Hot News

Total Pageviews

Check Page Rank

Pengendalian Mutu Laboratorium Klinik

Posted by On 10:13 PM


Infolabmed.com. Pengendalian mutu (Quality Control), atau QC untuk akronimnya, adalah suatu proses yang pada intinya adalah menjadikan entitas sebagai peninjau kualitas dari semua faktor yang terlibat dalam kegiatan produksi. (Wikipedia, 2016)

PENGENDALIAN PRA ANALITIK
Pengertian
Pengendalian pra analitik adalah serangkaian kegiatan laboratorium saat pelayanan dimulai pada pasien berupa penerimaan pasien, pengambilan spesimen, pelabelan spesimen, penerimaan spesimen, penilaian spesimen, pengolahan spesimen hingga pengiriman spesimen dengan maksud agar spesimen benar-benar representatif sesuai dengan keadaan pasien, tidak terjadi kekeliruan jenis spesimen, dan mencegah tertukarnya spesimen-spesimen pasien satu sama lainnya.

Tujuan
Untuk menjamin bahwa spesimen-spesimen yang diterima benar dan dari pasien yang benar pula.

Cara Pengendalian
  1. Menyediakan Katalog pemeriksaan, berisi informasi : Persyaratan pasien & Jenis spesimen.
  2. Cara pengambilan & volume.
  3. Wadah Spesimen
  4. Pengiriman & Penyimpanan Spesimen
  5. Menyediakan Prosedur Operasi Baku (SOP), antara lain : SOP penanganan spesimen dan sampel.
  6. Menyediakan pedoman-pedoman,  antara lain : Pengambilan spesimen yang benar, Persyaratan spesimen dan persiapan pasien, Persyaratan sampel

Kegiatan Pra Analitik
Persiapan Pasien Secara Umum dan yang mempengaruhi
  • Mempersiapkan pasien untuk pengambilan spesimen sesuai persyaratan umum dengan meminta pasien berpuasa antara 8 – 12 jam pada jam 22.00 dan pagi hari jam 07.00 – 09.00 dilakukan pengambilan spesimen.
  • Menghindari pemakaian obat-obatan sebelum spesimen diambil di laboratorium.
  • Menghindari aktifitas fisik/olah raga sebelum spesimen diambil
  • Memperhatikan efek postur, pengambilan darah paling baik dengan duduk tenang dibandingkan berdiri karena keseimbangan cairan akan terganggu.
  • Diet makan dan minum pasien dapat mempengaruhi hasil pemeriksaan laboratorium.
  • Merokok dan minum alkohol mempengaruhi hasil pemeriksaan laboratorium.
  • Ketinggian suatu tempat (geografis) berpengaruh pada hasil pemeriksaan laboratorium.
  •  Demam akan menyebabkan kenaikan dan penurunan beberapa parameter pemeriksaan, waktu demam yang tepat akan dapat membantu menegakkan diagnosis.
  • Trauma dapat menyebabkan terjadi hemostasis hingga pengenceran darah.
  • Variasi Circadian Rythme merupakan perubahan dari waktu ke waktu pada tubuh yang dipengaruhi waktu, siklus dan umur.
  •  Umur, ras, dan jenis kelamin paling berpengaruh terhadap hasil pengukuran dan nilai rujukan
  •  Kehamilan pada wanita perlu dipertimbangkan lama kehamilan yang berpengaruh pada pengenceran.

Pengambilan Spesimen
a.    Peralatan yang digunakan harus memenuhi persyaratan tertentu :
  • bersih, kering, tidak mengandung bahan kimia/deterjen,
  • Terbuat dari bahan yang tidak mempengaruhi spesimen.
  •  Mudah dicuci atau dibersihkan dari sampel sebelumnya.
  •  Pengambilan spesimen untuk pemeriksaan biakan harus menggunakan peralatan yang steril.
b.    Wadah spesimen harus memenuhi :
  • Terbuat dari gelas atau plastik. Untuk spesimen darah harus terbuat dari gelas.
  • Tidak bocor atau merembes.
  • Harus dapat ditutup rapat dengan tutup berulir.
  • Besar wadah disesuaikan dengan volume spesimen
  • Bersih dan kering
  • Tidak mempengaruhi sifat zat-zat dalam spesimen
  • Tidak mengandung bahan kimia atau deterjen.
  • Untuk pemeriksaan zat dalam spesimen yang mudah rusak atau terurai karena pengaruh sinar matahari, maka digunakan botol coklat.
  • Untuk pemeriksaan biakan dan uji kepekaan kuman wadah harus steril.
c. Pengawet : Diberikan agar sampel yang akan diperiksa dapat dipertahankan kondisi dan jumlahnya dalam waktu tertentu. Antikoagulan digunakan untuk mencegah pembekuan darah.
 
d. Waktu : Pada umumnya pengambilan spesimen dilakukan pada pagi hari, terutama untuk pemeriksaan Kimia klinik, Hematologi dan Imunologi karena umumnya nilai normal ditetapkan pada keadaan basal.
 
e. Lokasi : Sebelum mengambil spesimen, harus ditetapkan terlebih dahulu lokasi pengambilan yang tepat sesuai dengan jenis pemeriksaan yang diminta. Spesimen untuk pemeriksaan menggunakan darah vena umumnya diambil dari vena cubiti daerah siku. Spesimen darah arteri umumnya diambil dari arteri radialis di pergelangan tangan atau arteri femoralis di daerah lipat paha. Spesimen darah kapiler diambil dari ujung jari tengah tangan atau jari manis tangan bagian tepi atau pada derah tumit 1/3 bagian tepi telapak kaki atau cuping telingan pada bayi. Tempat yang dipilih tidak boleh memperlihatkan gangguan peredaran darah seperti cyanosis atau pucat, bekas luka dan radang
 
f. Volume : Volume spesimen yang diambil harus mencukupi kebutuhan pemeriksaan laboratorium yang diminta atau dapat mewakili objek yang diperiksa.
 
g.Teknik Pengambilan : Pengambilan spesimen harus dilaksanakan dengan cara yang benar, agar spesimen tersebut mewakili keadaan yang sebenarnya.

 Pemberian Identitas Spesimen
Pemberian identitas pasien dan atau spesimen merupakan hal yang penting baik pada saat pengisian surat pengantar/formulir permintaan pemeriksaan, pendaftaran, pengisian label wadah spesimen. Pada surat pengantar/formulir permintaan pemeriksaan laboratorium sebaiknya memuat secara lengkap :
-     Tanggal permintaan
-     Tanggal dan jam pengambilan spesimen
-     Identitas pasien (nama, umur, jenis kelamin, alamat/ruang) termasuk rekam medik.
-     Identitas pengirim (nama, alamat, nomor telepon)
-     Nomor laboratorium
-     Diagnosis.keterangan klinik.
-     Obat-obatan yang telah diberikan dan lama pemberian.
-     Pemeriksaan laboratorium yang diminta.
-     Jenis spesimen
-     Lokasi pengambilan spesimen
-     Volume spesimen
-     Pengawet yang digunakan
-     Nama pengambil spesimen.

Pengolahan Spesimen
Spesimen yang telah diambil dilakukan pengolahan untuk menghindari kerusakan pada spesimen tersebut. Pengolahan spesimen berbeda-beda tergantung dari jenis spesimennya masing-masing.
 
1). Serum
Biarkan darah membeku terlebih dahulu pada suhu kamar selama 2-30 menit, lalu di sentrifuge 3000 rpm selama 5-15 menit. Pemisahan serum dilakukan dalam waktu 2 jam setelah pengambilan darah. Serum yang memenuhi syarat harus tidak kelihatan merah dan keruh.
 
2). Plasma
Kocok darah EDTA atau citrat dengan segera secara perlahan-lahan.
Pemisahan plasma dilakukan dalam waktu 2 jam setelah pengambilan spesimen. Plasma yang memenuhi syarat harus tidak kelihatan merah dan keruh.
 
3). Whole blood
Darah yang diperoleh ditampung dalam tabung yang telah berisi antikoagulan yang sesuai, lalu dihomogenisasi dengan cara goyang perlahan tabung.
 
4). Urine
Urine yang didapatkan tidak perlu ada perlakuan secara khusus, kecuali pemeriksaan harus segera dilakukan sebelum 1 jam, sedangkan untuk pemeriksaan sedimen harus dilakukan pengolahan terlebih dahulu dengan cara dimasukkan tabung dan sentrifuge selama 5 menit 1500-2000 rpm, supernatan dibuang dan diambil sedimennya. Suspensi sedimen ini dicampur dengan cat Sternheirmer-Malbin Stain’s untuk menonjolkan unsur sedimen dan memperjelas strukturnya.
 
5). Sputum
Masukkan sputum ke dalam tabung steril yang berisi NaOH 4% sama banyak. Kocok dengan baik. Inkubasi pada suhu kamar 25-30OC selama 15-20 menit dengan pengocokan teratur tiap 5 menit. Sentrifuge dengan kecepatan tinggi selama 8-10 menit. Endapan diambil dan supernatan dibuang pada air lysol.

Menilai Spesimen Yang Tidak Memenuhi Syarat
  1. Spesimen diterima oleh petugas loket dan sampling.
  2. Penilaian spesimen harus dilakukan sesuai dengan jenis pemeriksaan.
  3. Penilaian spesimen harus segera dilakukan setelah menerima spesimen.
  4. Petugas laboratorium wajib menolak dan mengembalikan spesimen yang tidak memenuhi syarat pemeriksaan.
  5. Spesimen yang ditolak diberitahukan lewat via aiphone ruangan atau yang mengantar spesimen.
  6. Spesimen untuk pemeriksaan Patologi Aanatomi yang diantar ke laboratorium berupa jaringan biopsi dan operasi yang telah lebih 1 hari, tidak menggunakan pengawet, ditempatkan suhu ruang ditolak untuk pemeriksaan rujukan.
  7. Kriteria penilaian dapat dilihat pada tabel dibawah ini : Kriteria Penilaian
Penyimpanan Spesimen
Spesimen yang sudah diambil harus segera dikirim ke laboratorium untuk diperiksa, karena stabilitas spesimen dapat berubah. Faktor-faktor  yang mempengaruhi stabilitas spesimen antara lain :
a.    Terjadi kontaminasi oleh kuman dan bahan kimia.
b.    Terjadi metabolisme oleh sel-sel hidup pada spesimen.
c.    Terjadi penguapan.
d.    Pengaruh suhu.
e.    Terkena paparan sinar matahari.
 
Beberapa spesimen yang tidak langsung diperiksa dapat disimpan dengan memperhatikan jenis pemeriksaan yang akan diperiksa. Persyaratan penyimpanan beberapa spesimen untuk beberapa pemeriksaan laboratorium harus memperhatikan jenis spesimen, antikoagulan/pengawet dan wadah serta stabilitasnya. 

Beberapa cara penyimpanan spesimen :
     a.    Disimpan pada suhu kamar
     b.    Disimpan dalam lemari es suhu 2-8OC
     c.    Dibekukan suhu -20OC, -70OC atau -120OC
     d.    Dapat diberikan bahan pengawet
     e.    Penyimpanan spesimen darah sebaiknya dalam bentuk serum atau lisat.

 Pengiriman Spesimen
Spesimen yang akan dikirim ke laboratorium lain, sebaiknya dikirim dalam bentuk yang reatif stabil. Untuk itu perlu diperhatikan persyaratan pengiriman spesimen antara lain :
  • Waktu pengiriman jangan melampaui masa stabilitas spesimen.
  • Tidak terkena sinar matahari langsung
  • Kemasan harus memenuhi syarat keamanan kerja laboratorium termasuk pemberian label yang bertuliskan “Bahan Pemeriksaan Infeksius” atau “Bahan Pemeriksaan Berbahaya”.
  • Suhu pengiriman harus memenuhi syarat.
Mempertahankan Mutu Pra Analitik
  1. Mengerjakan proses/prosedur sesuai standar (SPO) yang telah ditentukan.
  2. Melaksanakan dan mengevaluasi program QC.
  3. Pengawasan dan monitoring kegiatan harian untuk mengurangi kesalahan-kesalahan yang mungkin muncul.
  4.  Ketersediaan anggaran dana dan personil yang memadai untuk kegiatan.
  5. Pendidikan dan pelatihan berkelanjutan staf laboratorium.
  6. Adanya dukungan penuh dari pihak manajemen dalam melakukan pelayanan yang standar dan bermutu.


Sumber : 
Rippani Musyafa Lab. (2016). Pengendalian Mutu Laboratorium. Link : http://ripanimusyaffalab.blogspot.co.id/2012/11/pengendalian-mutu-laboratorium.html

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »