Hot News

Total Pageviews

Check Page Rank

Menyelesaikan kegagalan QC | Manajemen Laboratorium Medis

Posted by On 1:36 AM

http://www.mlo-online.com/
Infolabmed.com. Kebanyakan teknologi medis dan teknisi, bertanggung jawab untuk mengeluarkan hasil tes sebagai cepat dan andal mungkin, benci kalau kelancaran arus kerja mereka yang tiba-tiba terganggu oleh out-of-control aturan QC bendera. Tiba-tiba mereka dihadapkan dengan laporan tertunda, prospek penyelidikan teknis yang rumit, dan litani pertanyaan mereka harus bertanya pada diri sendiri, seperti:
  •     "Apakah out-of-control kondisi riil?"
  •     "Apakah saya benar-benar memiliki masalah dengan sistem analitis?"
  •     "Jika saya memiliki masalah, kapan mulai dan berapa banyak sampel pasien yang terpengaruh?"
  •     "Apa yang harus saya lakukan pertama?"
  •     "Apa yang harus saya lakukan selanjutnya?"

Laboratorium akan memiliki lebih sedikit dari teka-teki jika menggunakan aturan QC baru yang diusulkan dalam 2012 Clinical article.1 Kimia Aturan ini memungkinkan, sebagai bagian dari proses kontrol, yang kemungkinan set kedua QC pengukuran ketika hasil pertama tidak meyakinkan.

Aturan ini disebut Ulangi 1: 2s QC Rule, di mana 1: 2s menunjuk bahwa "run" ditolak ketika kontrol tunggal keluar 2 standar deviasi (2s). Hal ini membantu meningkatkan kemampuan aturan untuk memverifikasi apakah proses ini di luar kendali. Jika aturan memicu set kedua hasil QC dan hasilnya ulangi berada dalam standar mereka 2 deviasi (SD) batas, maka laboratorium dapat mengasumsikan kondisi adalah kejadian acak dan hasil pasien dapat dilaporkan. Namun, jika ada hasil QC berulang luar batas 2 SD nya (terlepas dari bahan kontrol) jalankan ditolak dan hasil pasien yang diadakan untuk tes ulang.
Sistem uji dan sistem kontrol

Sebelum tips dimulai dengan sungguh-sungguh, laboratorium harus mempertimbangkan kemungkinan bahwa mode kegagalan umum dari sistem tes atau sistem kontrol dapat menjadi penyebab kondisi out-of-control.

Sistem tes termasuk reagen, hardware, dan software. Ini mungkin memerlukan lebih mendalam penyelidikan dan analisis, tetapi laboratorium setidaknya harus terlebih dahulu mempertimbangkan mereka beberapa hal dalam sistem tes yang diketahui menyebabkan masalah atau memiliki sejarah di laboratorium menyebabkan masalah. Ini dapat mencakup hal-hal seperti integritas reagen, pipa dan pompa digunakan untuk sampel dan mengeluarkan, dan sumber cahaya.

Sistem kontrol mencakup bahan kontrol, mean dan deviasi standar yang digunakan untuk mengatur grafik Levey-Jennings, dan aturan-aturan pengendalian proses diterapkan. Semua ini bisa menjadi penyebab kondisi out-of-control. Teknolog atau teknisi harus memeriksa bahan kontrol berada di saat ini, telah disimpan dengan benar, dan disusun dengan baik. Perhatian harus diberikan untuk membuka stabilitas botol diterbitkan dalam insert produk. Kebanyakan bahan kontrol harus dijaga antara 2-8oC, bahkan setelah pemulihan, sehingga jika bahan kontrol disimpan pada suhu kamar di bangku analitis sebagian besar hari, kestabilan botol terbuka dan akibatnya mengontrol hasil dapat dikompromikan.

Mean dan deviasi standar adalah kunci untuk bagan Levey-Jennings efektif. Keduanya harus dihitung menggunakan data yang cukup dikumpulkan selama periode waktu, yang memungkinkan untuk beberapa kalibrasi, beberapa banyak reagen, pemeliharaan, dan beberapa operator ketika teknik mungkin menjadi masalah. Jika salah mean atau deviasi standar adalah keluar dari sinkroni dengan kinerja tes yang sebenarnya, grafik Levey-Jennings sering akan mengeluarkan out-of-control alert.

Kalibrasi ulang sering yang pertama tapi sesat reaksi terhadap kondisi out-of-control. Perlu diingat bahwa setiap kali laboratorium mengkalibrasi, menciptakan kesempatan bagi pengenalan kesalahan pengukuran baru atau tambahan. Akibatnya, jika laboratorium mengkalibrasi lebih sering dari yang direkomendasikan oleh produsen, itu adalah salah satu indikator bahwa sistem pengendalian mutu kemungkinan keluar dari sinkroni dengan hasil tes saat ini.
kesalahan acak dan kesalahan sistematik

Jika sistem kontrol kualitas yang ditemukan tepat dan efektif, maka pemecahan masalah dimulai. Pertama, jenis dan ukuran perkiraan kesalahan harus ditandai, karena ini akan memimpin penyidik ​​untuk kemungkinan penyebab spesifik yang baik acak atau sistematis. Hal ini dapat dicapai dengan menggunakan data kontrol dari peristiwa QC sebelumnya (QC baru-baru ini dan sejarah), atau laboratorium dapat memilih untuk mengambil pendekatan yang lebih kontemporer dengan menguji kelipatan kontrol tambahan pada konsentrasi yang berbeda (Ns dari 2 sampai 8 atau lebih) dan kemudian memeriksa data untuk petunjuk tentang besarnya dan penyebab kondisi out-of-control.

Jika pola kontrol menunjukkan kesalahan acak, maka laboratorium harus menyelidiki kontributor umum untuk kesalahan acak (Tabel 1). Jika penyebab dapat ditemukan, tindakan korektif diambil. Jika penyebab tidak ditemukan, maka laboratorium harus melakukan perawatan instrumen luas diikuti oleh kalibrasi ulang. Bahan kontrol diuji ulang, dan jika hasilnya di luar kendali, maka laboratorium harus terus menyerap semua hasil pasien dan melakukan analisis akar penyebab. Jika hasil kontrol berada dalam kendali, maka semua sampel pasien yang diuji ulang dan dilaporkan. Ingat, kondisi kesalahan acak terjadi, baik, secara acak, sehingga semua hasil pasien sebelum koreksi tersangka.

Table 1: Common causes of random error

Jika pola data kontrol menunjukkan kesalahan sistematik, maka laboratorium harus menyelidiki kontributor umum untuk kesalahan sistematis (Tabel 2). kesalahan pengukuran sistematis jauh lebih mudah untuk menemukan dan mengidentifikasi dari kesalahan acak. Kesulitannya adalah dalam menentukan apa titik waktu terjadi kesalahan pengukuran sistematis, membuat jumlah sampel pasien antara QC peristiwa pengujian benar-benar penting. Misalnya, jika laboratorium hanya menguji bahan kontrol kualitas setiap 500 sampel pasien, maka menghadapi tugas sulit memutuskan mana dan berapa banyak dari sampel yang diuji sebelumnya perlu diuji ulang. Dalam beberapa kasus, waktu mungkin menjadi faktor juga. Ada kemungkinan bahwa selang waktu untuk 500 sampel dapat melebihi stabilitas analit, membatalkan kesempatan untuk menguji ulang. Di sisi lain, sebuah laboratorium yang menguji bahan QC setiap 50 sampel pasien berada dalam posisi yang lebih baik untuk memperbaiki hasil pasien yang buruk.

Table 2: Common causes of systematic error

Setelah penyebab kesalahan pengukuran sistematik ditemukan dan diperbaiki, tes ini dikalibrasi ulang. bahan kontrol kualitas yang diuji ulang. Jika hasilnya di luar kendali, maka laboratorium harus menyerap semua hasil tes dan melakukan analisis akar penyebab. Jika hasil berada dalam kendali, maka semua sampel pasien yang diyakini telah dipengaruhi oleh keluar dari kondisi kontrol diuji ulang dan dilaporkan.

Sumber :
MLO. 2016. Resolving QC failures. Dikases tanggal 16 Agustus 2016. Link ; http://www.mlo-online.com/resolving-qc-failures

Diterjemahkan Oleh : Google Translate

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »