Tertinggal Untuk Kelompok Rentan di A.S

Posted by On 6:45 AM


Infolabmed.com. Pejabat kesehatan Amerika Serikat memutuskan bahwa semua wanita hamil yang mengunjungi negara-negara yang terkena dampak ZIKV harus diuji untuk penyakit ini. Tapi setelah pedoman ditempatkan di tempat, para pejabat kesehatan masyarakat dan dokter di NYC menemukan bahwa sejumlah besar wanita, banyak imigran berpenghasilan rendah yang tidak diasuransikan atau dari Karibia dan Amerika Latin, tidak sedang diskrining dan diuji.

Masalah yang dihadapi penyedia layanan kesehatan kota dalam memastikan bahwa semua orang yang membutuhkan pengujian bisa mendapatkannya menggambarkan tantangan monumental yang terlibat dalam mencapai mereka yang dianggap paling berisiko. Para pejabat telah menemukan bahwa jumlah yang tidak proporsional dari mereka yang diuji berasal dari lingkungan berpenghasilan lebih tinggi, dibandingkan dengan angka yang lebih kecil untuk lingkungan berpenghasilan rendah dengan populasi besar imigran dari tempat Zika terkait.

Pada bulan Februari, setelah pedoman baru ditempatkan di tempat, 1.166 tes dilakukan di kota, 505 dari mereka pada wanita hamil. Tetapi bahkan kesadaran tumbuh tentang virus dan hubungannya dengan microcephaly, jumlah pengujian yang dilakukan jatuh: Pada bulan Maret, 233 wanita hamil yang diuji, dan pada bulan Mei jumlah yang telah naik tipis hanya 318.

Lebih dari 200 orang telah dinyatakan positif Zika di NY daripada di negara lain. Sekitar 150 hidup di NYC, di mana puluhan ribu warga memiliki hubungan dengan negara-negara Karibia dan Amerika Latin. Dari kasus yang dikonfirmasi, 19 melibatkan wanita hamil.

Pada dasarnya ada tiga tes yang digunakan untuk mendeteksi virus; dokter harus mengirim tiga darah dan urin spesimen dari setiap pasien dalam kasus beberapa tes yang diperlukan. Yang paling sederhana, yang dikenal sebagai tes polymerase chain reaction, dapat menemukan jejak virus dalam darah sampai sekitar satu minggu setelah infeksi, dan dalam urin selama sekitar 10 hari.

Tes lebih rumit, yang hanya dapat dilakukan di laboratorium umum, mencari antibodi terhadap virus dalam darah, dan seharusnya dilakukan dua sampai 12 minggu setelah infeksi.

Namun, karena Zika adalah dalam keluarga yang sama virus seperti demam kuning dan demam berdarah, tes dapat memberikan positif palsu. pengujian yang lebih rinci kemudian harus dilakukan.

Sumber :
The New York Times. 2016. As Zika Threat Grows in U.S., Testing Lags for a Vulnerable Group. Diakses Tanggal 12 Juli 2016. Link ; http://www.nytimes.com/2016/06/18/nyregion/zika-testing-lags-in-a-vulnerable-new-york-population.html?rref=collection%2Fsectioncollection%2Fhealth&action=click&contentCollection=health&region=rank&module=package&version=highlights&contentPlacement=5&pgtype=sectionfront&_r=2

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »