Hot News

Total Pageviews

Check Page Rank

Dampak Dari Pendekatan Molekuler Untuk Diagnosa Penyakit Menular

Posted by On 10:00 PM


Infolabmed.com. Selama dekade trakhir, diagnostik molekuler telah menjadi alternatif untuk metodologi diagnostik tradisional untuk penyakit menular dan senjata berharga dalam pertempuran melawan resistensi antibiotik. Dengan menargetkan material genom unik untuk setiap patogen, uji molekuler dapat memberikan hasil diagnosa lebih cepat dan, dalam banyak kasus, lebih akurat daripada teknik berbasis budaya konvensional. Nilai klinis diagnostik molekuler cepat ditegaskan oleh sifat waktu sensitifitasdari banyaknya keputusan pengobatan yang terkait dengan penyakit menular.  

Ancaman pertumbhan resistensi antimikroba, didorong oleh penggunaan antibiotik yang sesuai dan benar, merupakan katalis lain untuk penggunaan metode rapid molekuler. hampir 50% antibiotik digunakan baik tidak tepat diresepkan atau disalahgunakan sebagai hasil dari dosis yang tidak benar. Dengan mengaaktifkan waktu giliran yang dipersingkat untuk mengoptimalkan terapi pasien, uji diagnostik molekuler dapat memberikan hasil pasien membaik dan langkah - langkah pengendalian infeksi, biaya kesehatan berkurang, dan "permainan berubah" dalam perbaikan penatalaksanaan terhadap antimikroba. 

PENGUJIAN PENYAKIT MENULAR : PENDEKATAN MOLEKULER

Ada banyak pendekatan yang berbeda untuk desain uji diagnostik molekuler. Deteksi patogen dapat dicapai melalui beberapa metode yang berbeda seperti, deteksi real-time Polymerase Chain Reaction (PCR) dengan analisis melt-curve, deteksi berbasis Fluorescent in Situ Hybridization (FISH), dan deteksi berbasis microarray. Beberapa tes memberikan uji full otomatis dari semua langkah pemeriksaan yang diperlukan dari penerimaan sampel sampai hasil diagnostik (sample-to-result), sementara yang lainnya memerlukan langkah - langkah offline seperti ekstraksi asam nukleat dan amplifikasi. Hasil tes molekuler dapat bersifat kualitatif atau kuantitatif. 

Semakin, produsen uji molekuler diminta untuk memberikan pemeriksaan sampel-to-result yang membutuhkan ketrampilan pengguna dan penggunanya untuk melakukan tes dan dapat menginterpretasikan hasil. Prefensi ini, sebagian merupakan hasil dari kekurangan personil berkualitas yang memasuki dunia kerja, karena ada pengurangan 67% lulusan dari program Teknologi Medis antara tahun 1975 dan 2005, dan lebih dari 80.000 laboratorium klinis profesional diatur untuk mengundurkan diri selama 5 tahun berikutnya. Uji diagnostik molekuler, oleh karena itu, perlu memberikan keunggulan dalam penggunaannya selain sensitivitas, spesifitas, dan waktu penyelesaian dalam rangka untuk memastikan bahwa keuntungan mereka dapat mewujudkan dalam berbagai pengaturan kesehatan. 

INFEKSI ALIRAN DARAH

Sepsis yang dihasilkan dari bakteremia menyebabkan hampir 500.000 yang dirawat inap di Amerika Serikat setiap tahunnya dan menyumbang 11% dari penerimaan Intensive Care Unit (ICU) dan lebih dari $ 10.3 billion biaya agregat.  Kematian terkait infeksi ini sangat tinggi dan dapat berkisar dari 25% menjadi 80%. Waktu untuk terapi yang tepat telah terbukti menjadi penentu hasil bagi pasien dengan sepsis. Kumar, dll. Menunjukkan 7.6 % rata - rata terjadi penurunan kelangsungan hidup perjam bahwa dengan terapi optimal tertunda setelah mulai hipotensi terkait sepsis. Namun, diagnostik konvensional, yang secara luas merupakan tetap standar untuk identifiaksi patogen aliran darah, memberikan waktu penyelesaian sangat lambat yang membutuhkan waktu 3 - 4 hari lamanya. Dengan time-to-identification yang lama, pasien mungkin tetap mendapatkan terapi empiris yang tidak tepat, predisposisi mereka untuk resiko kematian sangat tinggi.

Diagnostik molekuler telah muncul sebagai pilihan alternatif pertama untuk mendekteksi patogen dalam aliran darah, karena pengujian ini dapat memberikan deteksi cepat yang diinginkan dari patogen penyebab bakteremia untuk memungkinakan optimasi sebelum terapi. Penggunaan uji rapid diagnostik molekuler ini telah dibuktikan dengan hasil pasien yang semakin membaik, meningkatkan penatalayanan antimikroba, meningkatkan pengendalian infeksi, dan mengurangi biaya kesehatan. 

Sejumlah publikasi terbaru telah berfokus pada dampak klinis dan ekonomi dari tes kultur darah molekuler yang cepat untuk mendeteksi patogen tertentu. Setelah pelaksanaan pemeriksaan rapid molekuler yang dibedakan antara MRSA dan MSSA, Bauer, dkk. menunjukkan awal optimasi terapi dengan 48 jam untuk pasien dengan MSSA bakteremia, 6.2 hari pengurangan pasien yang tinggal di sebuah rumah sakit (21,5 versus 15,5 hari ; p = 0,07), dan 421.387 penurunan biaya total rumah sakit per pasien ($48.350 dibandingkan $69.737 ;p = 0.03). Penelitian lain menunjukkan bahwa pengidentifikasian secara cepat Coagulase-negative Staphylococci (CoNS) dalam kulutr darah positif dengan uji diagnostik molekuler telah menyebabkan penurunan antibiotik yang tidak perlu dan length-of stay. Forrest, dkk. menunjukkan penghematan biaya $4.005 per pasien dengan CoNS terkontaminasi kultur darah. Similarly Wong, dkk. menunjukkan penghematan $8.338 per pasien dengan CoNS terkontaminasi kultur darah. Dalam study ini, antibiotik dihentikan 32 jam lebih cepat dan jumlah paparan antimikroba berkurang 43.5 jam setelah dideteksi oleh CoNS dengan rapid diagnostik. 

Sebuah studi terbaru oleh Box, dkk, menunjukkan dampak penerapan multiplekks tes kulutr darah molekul gram positif 15 target yang dipasangkan dengan intervensi dalam pengaturan sebuah komunitas rumah sakit dengan sumber daya yang terbatas. Hasil termasuk pengurangan 25.7 jam waktu untuk terapi target (61.1 versus 35.4 jam; p < 0.0001), termasuk pengurangan 26.7 jam untuk MSSA (63.4 versus 36.7 jam; p ,0.01), 48.4 jam untuk E. facealis (68.5 versus 20.1 jam; p <0.01), pengurangan 16 jam untuk streptococcus (52.4 versus 36.4 jam; p = 0.01), dan pengurangan 17.8 jam waktu untuk de eskalasi untuk kontra kontaminan 42,3 vs 24,5 jam; p = 0,03) 0,11 median penurunan di rumah sakit panjang-of-tinggal 1,9 hari per pasien (9,1 vs 7,2 hari; p = 0,03), dan ada pengurangan rata-rata biaya rumah sakit rata-rata $ 7.240 per pasien ($ 17.530 dibandingkan $ 10.290; p = 0,04) 0,11.

INFEKSI SALURAN PERNAFASAN

Beban klinis dan ekonomi dari infeksi saluran pernapasan dapat sangat dipengaruhi oleh ketersediaan dan meluasnya penggunaan uji molekuler untuk penyakit saluran pernafasan yang patogen. Di Amerika Serikat, 5 sampai 20 % dari populasi kontrak dengan influensa setiap tahun, dengan epidemi biaya antara $ 71 billion dan $ 167 billion. Virus lain seperti virus pernafasan synctial, adenovirus, metapneumovirus manusia, dan paraunfluenza juga dikaitkan dengan morbiditas dan mortality. Rhinovirus adalah penyebab paling menonjol dari perkiraan satu miliar kasus tahunan flu biasa dan merupakan penyebab paling umum dari infeksi saluran pernafasan di rumah sakit anak. Pernafasan Non-influensa menyebabkan sekitar $ 40 miliar biaya tahunan di US.

Dengan berbagai patogen pernapasan dikenal, bisa sulit bagi dokter untuk menentukan manajemen pasien yang optimal berdasarkan gejala klinis saja. Dokter harus mempertimbangkan apakah agen penyebab cenderung bakteri, virus, atau non-patogenik, memutuskan apakah itu tepat untuk meresepkan antimikroba empiris, memutuskan mana tes diagnostik (s) harus dipesan, dan menentukan apakah diperlukan hasil diagnostik akan tersedia dalam waktu untuk membuat keputusan manajemen yang terbaik bagi pasien. diagnostik molekuler dengan cepat menggantikan diagnosa emas-standar sebelumnya untuk pengujian patogen pernapasan, karena mereka telah mampu memberikan sensitivitas, spesifisitas, dan waktu penyelesaian yang diperlukan untuk mendukung proses pengambilan keputusan dari dokter untuk memungkinkan manajemen pasien yang lebih baik.

Nilai klinis diagnostik molekuler cepat ditegaskan oleh sifat sensitif terhadap waktu dari banyak keputusan pengobatan tersebut. Dalam kasus influenza, obat antivirus yang paling sering diresepkan yang paling efektif bila diberikan dalam waktu 48 jam dari timbulnya gejala. Nilai klinis diagnostik molekuler cepat ditegaskan oleh sifat sensitif terhadap waktu dari banyak keputusan pengobatan tersebut. Dalam kasus influenza, obat antivirus yang paling sering diresepkan yang paling efektif bila diberikan dalam waktu 48 jam dari timbulnya symptoms.When mempertimbangkan baik influenza dan non-influenza patogen pernapasan, Rogers et al. menemukan bahwa menerapkan molekul tes patogen pernapasan yang luas menyebabkan penurunan dalam waktu untuk identifikasi oleh 12,27 jam (383 berbanding 1.119 menit; p <0,001), penurunan 0,4 hari dalam durasi penggunaan antibiotik (2,8 vs 3,2 hari; p = 0,003), penurunan 0,2-hari panjang rawat inap tinggal (3,2 vs 3,4 hari; p = 0,16), dan pengurangan tiga jam dalam waktu di isolasi (70 berbanding 73 jam; p = 0,27).

Selain manfaat klinis banyak dikaitkan dengan optimasi sebelumnya pengobatan pasien dan menghindari terapi yang tidak perlu, akurasi dan perputaran waktu yang ditawarkan oleh tes diagnostik molekuler untuk infeksi saluran pernapasan telah dikaitkan dengan penurunan yang signifikan pada biaya kesehatan. Dalam satu studi, Mahony et al. menggambarkan bagaimana mengkonversi semua anak pengujian virus pernapasan untuk metode molekul multiplex FDA-dibersihkan lebih mahal dari protokol DFA dan kultur virus menyebabkan penghematan biaya tahunan lebih dari $ 500.000 per tahun, atau $ 291 per kasus.

INFEKSI SALURAN PENCERNAAN 

Enteritis menular dan penyakit bawaan makanan bertanggung jawab untuk lebih dari 300.000 kunjungan gawat darurat dan 225.000 tinggal rawat inap setiap tahun di AS dan berkaitan dengan biaya kesehatan sekitar $ 1,8 miliar. Beban ini semakin rumit oleh fakta bahwa hanya 20 persen dari episode diare akut disebabkan oleh patogen dikenal dan bahan kimia. Sisa dari episode diare akut yang dikaitkan dengan agen yang tidak ditentukan atau zat dengan kemampuan terbukti untuk menyebabkan penyakit. Sementara norovirus menyebabkan mayoritas (58 persen) dari penyakit bawaan makanan di AS, itu tidak ada dalam daftar penyakit harus dilaporkan nasional karena laboratorium klinis tidak dilengkapi untuk secara rutin menguji norovirus bersama dengan penyebab virus lainnya dari enteritis menular. Karena itu, enteritis virus tidak dinyatakan khusus tetap kode diagnosis yang paling umum untuk enteritis menular.

Pengobatan untuk penyakit diare masyarakat yang didapat akan bervariasi tergantung pada identitas patogen tinja, sehingga identifikasi cepat dan akurat dari bakteri patogen dan virus dari spesimen tinja sangat penting. Namun, budaya tinja konvensional, dengan perputaran dari tiga sampai lima hari dan sensitivitas rendah, membatasi kemampuan dokter untuk stratifikasi pasien dengan infeksi terutama yang jahat, orang-orang dengan infeksi ringan yang sembuh sendiri, dan mereka yang tidak terinfeksi. Hal ini menyebabkan praktek defensif medis, rumah sakit tetap lebih lama, terlalu sering menggunakan antibiotik, dan biaya yang lebih tinggi dari perawatan pasien. tes diagnostik molekuler telah cocok dengan baik untuk mengisi kebutuhan diagnostik, sebagai tes ini dapat menargetkan mayoritas bakteri, virus, dan parasit patogen tinja dalam satu tes dan dengan tangan-minimal waktu yang diperlukan. Tes ini tidak hanya mengatasi kebutuhan klinis dengan menyediakan deteksi cepat dan akurat dari infeksi benar, tetapi juga pelayanan yang perlu melalui identifikasi cepat dari spesimen negatif. Jika antibiotik dapat dihindari atau dihentikan berdasarkan pada layar molekul cepat negatif, kepengurusan antimikroba dapat ditingkatkan dan biaya perawatan pasien menurun.

Klinis, tes tinja molekul memberikan peningkatan sensitivitas bila dibandingkan dengan metode berbasis budaya dan telah menyebabkan manajemen ditingkatkan pasien, pelayanan antimikroba, dan pengendalian infeksi. Pengujian molekuler untuk shiga-toksin memproduksi Escherichia coli telah ditunjukkan untuk menjadi dua kali lebih sensitif sebagai pengayaan pengujian kaldu EIA, memungkinkan untuk optimasi sebelumnya manajemen pasien untuk infeksi berat yang memiliki potensi untuk meningkat ke sindrom uremik hemolitik jika tidak dikelola dengan baik. Pengobatan antibiotik direkomendasikan untuk semua kasus Shigella, sedangkan antibiotik seharusnya hanya digunakan untuk Campylobacter spp. atau spp Salmonella. untuk mengobati infeksi berat atau invasif. Deteksi apid patogen ini memungkinkan dokter untuk mengoptimalkan terapi antibiotik sebelumnya. Selain itu, disposisi lebih cepat dari pasien keluar dari isolasi atau pulang dari rumah sakit sama sekali dimungkinkan oleh hasil yang cepat dan cakupan patogen yang lebih luas diaktifkan oleh panel molekul multipleks. Halligan et al. menunjukkan penurunan 154-hari di tidak perlu hari isolasi pasien selama periode delapan bulan dan terkait penghematan biaya $ 52.360 setelah pelaksanaan molekul tes tinja patogen multiplexing.

TREN MASA DEPAN

Sebagai munculnya dan penyebaran resistensi antimikroba terus global dan pasokan antibiotik yang tersedia terus berkurang, sangat penting bahwa penyedia layanan kesehatan berlatih penatalayanan antimikroba yang baik untuk melestarikan antibiotik berkhasiat tersisa. diagnostik molekuler yang cepat telah terbukti menjadi alat yang penting bagi upaya pengelolaan. Tes-tes ini juga memiliki dampak besar pada hasil klinis dan ekonomi bagi sejumlah penyakit menular yang berbeda. Untuk memungkinkan penggunaan yang lebih luas dari diagnosa ini, produsen harus responsif terhadap kebutuhan lingkungan laboratorium klinis berubah. tes molekuler perlu menjadi lebih cepat, lebih terjangkau, mudah digunakan, dan lebih akurat, dan akan perlu untuk menyediakan cakupan yang lebih luas dari penyakit menular. Ini akan membantu memastikan bahwa tes ini dapat digunakan tidak hanya di pusat-pusat medis akademik besar dan laboratorium rujukan, tetapi juga di rumah sakit berbasis masyarakat kecil dan pengaturan-mana dekat-pasien lainnya mayoritas pasien menerima perawatan kesehatan mereka.

Sumber :
Scott Powell, Zachary Crowther  . (2016). The impact of molecular approaches to infectious disease diagnostics. (MLO ; Link http://www.mlo-online.com/the-impact-of-molecular-approaches-to-infectious-disease-diagnostics.php.

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »